Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/08/2014, 17:00 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
KOMPAS.com - Beberapa mobil-mobilan hilir mudik melintasi sebuah jalan raya mini. Ketika lampu lalu lintas menyala dengan warna merah, anak-anak secara otomatis berhenti sambil menunggu pengendara lainnya melaju.

Sementara sejumlah orang tua berteduh di bawah rindangnya pohon sambil mengawasi anak mereka bermain. Sebuah gambaran suasana di Taman Lalu Lintas Saka Bhayangkara. Taman ini berada di dalam Bumi Perkemahan Pramuka (Buperta), Cibubur, Jakarta Timur.

Di tempat ini, anak-anak belajar lalu lintas dengan cara yang menyenangkan. Suasana Taman Lalu Lintas Cibubur juga terbilang bersih dan teratur. Tak sekedar jalan-jalan miniatur, tetapi juga terdapat stasiun hingga halte miniatur. Tambahan lagi bangunan-bangunan mini, menambah suasana taman ini layaknya kota kecil.

Aiptu Ponco Susilo, salah satu anggota Ditlantas Polda Metro Jaya yang bertugas di Taman Lalu Lintas ini, menjelaskan sebelum mengendarai mobil-mobilan, anak-anak diberikan pengarahan mengenai rambu-rambu lalu lintas.

Dengan antusias, anak-anak medengarkan penjelasan yang diberikan oleh beberapa anggota kepolisian yang bertugas di taman tersebut.  Memang, taman ini dikelola oleh Ditlantas Polda Metro Jaya. Selain itu, anak-anak juga diajarkan pentingnya plat nomor kendaraan, kegunaan SIM dan STNK, serta perlengkapan berkendara  yag ideal.

“Jadi, salah satu tujuannya adalah, setelah keluar dari taman ini, anak-anak dapat berani untuk mengingatkan orang tua jika sewaktu-waktu orang tuanya melanggar lalu lintas,” tutur Aiptu Ponco saat ditemui Sabtu (2/7/2014).

KOMPAS.com/Dhanang David Aritonang Suasana jalur buatan di Taman Lalu Lintas Saka Bhayangkara. DI jalur buatan ini, anak-anak dapat belajar menjadi pengendara yang taat aturan.
Bahkan, si kecil juga diajarkan bagaimana caranya menjadi polisi lalu lintas yang baik. Para petugas kepolisian mengajarkan gerakan-gerakan tangan yang biasa dilakukan untuk mengatur lalu lintas. Tidak hanya itu, dengan membayar biaya tambahan sebesar Rp 3.000 per orang, pengunjung akan diajak berkeliling taman lalu lintas dengan menggunakan kereta-keretaan.

“Sebenarnya paradigma taat lalu lintas karena takut ditilang itu harus dihilangkan, peraturan tersebut dibuat demi kebaikan nyawa pengemudi dan penumpang,” ucap Ponco.

Salah satu pengunjung yang ditemui, Rahmat, menuturkan ia membawa anaknya ke Taman Lalu Lintas sebagai salah satu sarana wisata murah untuk liburan anak-anak. Selain murah, taman tersebut juga sarat dengan nuansa edukasi.

Rahmat memiliki anak yang masih duduk di kelas 1 SMP. Ia sengaja membawa anaknya agar tidak menjadi pengendara yang sembrono di kemudian hari. Menurut Rahmat, peran serta orang tua juga diperlukan agar anak-anak bisa taat berlalu lintas.

“Saya selalu mengingatkan anak saya supaya jangan pernah membawa kendaraan pribadi sendirian sebelum mencapai usia 18 tahun, hal tersebut bisa membahayakan dirinya juga orang lain,” ujar Rahmat.

Pengunjung yang tertarik untuk berkunjung ke Taman Lalu Lintas ini tidak dikenakan biaya masuk. Cukup membayar biaya masuk Buperta. Untuk menggunakan mobil-mobilan atau sepeda, pengunjung baru dikenakan biaya. Sementara tiket masuk Buperta untuk anak Pramuka Rp 2.000, pelajar TK sampai SLTA Rp 3.000, dan umum Rp 5.000.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Travel Update
Aturan Bea Cukai yang Perlu Diketahui Saat Pulang dari Luar Negeri

Aturan Bea Cukai yang Perlu Diketahui Saat Pulang dari Luar Negeri

Travel Tips
Cap Go Meh di Bogor Digelar Hari Ini, Catat 6 Tips Berkunjung Berikut

Cap Go Meh di Bogor Digelar Hari Ini, Catat 6 Tips Berkunjung Berikut

Travel Tips
Panduan Lengkap Wisata ke Boemisora di Kabupaten Semarang

Panduan Lengkap Wisata ke Boemisora di Kabupaten Semarang

Travel Tips
Asyiknya Olahraga Sambil Nongkrong di Lapangan Sempur Bogor

Asyiknya Olahraga Sambil Nongkrong di Lapangan Sempur Bogor

Travel Promo
Wapres Ma’ruf Amin: Wisata Halal Ada di China dan Korea Selatan

Wapres Ma’ruf Amin: Wisata Halal Ada di China dan Korea Selatan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+