Terus Berinovasi dengan Rasa Kue Gapit - Kompas.com

Terus Berinovasi dengan Rasa Kue Gapit

Kompas.com - 04/08/2014, 17:43 WIB
TRIBUN JABAR/IDA ROMLAH Seorang pekerja tengah memanggang kue gapit di rumah produksi milik Hj Kulsum, Dusun Babadan Barat RT 04/04, Desa Battembat, Kecamatan Tengah Tani, Kabupaten Cirebon. Kue gapit dengan merek dagang 24 itu dibuat aneka rasa.
"TADINYA saya hanya menjual kue gapit buatan orang lain," ucap Hj Kulsum mengawali perbincangan dengan Tribun, beberapa waktu lalu.

Namun karena merasa tertantang untuk membikin sendiri, perempuan berusia 53 tahun itu pun memutuskan membuat sendiri kue gapit. Alhasil, kue gapit buatannya diminati banyak orang. Tidak hanya di Cirebon, tapi juga luar kota seperti Bandung, Sukabumi, dan Jakarta.

Kue gapit adalah kue tradisional Cirebon. Kue tersebut terbuat dari tepung tapioka, berbentuk mirip kue simping. Namun jika simping memiliki diameter lebih lebar dengan ketebalan yang sangat tipis, kue gapit berdiameter kecil dan lebih tebal. Meski demikian, kue gapit tetap renyah ketika dicicipi.

Nama gapit untuk kue tersebut konon diambil dari cara pembuatannya. Ya, adonan kue yang sudah jadi digapit oleh dua lempeng besi di atas pembakaran. Alhasil, adonan menjadi pipih, dan kue pun menjadi renyah ketika sudah matang.

Kulsum adalah satu di antara perajin kue gapit yang sampai saat ini masih bertahan. Dia mengawali usahanya pada 1995, setelah hanya sebatas menjual kue gapit buatan orang lain.

"Saya bawa kue gapit buatan orang sambil jualan kain di Tegalgubug dan Pasar Kanoman. Ternyata cukup banyak pelanggan yang suka hingga akhirnya saya memutuskan membuat sendiri kue gapit dan meninggalkan bisnis kain," ujarnya.

Dengan modal Rp 700.000 hasil pinjaman dari sebuah bank, Kulsum pun memberanikan diri memulai usahanya. Ia membeli seperangkat alat cetak kue gapit seharga Rp 600.000 dan sisanya dibelikan bahan-bahan kue yang dibutuhkan. Pembuatan kue pun dilakukan di rumahnya, Blok Babadan Barat, RT 04/04, Desa Battembat, Kecamatan Tengah Tani, Kabupaten Cirebon.

Kulsum bercerita, pertama kali membuka usaha pembuatan kue gapit hanya dilakukannya sendiri dengan dibantu saudaranya. Sistem kerjanya pun masih kekeluargaan dan tidak setiap hari berproduksi.

Kini Kulsum sudah punya sekitar 30 pegawai. Lima hari dalam sepekan, para pegawai itu memproduksi kue gapit di bawah komando langsung Kulsum. Sekali produksi menghabiskan 4 kuintal tepung tapioka. Menjelang Lebaran, produksi meningkat menjadi 10 ton tepung tapioka sekali produksi.

Kue gapit buatan Kulsum dengan merek 24 itu kemudian dijual ke sejumlah toko oleh-oleh di Cirebon. Belakangan, pelanggan tidak hanya dari Cirebon, tapi juga dari luar kota seperti Bandung, Sukabumi, dan Jakarta. Untuk dalam kota, Kulsum mengirim langsung kue ke pelanggan. Untuk luar kota, pelangganlah yang mengambil sendiri kue gapit ke rumah produksi.

"Kalau luar kota pembayarannya via rekening bank," kata ibu dua anak ini.

Kue gapit buatan Kulsum memiliki beragam rasa. Sebut saja rasa keju, udang keju, bawang, kencur, kacang bawang, manis wijen, manis cokelat, manis jahe, dan balado. Semua rasa itu dihasilkan melalui inovasi agar usaha kue gapit buatannya tetap bertahan di hati para pelanggannya. Maklum, perajin kue gapit di Cirebon tidak sedikit.

"Setiap waktu saya selalu berpikir kira-kira rasa apa yang harus disuguhkan ke pelanggan agar tak bikin bosan," ujar Kulsum.

Kue gapit buatan Kulsum ditawarkan dengan harga berbeda, tergantung rasanya. Gapit rasa keju, misalnya, Rp 24.000 per kilogram, sedangkan rasa udang keju, rasa bawang, rasa kencur, dan rasa  kacang bawang ditawarkan Rp 26.000 per kilogram. Kue gapit manis dibanderol Rp 28.000 per kilogram.

Di Cirebon, kue gapit buatan Kulsum bisa dengan mudah ditemukan di pusat oleh-oleh khas Cirebon di Pasar Pagi, Pasar Kanoman, Jalan Lemahwungkuk, dan Pasar Kue Plered. Kue tersebut dijajakan bersama kue lain yang menjadi oleh-oleh khas Kota Udang. (Ida Romlah/Dar)


EditorNi Luh Made Pertiwi F

Close Ads X