Kompas.com - 16/08/2014, 15:52 WIB
Hua Cha KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F.Hua Cha
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Sebongkah bulat teh dimasukkan ke dalam gelas tinggi. Lalu seorang pria yang disebut sebagai Tea Master datang, membawa cerek dengan ujung yang sangat panjang. Dengan gerakan yang lihai seperti tengah menari dan dari jarak tertentu, Tea Master berhasil menuang air panas ke dalam gelas.

Ini bukan perkara mudah. Pertama, cerek terbuat dari tembaga yang tentunya panas. Lalu, ujung cerek yang panjang hampir satu meter sendiri. Lalu, menuang air panas tanpa sedikit pun meneteskan air di luar gelas. Hal ini tentu perlu gerakan yang fokus. Sebab, alih-alih masuk ke gelas, air panas malah bisa terciprat ke tamu.

Ujung cerek juga tak menyentuh gelas. Ada jarak antara cerek dan gelas. Saat menuang, cerek diangkat di ketinggian. Perpaduan antara kekuatan fisik dan mental.

"Ini awalnya memang berasal dari bela diri kungfu, lalu menjadi seni saat menyajikan teh," ungkap Director of Communications Hotel Mulia Senayan, Jakarta, Romy Herlambang.

Restoran Table8 di Hotel Mulia Senayan bisa jadi satu-satunya restoran di Jakarta yang memiliki Tea Master. Awalnya, hotel ini memang mendatangkan Tea Master asli dari Tiongkok. Sementara saat ini, Tea Master yang beraksi di Table8 adalah asli orang Indonesia yang sudah mendapat pelatihan secara intensif sebelumnya.

KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Tea Master
"Waktu belajarnya bisa saja satu bulan sudah bisa. Tergantung orangnya. Ada yang sampai satu tahun baru bisa," ungkap Restaurant Manager Table8 Kelvin Chow.

Di Table8, tak sembarang teh yang dituang air panas oleh Tea Master. Tamu yang memesan Hua Cha atau teh bunga, yang akan mendapatkan pelayanan dari Tea Master. Hua Cha sendiri terbilang unik.

Seperti dituturkan Chow, Hua Cha berasal dari tenggara Tiongkok, tepatnya Fujian. Hua Cha dibuat dari teh hijau dan bunga dijalin sedemikan rupa dengan tangan. Ada banyak Hua Cha yang diproduksi di Fujian, namun yang digunakan di Table8 adalah Hua Cha dengan jenis teh hijau Shuang Xi Lin Meng dan campuran dua jenis bunga yaitu bunga krisan dan melati.

Bunga krisan yang dipakai pun ada dua. Menurut Chow, digunakan dua, karena bermakna sepasang yang menyimbolkan kebahagiaan. Saat pertama ditaruh di dalam gelas, bentuknya hanyalah bulatan berwarna hijau.

Saat terkena air panas, lama-lama daun teh terbuka. Ibarat bunga yang tengah mekar, kemudian mulai terlihat bunga krisan dan melati. Lalu pucuk bunga krisan terangkat dan naik menjulang. Begitu cantik.

Seperti umumnya teh hijau, rasa teh begitu ringan dan cenderung selintasan rasa manis yang halus. Aroma teh juga berpadu dengan bunga yang menjadikannya begitu kuat dan harum.

Makanan Tiongkok memang cocoknya dengan teh. Hua Cha sendiri cocok untuk dinikmati dengan beragam makanan. Seperti dituturkan Chow, makanan Tiongkok cenderung berminyak sehingga teh yang menetralisir.

Di Table8 sendiri terdapat 10 jenis dari Tiongkok yang disajikan, mulai dari greentea, white tea, oolong, sampai black tea seperti pu-erh. Ada Long Choi Hua Cha, dauh teh yang sangat harum seperti bunga. Salah satu favorit adalah Fruit Tea yang digemari tamu perempuan karena cocok untuk diet. Teh berasal dari Shanghai ini berisikan buah kering seperti aprikot, jeruk, dan persik.

Selain Table8 Jakarta, kini Table8 juga hadir di Hotel Mulia Bali. Table8 di Bali tersebut baru saja buka di Juli 2014. Jadi, menikmati cantiknya Hua Cha dan keanggunan Tea Master, bisa pilih di Jakarta atau di Bali.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Sementara per 26 Januari

Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Sementara per 26 Januari

Travel Update
Berwisata ke Danau Toba Naik DAMRI, Ini Rute dan Tarifnya

Berwisata ke Danau Toba Naik DAMRI, Ini Rute dan Tarifnya

Travel Promo
Pertama Kali Naik Pesawat? Ini 10 Tahap Naik Pesawat dari Berangkat sampai Tujuan

Pertama Kali Naik Pesawat? Ini 10 Tahap Naik Pesawat dari Berangkat sampai Tujuan

Travel Tips
Ketahui, Daftar Tarif Parkir Resmi di Yogyakarta Sesuai Lokasinya

Ketahui, Daftar Tarif Parkir Resmi di Yogyakarta Sesuai Lokasinya

Travel Update
Ketinggalan Barang di Kamar Hotel? Ini Prosedur Pengembaliannya

Ketinggalan Barang di Kamar Hotel? Ini Prosedur Pengembaliannya

Travel Tips
14 Tempat Bersejarah di Jakarta Pusat, Ada Museum dan Taman

14 Tempat Bersejarah di Jakarta Pusat, Ada Museum dan Taman

Jalan Jalan
Rute ke Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Tempat Sunset berlatar 3 Gunung

Rute ke Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Tempat Sunset berlatar 3 Gunung

Travel Tips
Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Indahnya Sunset Berlatar Tiga Gunung

Bukit Kayoe Putih Mojokerto, Indahnya Sunset Berlatar Tiga Gunung

Jalan Jalan
Instalasi Seni Imagispace 2022 di Jakarta, Hadirkan Teknologi Sensor Ikuti Gerak Tubuh

Instalasi Seni Imagispace 2022 di Jakarta, Hadirkan Teknologi Sensor Ikuti Gerak Tubuh

Jalan Jalan
20 Tempat Wisata Alam di Aceh, dari Pantai hingga Air Terjun

20 Tempat Wisata Alam di Aceh, dari Pantai hingga Air Terjun

Jalan Jalan
Berburu Oleh-oleh Khas Kulon Progo, Bisa ke Pasar Sentolo Baru

Berburu Oleh-oleh Khas Kulon Progo, Bisa ke Pasar Sentolo Baru

Jalan Jalan
Viral Foto Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro, Lokasi Ilegal hingga Permainan Kru Bus dan Petugas Parkir

Viral Foto Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro, Lokasi Ilegal hingga Permainan Kru Bus dan Petugas Parkir

Travel Update
Awas Uji Nyali di Tengah Hutan, 5 Tips ke Bromo via Lumajang

Awas Uji Nyali di Tengah Hutan, 5 Tips ke Bromo via Lumajang

Travel Update
Mantan Pramugari Ini Ungkap Rahasia Penumpang First Class di Pesawat

Mantan Pramugari Ini Ungkap Rahasia Penumpang First Class di Pesawat

Travel Update
Thailand Terapkan Lagi Skema Turis Asing Bebas Karantina Per 1 Februari 2022

Thailand Terapkan Lagi Skema Turis Asing Bebas Karantina Per 1 Februari 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.