Kompas.com - 20/09/2014, 19:12 WIB
Red Velvet, salah satu es krim favorit pelanggan di Ron’s Laboratory KOMPAS.COM/MICHAELRed Velvet, salah satu es krim favorit pelanggan di Ron’s Laboratory
Penulis Michael
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu makanan yang sedang booming di Indonesia adalah hidangan penutup seperti es ala Taiwan dan mungkin yang satu ini terdengar agak asing yaitu es nitrogen. Hidangan ini dibuat dengan mencampurkan nitrogen cair dengan bahan-bahan pembuat es krim kemudian diolah sehingga menjadi beku dalam waktu yang singkat dan tidak memerlukan proses pendinginan.

Ron’s Laboratory adalah salah satu outlet es krim nitrogen di mana anda bisa menikmati es krim ini sekaligus melihat cara pembuatannya langsung. Konsep yang ditawarkan di sini sangat menarik karena di bagian depan outlet anda bisa melihat ruangan pembuatan yang mirip dengan laboratorium seperti yang anda lihat-lihat di sekolah dulu. Banyak tabung nitrogen cair yang terdapat di sini, beberapa mixer, gelas ukur dan labu erlenmeyer tempat es krim dibuat.

KOMPAS.COM/MICHAEL ‘Laboratorium’ di mana para staf ‘ilmuwan’ membuat es krim nitrogen di Ron's Laboratory.
Tak jarang kepulan asap putih terlihat dari laboratorium yang menandakan nitrogen cair sedang dituang ke dalam adonan pembuat es. Para staf ‘ilmuwan’ menggunakan jas lab berwarna putih dan terkadang menggunakan kacamata pelindung mirip dengan ilmuwan asli membuat nama Ron’s Laboratory lebih terasa nyata.

Es krim yang disediakan di sini merupakan jenis gelato yaitu es krim yang bertekstur lebih lembut. Ada tujuh jenis eskrim yang ditawarkan di sini yaitu Red Velvet, The Breakfast, Say Cheese!, Apple Pie, Choco Windproof, Rocksalt Choconut dan Imissu yang merupakan menu terbaru di Ron’s.

KOMPAS.COM/MICHAEL Pengunjung yang mengantre untuk memesan es krim.
“Yang favorit di sini adalah Red Velvet dan Choco Windproof yang pakai cairan Tolak Angin,” kata salah satu staf ilmuwan di sini.

Sedikit aneh mendengar Tolak Angin digunakan sebagai bahan es krim namun memang disediakan di sini dan menjadi favorit pelanggan. Red Velvet akhirnya menjadi pilihan saya karena rasa penasaran apakah mirip dengan kue Red Velvet yang super enak itu.

KOMPAS.COM/MICHAEL Labu erlenmeyer dan perlengkapan lain yang membuat suasana laboraturium sangat terasa di Ron's Laboratory.
Setelah memesan, kira-kira es krim dibuat sekitar 10 menit sebelum akhirnya disajikan. Es krim berwarna merah muda ini ditaruh di dalam cup biru khas Ron’s dengan suntikan tanpa jarum yang berisi cairan putih cream cheese.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelum memakannya, cream cheese ditekan keluar dari suntikan seperti sedang menyuntik ke atas es krim barulah es krim siap dimakan. Hal pertama yang dirasakan saat memakan Red Velvet adalah partikel es krimnya yang sangat lembut. Kedua, adalah rasa coklat yang tidak terlalu manis dan kental. Ketiga, gurihnya cream cheese yang sangat cocok dikombinasikan dengan es krim ini. Semua rasa ini berpesta di dalam mulut membuat anda tidak ingin berhenti menyendokkan eskrim ke dalam mulut anda.

KOMPAS.COM/MICHAEL Ron’s Laboratory yang berada di lantai 5 West Mall Grand Indonesia.
Satu cup es krim dihargai Rp 55.000 sampai Rp 60.000 di sini, selain itu ada menu-menu lain seperti minuman panas dan dingin seperti kopi dan milkshake. Ron’s Laboratory berada di lantai 5 West Mall Grand Indonesia, Jakarta Pusat. Buka tiap hari pukul 10 pagi sampai 10 malam. Bagi anda yang ingin merasakan es krim nitrogen yang berbeda dari es krim biasa, tempat ini bisa menjadi salah satu tempat tujuan anda.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

Travel Tips
Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Travel Update
Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Travel Update
Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

Travel Tips
Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Travel Update
Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.