Kompas.com - 29/08/2014, 13:46 WIB
Kapal cepat berangkat menuju Sanur, Bali. KOMPAS/YUNIADHI AGUNGKapal cepat berangkat menuju Sanur, Bali.
EditorI Made Asdhiana
SANUR masih membiru oleh sisa malam. Dinginnya ombak Selat Badung membuat langkah kaki bertambah cepat mendekati kapal. Kapal pun berangkat menempuh perjalanan 50 menit menyeberangi selat yang memisahkan ”Pulau Dewata” dan Nusa Penida.

Kapal kami melempar jangkar di pantai tak berdermaga. Kaki-kaki penumpang mencebur turun di pantai. Beberapa penumpang menjerit riang ketika ombak membasahi celana mereka. Di tengah kegaduhan itu, Ketut, sopir mobil sewaan kami, menyapa, ”Nah, akhirnya bertemu. Ini kunci mobilnya, itu mobilnya, yang berwarna perak metalik. Silakan menikmati perjalanan di Nusa Penida,” kata Ketut.

Kami terbengong-bengong, kebingungan membayangkan bagaimana cara mencari jalan di pulau yang baru kami injak ini. Ketut tertawa, seperti tak mau tahu dengan keraguan kami. ”Jalan saja, bawa saja mobilnya. Sampai jalan aspal, langsung belok kiri, akan sampai di hotel kalian,” lanjut Ketut.

Dengan tersenyum-senyum kebingungan dan saling pandang, kami memuat barang bawaan kami ke mobil. Mengikuti kata Ketut, begitu mencapai jalan aspal, kami langsung membanting setir ke kiri, mencari hotel kami. Pelan, menyusuri rimbunnya jalanan aspal yang hanya selebar 3 meter di sepanjang pesisir Nusa Penida, kami perlahan menyadari seberapa perjalanan bisa ditempuh di pulau seluas 200 kilometer persegi itu.

”Sepertinya kita memang tidak mungkin tersasar di pulau ini karena jalannya melulu itu-itu saja. Yang lebih pasti, kita memang tak mungkin bisa melarikan mobil ini ke luar pulau,” canda kami.

Ragam warna

Satu jam berikutnya, kami telah menikmati kelok-kelok tajam di perbukitan yang membentang di sepanjang Nusa Penida. Debar meniti tanjakan dan turunan, dengan tikungan-tikungan patah mewarnai perjalanan menuju Banjar Tanglad, sebuah desa para petenun terbaik Nusa Penida.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menyusuri punggung-punggung bukit menuju Banjar Tanglad, terasakan keringnya iklim Nusa Penida. Beberapa kali kami terpesona bentang alam perbukitan kapur kering yang sekaligus menyiratkan kerasnya kehidupan warga Nusa Penida. Paras alam dan suasana alamnya sama sekali berbeda dari gemerlap industri pariwisata Pulau Dewata, sekaligus menyimpan sejarah panjang relasi Nusa Penida dan Bali.

KOMPAS/YUNIADHI AGUNG Perahu nelayan bersandar di Pantai Nusa Penida, Bali.
Perbukitan kapur itu sejak masa prasejarah Nusantara telah dihuni warganya yang liat beradaptasi dengan alam. Dari masa ke masa, Nusa Penida dikuasai Kerajaan Gelgel, menjadi bagian dari Kerajaan Klungkung hingga masa pendudukan Belanda. Kini, Nusa Penida menjadi bagian dari wilayah Kabupaten Klungkung, kabupaten terkecil di Provinsi Bali.

Bertaut dengan Bali, Nusa Penida pun bertaut dengan wastra Bali. Para petenun Tenganan Pegringsingan di Kabupaten Karangasem, Bali, selama beratus tahun memanfaatkan akar mengkudu dari Nusa Penida sebagai bahan pewarna merah yang indah. ”Tidak ada merah yang lebih merah selain merahnya akar mengkudu Nusa Penida,” ujar Kepala Desa Tenganan Putu Yudiana (35) saat kami jumpai dua hari sebelum perjalanan ke Nusa Penida.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Naik KRL, Berlaku Mulai 26 Juli 2021

Syarat Terbaru Naik KRL, Berlaku Mulai 26 Juli 2021

Travel Update
Satgas Covid-19 Keluarkan Aturan Perjalanan Orang dalam Negeri, Berlaku Mulai 26 Juli 2021

Satgas Covid-19 Keluarkan Aturan Perjalanan Orang dalam Negeri, Berlaku Mulai 26 Juli 2021

Travel Update
Pendakian Gunung Prau Batal Buka karena PPKM Darurat Diperpanjang

Pendakian Gunung Prau Batal Buka karena PPKM Darurat Diperpanjang

Travel Update
Pengelola Hutan Pinus Mangunan Siapkan Inovasi untuk Sambut Wisatawan di Tengah Pandemi

Pengelola Hutan Pinus Mangunan Siapkan Inovasi untuk Sambut Wisatawan di Tengah Pandemi

Travel Update
Tempat Wisata di Gunungkidul Masih Tutup Sampai 2 Agustus 2021, Jangan Kecele

Tempat Wisata di Gunungkidul Masih Tutup Sampai 2 Agustus 2021, Jangan Kecele

Travel Update
Ini Dia Syarat Pendakian Gunung Sindoro via Bansari

Ini Dia Syarat Pendakian Gunung Sindoro via Bansari

Travel Update
Syarat Pendakian Gunung Sindoro via Banaran yang Tetap Buka Saat PPKM Darurat Diperpanjang

Syarat Pendakian Gunung Sindoro via Banaran yang Tetap Buka Saat PPKM Darurat Diperpanjang

Travel Update
Pendakian Gunung Sindoro Tetap Buka Meski PPKM Darurat Diperpanjang, Tapi...

Pendakian Gunung Sindoro Tetap Buka Meski PPKM Darurat Diperpanjang, Tapi...

Travel Update
PPKM Darurat Diperpanjang, Pendakian Gunung Bismo via Silandak Tetap Buka

PPKM Darurat Diperpanjang, Pendakian Gunung Bismo via Silandak Tetap Buka

Travel Update
Syarat Naik KA Lokal, Hanya untuk Sektor Esensial dan Kritikal

Syarat Naik KA Lokal, Hanya untuk Sektor Esensial dan Kritikal

Travel Update
Sambut HUT ke-76 RI, Produk Indonesia Dijual di Pusat Kota Paris

Sambut HUT ke-76 RI, Produk Indonesia Dijual di Pusat Kota Paris

Travel Update
Syarat Naik KA Jarak Jauh dari Daop 1 Jakarta per 26 Juli 2021

Syarat Naik KA Jarak Jauh dari Daop 1 Jakarta per 26 Juli 2021

Travel Update
5 Kegiatan Wisata di Geylang Singapura, Puas Kulineran Sampai Kenyang

5 Kegiatan Wisata di Geylang Singapura, Puas Kulineran Sampai Kenyang

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Bismo via Silandak Dibuka Lagi, Ini Syaratnya

Pendakian Gunung Bismo via Silandak Dibuka Lagi, Ini Syaratnya

Travel Update
PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X