Kompas.com - 20/08/2014, 16:21 WIB
Kapal ijo-ijo adalah kapal kayu khas nelayan Grajagan, Banyuwangi, jawa Timur. Mereka melaut hingga Selat Bali. ARSIP KOMPAS TVKapal ijo-ijo adalah kapal kayu khas nelayan Grajagan, Banyuwangi, jawa Timur. Mereka melaut hingga Selat Bali.
EditorI Made Asdhiana

Pergi Melaut

Nelayan di setiap daerah memiliki teknik tersendiri dalam menangkap ikan. Begitupun dengan nelayan Grajagan. Berbekal izin dari sang kapten, Dayu Hatmanti memberanikan diri untuk melaut, bersama sekitar dua puluhan nelayan. Mulai dari sore hari  mereka berangkat mencari ikan di sekitaran teluk Grajagan.

Nelayan Grajagan menggunakan beberapa jenis kapal untuk melaut. Yang berukuran paling kecil disebut jukung. Kapasitasnya, hanya cukup memuat tiga sampai enam orang saja. Kapal yang kami tumpangi disebut ijo-ijo. Panjangnya mencapai 12 meter, dengan lebar sekitar 3 meter. Kapal ini sanggup mengangkut hingga 30 orang. Dan daya tampung tangkapannya mencapai dua ton.

Nama ijo-ijo sendiri berasal dari banyak versi. Ada yang mengaitkannya dengan warna pada badan kapal. Tak sedikit pula yang merujuknya pada jenis dan warna jaring yang digunakan yakni jenis purse seine dengan panjang sekitar 200 meter dan lebar mencapai puluhan meter. Di bagian bawahnya terdapat kantong kecil yang berfungsi menampung ikan atau tangkapan yang terperangkap.

Untuk mengatasi keterbatasan cahaya di malam hari, nelayan Grajagan menggunakan alat yang disebut pela. Sembari menunggu pela terombang-ambing, sebagian kru kapal mengisi waktu dengan berbagai kesibukan, salah satunya dengan memancing.

Hasil tangkapan malam ini jauh dari harapan. Namun bagi para nelayan hal itu sudah biasa. Sebab, jika hari ini kita dapat banyak, belum tentu besok mendapatkan hasil yang sama. Karena hidup ini selalu berputar. Jadi sudah sewajarnya bagi kita untuk ikhlas dan bekerja keras.

Kapal Slerek

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Masyarakat Grajagan memang diuntungkan dengan kondisi sumber daya alam yang melimpah. Namun, meski berlebih jika tak tahu cara mengambil dan memanfaatkannya tentu tiada guna. Hal itu disadari betul oleh mereka. Dengan kapal-kapal berukuran besar, setiap malamnya nelayan Grajagan sanggup membawa pulang belasan ton hasil laut. Salah satu kapal khas yang digunakan adalah slerek. Bentuk serta dekorasi kapal sekilas mirip dengan kapal perang bangsa Viking di Eropa.

Selain tampilan kapal slerek juga punya keistimewaan lain yakni, daya tampung tangkapan yang besar. Sepintas, kapal ijo-ijo dan slerek menggunakan jaring yang hampir mirip. Hanya saja jaring pada slerek dilengkapi cincin dan tali kerut. Tujuannya agar bagian atas serta bawah jaring dapat dikencangkan, sehingga ikan yang sudah terjebak tidak kabur.

Salah satu pemilik kapal slerek adalah Haji Pieng. Dua kapal slerek miliknya selalu mendatangkan keuntungan besar. Bagi orang banyak, kapal slerek adalah lahan penghidupan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update
Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Travel Update
Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

BrandzView
Perajin Anyaman di Desa Wisata Arborek Papua Barat Kehilangan Pembeli Akibat Pandemi

Perajin Anyaman di Desa Wisata Arborek Papua Barat Kehilangan Pembeli Akibat Pandemi

Travel Update
6 Tempat Wisata di Pantai Indah Kapuk, dari Pantai hingga Kuliner

6 Tempat Wisata di Pantai Indah Kapuk, dari Pantai hingga Kuliner

Jalan Jalan
4 Fasilitas Desa Wisata Saung Ciburial, Ada River Tubing

4 Fasilitas Desa Wisata Saung Ciburial, Ada River Tubing

Jalan Jalan
Promo DAMRI Khusus Hari Sumpah Pemuda, Ada Cashback Rp 28.000

Promo DAMRI Khusus Hari Sumpah Pemuda, Ada Cashback Rp 28.000

Travel Promo
Vegemite, Selai Kesukaan Orang Australia yang Rasanya 'Ajaib'

Vegemite, Selai Kesukaan Orang Australia yang Rasanya "Ajaib"

Jalan Jalan
5 Jenis Tari Topeng Cirebon yang Kian Langka

5 Jenis Tari Topeng Cirebon yang Kian Langka

Jalan Jalan
Masih Tren, Ini 6 Museum di Indonesia yang Bisa Dikunjungi secara Virtual

Masih Tren, Ini 6 Museum di Indonesia yang Bisa Dikunjungi secara Virtual

Travel Tips
Taman Mangrove Klawalu Sorong, Taman Wisata Mangrove Pertama di Papua

Taman Mangrove Klawalu Sorong, Taman Wisata Mangrove Pertama di Papua

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Mamuju Sulawesi Barat, Wisata Air Terjun Tamasapi

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Mamuju Sulawesi Barat, Wisata Air Terjun Tamasapi

Itinerary
Tawangmangu Jadi Destinasi Wisata Kesehatan di Indonesia

Tawangmangu Jadi Destinasi Wisata Kesehatan di Indonesia

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Saung Ciburial dari Terminal Garut

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Saung Ciburial dari Terminal Garut

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.