Kompas.com - 20/09/2014, 17:03 WIB
EditorNi Luh Made Pertiwi F
WISATAWAN dari Tiongkok menjadi pasar paling menjanjikan di dunia. Tahun lalu, Indonesia baru kebagian jatah belum sampai satu persennya. Maskapai penerbangan pun masih belum gencar meliriknya. Kenapa?

Penerbangan ke Tiongkok ternyata menuai berkah bagi Siriwijaya Air. Walaupun pemasukannya masih kecil, hanya 10-15 persen, tapi belasan persen masukan dalam dolar AS itu dirasakan maskapai penerbangan tersebut sebagai kontribusi positif untuk  memberi “napas” bagi operasinya.

Cerita Toto Nursatyo, Direktur Komersial Sriwijaya Air, ketika akhir tahun lalu perusahaannya nyaris kolaps, salah satu solusinya adalah terbang ke Tiongkok. Sudah lama ide untuk terbang ke kota-kota di Tiongkok itu diutarakan, bahkan sempat disurvei. Namun ketika krisis itulah gairahnya muncul.

“Ketika mulai, semua orang ragu. Lagi kondisi begini kok buka rute baru? Siapa yang percaya? Ini perjuangan yang tak mudah untuk meyakinkan teman-teman,” ujarnya.

Kemudian Sriwijaya terbang juga ke Tiongkok, setelah mendapatkan mitra kerja yang dapat menjamin bahwa pesawat bakal terisi penumpang dalam sebulan, bahkan sang mitra pun bisa membayar di muka.

“Kami bantu mitra dari China (Tiongkok) itu untuk mendapatkan partner di dalam negeri,” tutur Toto.

Sriwijaya Air tidak terbang ke Beijing, Shanghai, atau Guangzhou, apalagi Hong Kong. Penerbangannya juga bukan reguler, tapi carter-reguler, untuk menjajagi pasarnya dulu. Penerbangan yang mulai dibuka pada 22 Januari 2014 itu beroperasi dari Denpasar ke kota Hangzhou, Ningbo, dan Chengdu.

Tiga bulan pertama penerbangan ini sukses, sehingga Sriwijaya memperpanjang izinnya ke Ditjen Perhubungan Udara untuk tiga bulan berikutnya. Bahkan pada pertengahan Juli lalu menambah kota tujuan ke Chongqing dan Changsa serta pada Agustus lalu ke Xiamen dan Zhenzhou. “Penerbangan carter-reguler itu kami perpanjang, sambil mengurus izin untuk jadi penerbangan reguler murni,” ujar Toto.

Rupanya bukan cuma Sriwijaya yang mengoperasikan carter-regular-flight ke kota-kota di Tiongkok “yang belum kita kenal” itu. Citilink, anak perusahaan Garuda Indonesia, pun terbang rute Denpasar-Chongqing, sejak awal tahun ini. Menurut Beny Butar-butar, VP Communication Citilink, agen perjalanan dari Tiongkok minta penambahan frekuensi karena penumpang makin banyak.

“Kalau dijadikan regular flight belum, tapi opsi itu semakin terbuka lebar dengan semakin penuhnya penumpang setiap penerbangan,” ungkapnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.