Terbuai Alunan Angklung dari Desa Cigugur

Kompas.com - 30/08/2014, 10:41 WIB
Pendi sedang memainkan angklung di Sanggar Angklung miliknya KOMPAS.com/SRI NOVIYANTIPendi sedang memainkan angklung di Sanggar Angklung miliknya
|
EditorI Made Asdhiana

KUNINGAN, KOMPAS.com – Blok Lumbu di Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, siang itu terlihat lengang. Sesekali ada suara anak-anak memecah siang yang hening dari dalam rumah-rumah di sepanjang blok ini. Sedang di badan jalan, tak terlihat satu orang pun, hanya warung kecil yang  memiliki tempat duduk terlihat menjadi tempat berkumpul beberapa orang.

Suhu hari ini di Kuningan memang sedikit panas, tapi semilir angin yang datang sepoi-sepoi masih terasa sejuk. Tujuan saya adalah sebuah sanggar angklung sederhana.

Sanggar Angklung Lumbu, begitu yang tertera dalam sebuah spanduk di dalam sebuah sanggar sederhana yang bagian tepinya dipagari oleh rangkaian bambu yang rapi. Tak begitu besar,  tetapi ada seperangkat angklung lengkap yang siap untuk dimainkan di sana.

Di samping sanggar terdapat sebuah bengkel angklung, tempat para pekerja membuat angklung. Di sana, pemilik sanggar yang juga pengrajin angklung, Pendi Partawijaya dapat ditemui. Begitupun siang ini, Kang Pendi, begitu ia biasa disapa sedang uji nada pada beberapa angklung sebelum menyambut kami. Di bengkel ini ia tidak sendiri, bersama beberapa karyawannya membuat angklung-angklung pesanan.

“Menjadi pengrajin angklung sudah saya lakoni sejak 2005, waktu itu maish sendiri, kalau sekarang bisa merekrut karyawan berdasarkan banyaknya pesanan,” ungkapnya saat menyambut kami.

Dengan semangat ia bergegas menuju sanggar memperlihatkan kebolehannya bermain angklung di sana. “Dulu bengkelnya di sini (lokasi sanggar), setelah dibuat sanggar bengkelnya digeser ke samping,” ujarnya pria 41 tahun ini mengenang.

Di sanggar ini Pendi biasa bermain angklung, tetapi ia tak ingin sendiri. Kalau sedang ada waktu, ia mengajak anak-anak tetangga untuk memperkenalkan alat musik tradisional ini dan belajar memainkannya. Hitung-hitung turut melestarikan alat musik tradisional. “Pikir saya, di sini belum banyak yang tahu dan mengerti untuk bermain angklung. Makanya, saya ingin banyak yang bisa belajar di sini agar musik tradisional ini lestari,” jelasnya.

Walaupun belum banyak yang berminat untuk belajar, Pendi tak menyerah. Bermain angklung selalu dilakukannya saat ia luang. Berharap lebih banyak lagi yang berminat dan datang ke sanggarnya.

Setelah Cigugur dijadikan sebagai Desa Wisata mulai banyak wisatawan yang datang ke Kuningan turut mampir ke sanggarnya. Kalau beruntung, Pendi tak hanya mendapat tamu wisatawan yang ingin melihat-lihat permainan angklung di sanggar ini, tetapi juga pembeli angklung.

Pengunjung yang datang biasanya memang tertarik karena melihat permainan angklung di sanggar, selain itu karena bengkel pembuatan angklung berada di samping sanggar mereka bisa melihat-lihat proses pembuatan alat musik tradisional Jawa Barat ini.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X