Kompas.com - 20/08/2014, 16:21 WIB
Kapal Ijo-ijo di Banyuwangi, Jawa Timur, dinakhodai seorang kapten dan memiliki anak buah kapal hingga 20 orang. Mereka berangkat sore hari dan menginap di laut lepas untuk menangkap ikan dan cumi-cumi. ARSIP KOMPAS TVKapal Ijo-ijo di Banyuwangi, Jawa Timur, dinakhodai seorang kapten dan memiliki anak buah kapal hingga 20 orang. Mereka berangkat sore hari dan menginap di laut lepas untuk menangkap ikan dan cumi-cumi.
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan terbesar di dunia. Jumlah pulaunya lebih dari 17 ribu dan panjang garis pantai mencapai 81 ribu kilometer, membentang dari Sabang hingga Merauke. Tak heran jika sebagian besar wilayah Indonesia adalah kawasan pesisir. Sebuah kawasan dengan sumber daya yang sangat tinggi nilai ekonomisnya.

Salah satu contohnya adalah Banyuwangi. Panjang garis pantai kabupaten yang berada paling ujung timur Pulau Jawa ini sekitar 175 kilometer. Dengan potensi besarnya, Banyuwangi konsisten menjadi penghasil ikan laut terbesar setelah Bagan Siapiapi. Dan bahkan, hingga kini masih terus mendominasi hasil perikanan di Indonesia, baik perikanan tangkap maupun industri perikanan lainnya.

Menurut legenda, Banyuwangi berasal dari kisah tragis pasangan suami istri Raden Banterang dan Putri Sritanjung Sari. Sang Putri tewas di tangan sang suami, Raden Banterang karena merasa sangsi dengan janin yang dikandung istrinya. Namun sayang, tuduhan tak terbukti. Dan sesuai sumpah sang Putri, air sungai akan menebarkan keharuman jika ia berkata benar.  

Itulah asal kata Banyuwangi. Dalam bahasa Indonesia, berarti air yang menebar keharuman. Namun di masa sekarang, keharuman itu tidaklah harfiah seperti semerbak bunga setaman, melainkan  kemashyuran karena kekayaan alam di kabupaten terluas di Jawa Timur, bahkan Pulau Jawa.

ARSIP KOMPAS TV Hasil tangkapan nelayan Grajagan, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
Dayu Hatmanti beserta tim Explore Indonesia mendatangi pantai Grajagan. Selain Muncar, kawasan pesisir seperti Grajagan ini, merupakan salah satu daerah penyuplai ikan bagi Jawa Timur dan wilayah sekitarnya. Kami sengaja datang ke sana untuk melihat bagaimana masyarakat pesisir memanfaatkan laut.

Grajagan

Pantai Grajagan terletak sekitar 52 kilometer sebelah Selatan kota Banyuwangi. Wilayahnya, juga menjadi bagian dari Taman Nasional Alas Purwo, dengan luas area sekitar 300 kilometer persegi. Teluk Grajagan berbatasan langsung dengan Selat Bali. Hal ini jelas menguntungkan, sebab membuat laut Grajagan melimpah dengan potensi perikanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dayu Hatmanti mengawali perjalanan ini dengan mendatangi pasar ikan di pantai Grajagan. Sejak sebelum matahari terbit, aktivitas pasar sudah dimulai. Hanya saja, situasinya berbeda dengan pasar pada umumnya. Tak ada tenda ataupun kios. Tak ada pula meja-meja atau lapak khas pasar.

Yang ada hanyalah sekumpulan buruh angkut di tepi pantai. Sekilas, seperti itulah rupa pasar ikan di wilayah Grajagan. Rombongan ibu-ibu dengan baskom atau ember sibuk bercengkerama sambil menunggu kapal-kapal berlabuh. Sedang bapak-bapak, berdiri menanti di pinggir pantai. Tak jelas mana si penjual atau pembeli.

ARSIP KOMPAS TV Dayu Hatmanti membantu warga mencari kerang bambu di pantai Grajagan, Banyuwangi, Jawa Timur.
Saat sebuah kapal berukuran sedang datang, semua obrolan terhenti. Mereka segera mendekati kapal, menyodorkan ember atau baskom. Sayangnya, tak semua hasil tangkapan dijual kepada warga. Sebagian besar  meluncur ke gudang-gudang penyimpanan, untuk selanjutnnya dikirim ke pabrik-pabrik pengolahan yang berada di sekitaran jawa timur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

Jalan Jalan
Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Travel Update
Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Travel Update
Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Travel Update
Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Travel Update
Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Travel Update
Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Travel Update
Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Travel Update
Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Travel Update
Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary
Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Travel Update
Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Travel Update
PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

Travel Update
Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.