Kompas.com - 11/09/2014, 16:34 WIB
Turis asing di Danau Sentani KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F.Turis asing di Danau Sentani
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu yakin kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) sampai tutup tahun ini akan bisa menembus angka 10 juta orang.

"Tahun ini kunjungan wisman diperkirakan mendekati 10 juta orang bahkan tidak tertutup kemungkinan untuk bisa menembus angka 10 juta," kata Menparekraf Mari Elka Pangestu di Jakarta, Rabu (10/9/2014).

Mari mengatakan pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk mencapai target kunjungan 25 juta wisman dan pergerakan 371 juta wisnus pada 2025.

Pada tahun yang sama itu pula Kemenparekraf mengharapkan sektor pariwisata bisa memberikan kontribusi 6 persen terhadap PDB. "Kita harapkan perolehan devisa dari wisman bisa mencapai 17 miliar dollar AS dan pengeluaran wisnus sebesar Rp 359,7 triliun per tahun mulai 2025," katanya.

Menparekraf optimistis jika tidak ada kendala besar menghadang, target itu bisa tercapai mengingat iklim usaha sektor pariwisata mengalami perkembangan yang cukup pesat dalam beberapa tahun terakhir.

KOMPAS/AYU SULISTYOWATI Ilustrasi: Seorang wisatawan asing berkeliling menikmati keindahan Pura Taman Ayun, Kabupaten Badung, Bali, beberapa waktu lalu.
Ia mencontohkan kunjungan wisman pada 2013 mampu mencapai 8,8 juta dengan pertumbuhan rata-rata 8,39 persen dalam lima tahun terakhir, jauh di atas pertumbuhan dunia sekitar 5 persen.

Mari menegaskan secara keseluruhan, pada 2013 pertumbuhan sektor pariwisata sebesar 6,72 persen di atas pertumbuhan PDB 5,81 persen sehingga kontribusinya terhadap PDB naik 2,92 persen pada 2012 menjadi 3,02 persen pada 2013.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kontribusi terhadap penerimaan devisa juga naik tajam mencapai 10,05 miliar dollar AS pada 2013 sehingga posisinya sebagai penghasil devisa terbesar naik dari posisi 5 pada 2012 ke posisi 4 pada 2013 menggantikan sektor karet dan olahan.

"Penghasilan devisa dari sektor pariwisata hanya kalah dari sektor migas, batu bara, dan kelapa sawit," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.