Kompas.com - 15/09/2014, 12:03 WIB
EditorI Made Asdhiana
REPLIKA kuda yang ditunggangi Pangeran Diponegoro mengentak-entakkan kakinya disertai ringkikan keras. Suara tembakan atau dentuman meriam yang diganti dengan bunyi petasan dan percik kembang api pun cukup dramatik menggambarkan dahsyatnya peperangan.

Perang antara pejuang kemerdekaan dan penjajah berlangsung menegangkan. Berbekal senjata bambu runcing, tombak, dan keris, para pejuang tak gentar melawan pasukan bersenjata bedil dan meriam. Penonton yang memadati Jalan Daendels di Desa Sembayat, Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, pun menutup telinga. Anak-anak menghambur menepi, takut terkena percikan letusan petasan.

Suasana menjadi khidmat dan hening saat replika Bung Karno menghadap ke panggung utama atraksi. Proklamasi kemerdekaan pun berkumandang, disambut pekik merdeka. Para pejuang lalu memberikan hormat kepada sang Merah Putih, diteruskan dengan menyanyikan lagu ”Indonesia Raya”. Penonton larut. Mereka terhanyut dan bersama-sama ikut menyanyi.

Itu adalah sebagian atraksi yang ditampilkan peserta karnaval budaya di Sembayat yang digelar Minggu (17/8/2014) malam. Warga dari 23 RT di Sembayat bersemangat menyemarakkan pawai. Peringatan Hari Ulang Tahun Ke-69 Kemerdekaan RI kali ini mengusung tema perjuangan, pendidikan dan kebudayaan, dan pertanian.

Selain replika Bung Karno, ada pula replika kapal laut, tank Anoa-2, dan ogoh-ogoh. Replika garuda, badak, komodo, babi, kucing, naga, cenderawasih, dan ikan pun terkesan lebih hidup dengan balutan gemerlap cahaya. Mata cenderawasih tampak indah, bulu-bulunya berkilauan. Sang naga menyemburkan bisa, komodo menjulur-julurkan lidahnya. Gatotkaca dan Srikandi menari-nari. Replika itu ditandu beberapa orang yang bergerak serempak.

Partisipasi warga

Menurut Kepala Desa Sembayat Sauji, karnaval Sembayat merupakan agenda yang rutin digelar setiap tahun. Namun, lima tahun terakhir, acara itu tidak digelar karena berbenturan dengan puasa dan hari raya. Kini, anak-anak hingga orang dewasa ikut berperan serta.

Mereka berjalan kaki mulai dari balai desa hingga berakhir di Pasar Sembayat menempuh jarak 3 kilometer. Karnaval diharapkan meningkatkan kebersamaan warga dan generasi muda lebih mengenal tokoh perjuangan. ”Yang penting warga kompak serta rukun dilandasi semangat mengisi kemerdekaan,” katanya.

Warga Sembayat, Sutrisno (55), menuturkan, sejak dulu, karnaval digelar malam hari. Tahun 1967, ia sudah menyaksikannya. Penerangan ketika itu menggunakan obor dari bambu dan batang pepaya. ”Kini semakin menarik. Warga sangat kreatif memadukan karyanya dengan tata lampu yang indah,” ungkapnya.

Replika binatang yang dibuat menyerupai bentuk aslinya. Matanya menyala dan sayapnya bisa digerak-gerakkan. Burung garuda terlihat gagah perkasa. Bulu cenderawasih yang indah warna-warni semakin berkilau dengan balutan cahaya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Jalan Jalan
Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Travel Update
Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Jalan Jalan
Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Travel Tips
Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Jalan Jalan
Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Travel Tips
Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.