Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/09/2014, 18:16 WIB
EditorI Made Asdhiana
BALIGE, KOMPAS — Festival Danau Toba yang sudah terselenggara dua tahun terakhir telah memberi dampak pada kunjungan wisatawan ke Sumatera Utara. Namun, masih membutuhkan waktu agar Danau Toba dikenal dunia. Kedatangan turis asing ke Danau Toba baru akan dirasakan warga sekeliling Danau Toba dan Sumut lima hingga sepuluh tahun ke depan.

Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sapta Nirwandar mengatakan hal itu saat membuka Festival Danau Toba di Museum Batak TB Silalahi Center, Balige, Toba Samosir, Rabu (17/9/2014). Ia yakin Danau Toba akan semenarik Bali.

”Bali saja dikenal setelah 20 tahun melakukan promosi. Saya yakin lima hingga sepuluh tahun lagi Danau Toba atau Sumut akan dibanjiri masyarakat dunia karena festival yang dilakukan setiap tahun ini merupakan bagian dari promosi,” ujar Sapta.

Tahun ini Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengundang beberapa wartawan dari Malaysia, Thailand, Irlandia, Belanda, Jerman, dan Inggris untuk memublikasikan Festival Danau Toba ke luar negeri.

Gubernur Sumut Gatot Pujo Nugroho mengatakan, jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Sumut terus meningkat. Pada 2010 jumlah wisman 191.466 orang dan tahun 2013 menjadi 259.299 orang. Gatot mengatakan, jumlah wisatawan perlu dipertahankan dan ditingkatkan dengan perbaikan infrastruktur, serta peningkatan kualitas produk wisata dan sumber daya manusia.

”Pariwisata merupakan kerja kolektif dan terintegrasi antara pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat. Kami ajak semua pihak bekerja sama membangun pariwisata Sumut,” ujarnya.

Rona, pemilik rumah makan Gumarang di Balige, mengatakan, Festival Danau Toba belum berdampak pada warga. ”Rumah makan kami biasa saja (tidak menjadi ramai). Memang tadi pejabat-pejabat makan di sini, tetapi belum ada peningkatan wisatawan. Hotel-hotel memang penuh, tetapi kebanyakan diisi panitia dan pejabat,” katanya.

TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI Ratusan penari menampilkan Tor-Tor Cawan pada pembukaan Festival Danau Toba, di Kabupaten Samosir, Sumut, Minggu (8/9/2014). Festival yang dilaksanakan 17 hingga 21 September 2014 tersebut dalam rangka memperkenalkan budaya di kawasan Danau Toba untuk meningkatkan citra kepariwisataan Indonesia ke dunia internasional.
Festival Danau Toba 2014 digelar hingga Minggu (21/9/2014). Upacara pembukaan diawali dengan tari Tumba Batak Toba yang dibawakan oleh puluhan pelajar sekolah dasar. Pertunjukan dilanjutkan dengan tari tortor dan Maminta Gondang serta pertunjukan permainan tradisional Batak Margala. Ulos sepanjang 433 meter direntangkan di sepanjang jalan menuju lokasi acara.

Seusai pembukaan, pejabat dan jurnalis asing diajak mengendarai becak motor khas Balige menuju acara Pameran Ekonomi Kreatif di Lapangan Sisingamangaraja XII. Di lapangan juga digelar tari tortor kolosal.

Meskipun di lokasi acara berlangsung meriah, di jalur lintas Sumatera yang masuk Kabupaten Toba Samosir hanya satu-dua terlihat spanduk ada kegiatan besar di kabupaten ini. (WSI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Jalan Jalan
Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Travel Tips
Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Travel Update
Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Travel Update
Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Jalan Jalan
Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya TarikĀ 

Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya TarikĀ 

Jalan Jalan
Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Jalan Jalan
Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Travel Update
Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

Jalan Jalan
ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

Travel Update
Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Travel Update
Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Jalan Jalan
6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+