Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/08/2014, 16:50 WIB
EditorI Made Asdhiana
LABUAN BAJO, KOMPAS — Para perajin tenun di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, kini tidak hanya mengenal warna hitam dengan tenun sederhana. Sejumlah kelompok tenun kini belajar membatik dan menyulam. Dengan demikian, mereka juga mempelajari budaya daerah lain yang kemudian dipadu dengan kearifan lokal.

Beberapa perajin memperlihatkan hasil karya mereka di sela-sela program ”Gebyar Indonesia Bersih” di Pantai Pede Labuan Bajo, Manggarai Barat (Mabar), Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (4/8/2014). Pengembangan ekonomi kreatif di kawasan strategis pariwisata nasional ini juga diharapkan mampu meningkatkan kunjungan wisata di Mabar.

”Kreativitas itu sebenarnya sudah ada, tetapi harus diberi sentuhan. Harus ada model, modul, dan kebijakan. Kalau tidak, ya, mereka sulit mengembangkan diri,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu.

Koordinator Sentra Kreatif Rakyat (SKR) di Mabar, William Kwan, mengatakan, persiapan SKR dilakukan pada 2012 dan diimplementasikan pada 2013. William, yang juga mengembangkan batik di Lasem, Jawa Tengah, dan Tuban, Jawa Timur, ini lantas menggagas paduan tenun, batik, dan sulam di Mabar. ”Batik menjadi model pengembangan ekonomi kreatif. Ini kolaborasi kultur dan kreativitas. Jadi, tenun dibuat putih saja lalu dibatik dan diberi kreasi sulam tangan atau songket,” katanya.

Idealnya, ekonomi kreatif berlaku dari hulu hingga hilir. Untuk tenun, semestinya mulai dari kapas hingga jadi baju sudah bisa diproduksi di Mabar. Akan tetapi, saat ini, bahan baku masih harus didatangkan dari Jawa. Dulu, banyak pohon kapas di Mabar sebagai bahan produksi kapas lokal, tetapi kini tinggal sedikit.

”Jadi, perlu kerja sama lintas kementerian dan lintas sektoral. Kalau ada, 100 persen produk bisa dibuat dari hulunya, lalu pakai pewarna alam lokal,” tutur William. (IVV)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary
Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Travel Update
16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

Jalan Jalan
Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Jalan Jalan
GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

Travel Update
Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Travel Tips
Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Travel Update
Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Travel Update
Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Jalan Jalan
Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Jalan Jalan
Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Travel Update
Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Travel Update
Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Travel Update
Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Travel Update
Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com