Menyusuri New Orleans, "City of the Dead"

Kompas.com - 18/09/2014, 11:45 WIB
French Quarter atau Vieux Carre di New Orleans, Amerika Serikat. KOMPAS/HARYO DAMARDONOFrench Quarter atau Vieux Carre di New Orleans, Amerika Serikat.
EditorI Made Asdhiana
JANGAN sekali-sekali mendatangi makam tua di New Orleans, Amerika Serikat, sendirian pada siang apalagi malam hari tanpa didampingi pemandu wisata atau bersama rombongan. Makam-makam tua itu berada di area dengan tingkat kejahatan tinggi. Itulah peringatan yang dapat dibaca dalam majalah ”Where: A Complete Guide to New Orleans”.

Bila tak percaya, silakan berselancar di internet karena hari-hari ini toh internet dalam genggaman Anda. Ketik di mesin pencari: New Orleans Cemeteries Crime, maka dapat Anda jumpai banyak artikel ”horor” terkait hal itu.

Berbekal asumsi bahwa banyak orang, termasuk preman dan penggangguran, pergi ke gereja, maka pada Minggu (3/8/2014) pagi, sekitar pukul 07.00, kaki sudah dilangkahkan menuju St Louis #1 Cemetery. Inilah kompleks permakaman tertua di New Orleans yang dibangun pada 1789.

Yang menarik dari makam-makam tua New Orleans adalah, batu-batu nisan yang besar. Lebih mirip monumen daripada sekadar batu nisan.

Bangunan pemakaman itu juga menjulang di atas permukaan tanah dipengaruhi tradisi Perancis atau Spanyol. Walau ada yang berteori, bangunan makam semacam itu untuk menyiasati dataran rendah New Orleans yang kerap dilanda banjir.

Ketika menjejakkan kaki di Basin Street, di area di mana St Louis #1 Cemetery berada, ternyata situasinya sangat sepi. Namun, sepi itu terasa mencekam.

Lahir dan besar di kota berpenduduk 10 juta orang, saya mampu meresapi suasana mencekam itu dan mengenal ancaman bahayanya.

Serakan botol minuman keras di trotoar Basin Street dengan bau menyengat, langsung membuat suasana tidak nyaman. Beberapa pejalan kaki pun terlihat melintas dengan tergesa-gesa. Hanya melongok sejenak St Louis #1 Cemetery, kemudian saya balik kanan ke arah tenggara memasuki area French Quarter, yang dikenal sebagai kawasan wisata.

Jadi, apa yang paling meneror dari St Louis #1 Cemetery? Justru bukan makam legendaris di kapling 347, di mana bersemayam ”penyihir dan ratu voodoo, Marie Laveau, sejak 16 Juni 1881. Bukan pula gorehan huruf ”X” pada dinding mausoleum Marie Laveau. Akan tetapi, justru kengerian yang ditimbulkan dari kisah-kisah kriminal di New Orleans, yang dilakukan penduduk lokal.

Tingginya angka penggangguran dan hantaman topan Katrina memang telah ”mengguncang” kehidupan dan perekonomian New Orleans.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Jalan Jalan
Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X