Menikmati Hijaunya Agrowisata Kebun Teh Tambi Wonosobo

Kompas.com - 16/08/2014, 18:05 WIB
Agrowisata Kebun Teh Tambi Wonosobo Tribun JatengAgrowisata Kebun Teh Tambi Wonosobo
EditorNi Luh Made Pertiwi F
MENYUSURI sepanjang jalan 15 kilometer dari Kota Wonosobo tidak begitu terasa lantaran keindahan alam perkebunan teh Tambi. Hamparan hijau layaknya permadani memanjakan dan menyegarkan mata siapa saja yang melihat.

Perkebunan teh Tambi memang menjadi satu destinasi wisata alam di Jawa Tengah yang wajib dikunjungi. Membentang di lahan seluas 800 hektar lebih dan suhu 15 derajat celcius, Anda dipastikan betah berlama-lama menikmati keindahan dan kesejukan kawasan ini.

Perkebunan teh ini terletak di Desa Tambi, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo. Jaraknya hanya 20 menit dari objek wisata Dataran Tinggi Dieng. Tambi bisa ditempuh menggunakan kendaraan pribadi dari Kota Wonosobo yang hanya berjarak 16 kilometer ke arah utara. Angkutan umum juga ada. Anda bisa menggunakan bus jurusan Wonosobo-Dieng dan turun di Desa Tambi, lalu melanjutkan perjalanan yang berjarak 200 meter dari jalan utama.

Perkebunan teh ini berdiri tahun 1885 dibawah komando Belanda, dengan nama Bagelen Thee & Kina Maatschappij. Saat Indonesia merdeka, perkebunan ini diambil alih Pemerintah RI. Saat ini, perkebunan teh Tambi dikelola PT Tambi.

Tribun Jateng yang menjelajah perkebunan ini bersama rombongan Dinas Kebudayaan dan Parsiwisata Provinsi Jateng belum lama ini dibuat kagum. Begitu pula puluhan turis asing yang juga tergabung dalam rombongan.

"Wow, bagus sekali tempat ini. Saya ingin tinggal lebih lama di sini," ucap Ramona Viglione (23), turis asing asal Italia begitu melihat hamparan kebun teh.

Tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan Ramona dan teman-temannya langsung mengeluarkan kamera dari dalam tas dan mengabadikan gambar. Mereka bergantian mengambil gambar di sela-sela pohon teh yang tingginya hampir setengah badan orang dewasa. Tak puas mengabadikan gambar, topi dan keranjang rotan yang disediakan di lokasi pun disambar. Masing masing diberi kesempatan memanen teh.

"Bagaimana caranya, cuma dipetik seperti ini?" tanya Ramona dalam bahasa Indonesia yang masih terbata bata.

Seorang pemandu yang menemani dengan sabar menjelaskan cara memanen pucuk pucuk teh yang benar. Setelah mendapatkan penjelasan, mereka mulai mempraktikkan.

"Ini baru pertama kali saya melihat langsung kebun teh, sangat mengesankan," ujar Ramona dalam bahasa Inggris yang kemudian diartikan pemandu wisata.

Puas memetik pucuk teh, Ramona beserta teman-temannya diajak ke pabrik pembuatan teh. Di pabrik ini, pucuk-pucuk teh yang telah dipetik dimasukan ke dalam bak berukurang 1 kali 20 meter yang mampu menampung 1 ton daun teh. Ditempat ini, daun teh yang telah dipetik disemai dan dikeringkan. Setelah kering, daun teh dimasukkan ke dalam lubang yang tersambung langsung ke mesin penggilingan.

Sayang, rombongan kami tidak bisa masuk ke dalam ruangan mesin untuk melihat langsung proses pembuatan teh. Dari penjelasan yang kami terima, teh yang sudah melalui proses pembuatan ini dipisahkan menurut kualitas. Teh dari Tambi ini juga telah diekspor ke luar negeri seperti Amerika, Rusia, Belanda, Timur Tengah, India, dan Jepang. (Muh Radlyz/Anita K Wardhani)

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X