Kompas.com - 27/08/2014, 16:07 WIB
Jembatan yang harus dilintasi Si Molek di Bengkulu. KOMPAS.COM/FIRMANSYAHJembatan yang harus dilintasi Si Molek di Bengkulu.
|
EditorI Made Asdhiana
HARI menunjukkan pukul 15.30 WIB saat Kompas Travel melihat jam dinding di sebuah warung mi di Desa Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi Bengkulu. Warung mi tersebut merupakan gerbang menuju sebuah desa yang jangan dianggap remeh perannya dalam proses kelahiran Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Desa Lebong Tandai merupakan sebuah desa terisolasi di Bengkulu. Padahal dari kampung inilah emas berlimpah ruah disumbangkan sebagai modal berjuang merebut kemerdekaan begitu juga dengan replika api di puncak Monas, Jakarta. Selanjutnya dari emas kampung ini juga Tentara Nasional Indonesia (TNI) mulai memiliki baju seragam yang gagah seperti saat ini.

Belanda saat masih menjarah emas di wilayah ini sekitar tahun 1920-an menjadikan kampung tersebut sebuah kawasan modern, eksotis, canggih dan penuh dengan gemerlap dunia malam. Tak salah bila para meneer dan noni-noni Belanda menjuluki Lebong Tandai sebagai "Batavia Kecil".

“Masa dahulu desa ini sungguh modern. Kawasan ini telah memiliki bioskop, hotel, lapangan tenis, gedung teater, pasar dan lainnya layaknya kehidupan modern. Kawasan ini sangat padat saat emas masih menjadi primadona. Namun sekarang lihatlah kampung ini terisolasi,” kenang Pak Gober, salah seorang tetua kampung beberapa waktu lalu.

Tak lengkap kalau mengunjungi kawasan ini tanpa menikmati satu-satunya transportasi yang bisa digunakan menuju "Batavia Kecil" ini. Satu-satunya moda transportasi menuju kampung ini adalah menggunakan Motor Lori Ekspres atau Molek, demikian warga setempat menjulukinya. Sebuah lori yang didesain sedemikian rupa dilengkapi mesin kapal. Molek berjalan di atas rel warisan Belanda saat menjarah emas di lokasi tersebut. Molek berukuran sekitar 2,5 meter x 0,5 meter dengan kapasitas penumpang maksimal 12 orang. Molek dilengkapi setir layaknya mobil dan dikendalikan seorang masinis. Kecepatan maksimal hanya 50 kilometer per jam.

KOMPAS.COM/FIRMANSYAH Warga menunggu molek di Tebing Ronggeng saat malam hari, akibat rel molek yang putus terpaksa perjalanan molek harus estafet dengan molek berikutnya.
Dari Desa Napal Putih, Kecamatan Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara, memakan waktu sekitar dua jam dengan panjang lintasan sekitar 30 kilometer. Itu jika kondisi normal. Berangkat dari Kota Bengkulu menuju Desa Lebong Tandai dibutuhkan waktu sekitar enam jam.

Saat tiba di Desa Napal Putih, Kompas Travel sedikit terlambat karena Molek telah berangkat terlebih dahulu. Setelah menunggu hampir dua jam dengan bantuan warga setempat barulah ada Molek lain yang bersedia mengantar ke Desa Lebong Tandai. Perjalanan menggunakan Molek pun dimulai. Namun sedikit sial saat akan berangkat, Molek berdinding papan rapuh itu mengalami kerusakan pada prodo kopling. Efriadi, masinis Molek terlihat berpeluh mengganti prodo yang baru.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah melakukan perbaikan sekitar 30 menit, perjalanan dilanjutkan kembali. Hamparan perkebunan rakyat menyambut Molek kecil yang rapuh yang berjalan di atas rel yang mengkhawatirkan itu. Tentu saja suara keras mesin Molek membuat para penumpang tak dapat berkomunikasi dengan baik. Miris memang melihat kondisi tersebut bagaimana ribuan jiwa warga Lebong Tandai harus bertaruh nyawa keluar-masuk kampung mereka mengingat kondisi rel yang jelek serta jurang menganga di bawah lintasan Molek itu.

Sekali waktu jalur Molek melewati beberapa rel yang sambungannya tak rapi. Kondisi ini tentu saja mengakibatkan empasan begitu kuat bagi Si Molek. Penumpang yang belum terbiasa menjerit ketakutan. Sekali waktu pula lintasan itu berada tepat tak kurang dari satu meter dari bibir jurang yang menganga dengan kedalaman mencapai puluhan meter.

Belum lagi saat molek harus melintasi sebuah jembatan yang tak lagi aman dilalui sementara di bawahnya terdapat sungai yang sungguh dalam. Selain itu tak jarang perjalanan harus dihentikan karena rel molek tertimbun longsor dari tebing yang landai di samping lintasan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.