Kompas.com - 08/08/2014, 16:23 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa acara karnaval yang telah diselenggarakan di Indonesia telah mendongkrak pariwisata negeri ini. Hal tersebut dijelaskan oleh Plt Dirjen Pengembangan Destinasi Pariwisata, Dadang Rizki Ratman dalam konferensi pers di Balairung Soesilo Soedarman, Kemenparekraf, Jakarta, Kamis (7/8/2014).

“Sejak tahun 2012 banyak aktivitas karnaval di Indonesia, namun sayangnya masih bersifat parsial,” katanya.

Dadang menjelaskan, jika dikembangkan secara serius sesuai dengan tugas pokoknya, karnaval jelas dapat menarik wisatawan, baik lokal maupun internasional. Hal tersebut telah dibuktikan oleh Jember Fashion Carnaval yang telah mencapai peringkat 4 karnaval terunik di dunia.

Meski tidak dapat hadir dalam konferensi pers, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu juga turut memberikan penjelasan mengenai pentingnya karnaval bagi pariwisata suatu negara. Dalam siaran persnya, Mari menjelaskan bahwa bukan hal yang mustahil jika Indonesia bisa membuat karnaval seperti di Rio de Janeiro, Brasil.

KOMPAS/GREGORIUS MAGNUS FINESSO Ratusan remaja putri, Minggu (7/4/2013) mengenakan beragam corak busana batik dalam Karnaval Batik Banyumasan yang merupakan bagian dari pergelaran Banyumas Extravaganza 2013 dalam rangka Hari Jadi Ke-431 Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. Selain pawai batik, parade tersebut juga diisi dengan karnaval berbagai potensi daerah setempat seperti, seni dan budaya Banyumas, serta pariwisata. Pawai tahunan ini ditujukan untuk memperkenalkan berbagai seni budaya yang berkembang di Kabupaten Banyumas. Kegiatan ini diikuti sekitar 5.000 orang dari 27 kecamatan, berbagai grup kesenian, dan sekolah-sekolah di Kabupaten Banyumas. Ribuan warga dari Kabupaten Banyumas dan sekitarnya tampak memadati sejumlah ruas jalan di Kota Purwokerto.
Karnaval Rio de Janeiro telah ada sejak tahun 1723 dan disebut sebagai karnaval terbesar di dunia. Menurut data dari Plano de Turismo da Cidade do Rio de Janiero (Perencanaan Pariwisata Rio de Janeiro) menyebutkan bahwa dampak karnaval bisa meningkatkan hunian hotel sebesar 90 persen dan bertambahnya 250.000 lapangan pekerjaan. Pada Festival Rio de Janeiro tahun 2012 lalu, festival tersebut menyumbang pendapatan sebesar 628 juta dollar AS untuk Brasil.

“Hebatnya lagi, karnaval Rio de Janeiro bisa mengubah citra kota Rio yang sebelumnya terkenal sebagai kota dengan kriminalitas yang sangat tinggi,” tutur Mari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.