Kebangkitan Kota Batavia

Kompas.com - 30/07/2014, 18:10 WIB
Rancangan Kota Bawah karya Han Awal & Partners. ARSIP JOTRRancangan Kota Bawah karya Han Awal & Partners.
EditorI Made Asdhiana
MASA lalu yang bisa menjadi bagian produktif sebuah kota tidak hadir di Jakarta. Potongan masa lalu itu dibiarkan tergolek begitu saja di kawasan Kota Tua, Jakarta Utara. Gedung-gedung hancur, menyisakan potongan kenangan akan keindahan arsitektur di masa lalu. Berbagai upaya dilakukan Pemerintah DKI, tetapi hingga kini belum tampak.

Kini giliran Jakarta Old Town Reborn (JOTR) dibantu Pemerintah Belanda mencoba menata dan menghidupkan kembali kawasan kota lama Batavia ini.

Akhir Juni lalu, JOTR mengadakan kegiatan Kota Tua Creative Festival 2014 untuk mengajak masyarakat mengeksplorasi ruang terbuka dan bangunan bersejarah di Kota Tua.

Agar masyarakat tertarik, serangkaian kegiatan kreatif tersaji, mulai dari kelana kota tua dengan sepeda, pasar kaget, jalan-jalan ke museum, pameran seni, jelajah bangunan bersejarah, konser dan pertunjukan, hingga berbagai kegiatan komunitas. Seiring dengan itu, di Pusat Kebudayaan Belanda Erasmus Huis, JOTR menggelar pameran 7 Projects for the City Exhibition yang diadakan hingga 15 Agustus mendatang.

Yori Antar, arsitek Indonesia yang menekuni bidang heritage, menjadi kurator 7 Projects. Dalam pameran itu, Yori berkolaborasi dengan tujuh arsitek Indonesia dan Belanda (biro arsitektur). Para arsitek ini menawarkan solusi untuk menghidupkan kembali ruh kawasan Kota Tua.

Ide-ide segar pun mengalir melalui pameran maket, foto-foto, dan rencana penataan ruang. Tujuannya adalah merestorasi dan menggunakan kembali bangunan-bangunan tua di Kota Tua Jakarta.

Dengan maket dan foto-foto, pengunjung diberikan gambaran tentang suasana yang berbeda di Kota Tua. Para arsitek yang terlibat adalah OMA, MVRDV, KCAP, Niek Roozen Landscape Architects + Wageningen University, Andramatin, Djuhara+djuhara, dan Han Awal & Partners.

Bangunan yang terabaikan

Dengan menggali ide-ide baru, JOTR yang didukung oleh Erasmus dan Rumah Asuh berencana merealisasikan proyek restorasi bangunan kuno di sepanjang Kali Besar dan Lapangan Fatahillah.

Untuk tahap awal, inisiatif dari tujuh arsitek tersebut akan dipakai untuk membenahi sebagian gedung di Kota Tua bekerja sama dengan Pemerintah DKI Jakarta.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X