Kompas.com - 26/09/2014, 17:15 WIB
EditorI Made Asdhiana
BAGI penggemar cerita Asterix tentunya, mengenal betul kegemaran Obelix sahabat Asterix yang berbadan raksasa itu, memahat batu menjadi menhir, dan memberikannya sebagai kado. Batu yang besar dan berat itu dengan tenangnya dibawa Obelik bagaikan membopong anjing kecilnya, Idefix.

Akhir bulan Agustus lalu, untuk mengakhiri liburan sekolah musim panas anak-anak kami, daerah Lozère yang kami pilih selama 3 malam. Tak terlalu lama memang, tapi cukup untuk membuat Adam dan Bazile, bisa bersemangat kembali ke sekolah setelah 2 bulan liburan yang sudah kami isi juga dengan liburan di beberapa tempat (mungkin nanti akan keluar juga dalam catatan perjalanan saya di sini).

Mengapa Lozère? Jawabannya, 11 tahun yang lalu kami pernah juga berlibur di daerah ini. Saat itu anak sulung kami Adam baru berusia 3 tahun, dan kami ingin mengulangi kenangan indah itu kali ini berempat dengan si bungsu Bazile. Bila dulu kami memilih bercamping ria, kali ini, Kang Dadang, alias David, yang memang tak menyukai camping, lebih memilih rumah unik sebagai tempat kami menginap.

DINI KUSMANA MASSABUAU Padang rumput di daerah Lozère.
Setelah mencari selama beberapa hari, dapatlah sebuah rumah kampung di desa Saint Étienne du Valdonnez-Lozère. Sebuah rumah bekas tempat peternakan sapi perah yang direnovasi menjadi tempat penginapan. Bayangkan, saat kami membaca iklan yang ditulis oleh pemiliknya dalam sebuah site penginapan, rasanya penasaran sekali. Dan pemandangan yang dijanjikan adalah gunung dari jendela rumah. Harga penyewaan rumah bertingkat dengan dua kamar besar itu, hanya 55 euros per malamnya. Harga itu rasanya hampir sulit didapati saat ini.

Jumat pagi kami langsung menuju Saint Etienne du Valdonnez. Ada rasa ketir di hati, karena ramalan cuaca menyatakan selama tiga hari itu cuaca tak akan baik. Hujan dan angin. Tapi apa boleh buat, penyewaan sudah kami bayar, dan janji kepada anak-anak sudah terlanjur terucap. Sepanjang menuju ke sana, langit memang abu-abu, dan udara dingin di musim panas, lumayan membuat kami terpaksa menggunakan baju hangat tebal. Malang nasib kami, tiba-tiba saja hujan mengguyur deras. Ahhhh, kami kecewa sekali...

Semakin jauh mobil kami melaju memasuki daerah Lozère, hujan mulai berhenti, dan matahari mulai nampak. Ada harapan buat kami agar matahari tak kabur lagi terusir oleh hujan. Namun untuk piknik, rasanya belum memungkinkan, rumput-rumput masih terlihat basah dan lembab. Sudah tanggung, dalam beberapa waktu kami sudah akan sampai di tujuan. Mobil kami memasuki desa yang akan kami inapi selama tiga malam, sepi sekali. Begitulah kebanyakan desa di Perancis, kadang di siang hari bagaikan kota tak berpenghuni.

Sesuai petunjuk yang diberikan pemilik penginapan, kami mendapatkan rumah yang kami sewa dengan mudah. Dari tampak luar, tak ada kesan bahwa dulunya tempat ini adalah bekas pemerahan sapi. Hanya bangunan kuno sederhana, di tembok pintu terukir tahun rumah ini dibangun 1876. Wow!

DINI KUSMANA MASSABUAU Rumah batu ciri khas Perancis abad 18.
Pemilik mengatakan rumah yang kami sewa tak dikunci, jadi kami bisa langsung masuk, kunci rumah ia tinggalkan di atas meja makan. Ajaib benar, saat dia berujar di telepon menerangkan hal tersebut. Biarpun di desa, tetap saja, rasanya aneh bagi kami membiarkan rumah dalam keadaan terbuka, tanpa takut kemalingan.

Bangunan itu bertingkat tiga rupanya, lantai pertama adalah gudang dan ruangan kerja pemiliknya. Lantai dua, barulah ruang tamu dapur dan ruang makan. Lantai tiga, dua kamar tidur besar, kamar mandi luas, dan kejutan masih ada lagi satu lantai, yaitu sebelum atap, oleh pemiliknya digunakan sebagai tempat penyimpanan barang. Ruangan yang kami boleh tempati adalah lantai dua dan tiga.

Unik dan nyaman sekali keadaan dalam rumah, semuanya serba kayu dan batu. Produk makanan dan kebersihan yang ditinggalkan produk natural, ekologi dan biologi, cocok sudah dengan kebiasaan kami. Pemandangan yang dijanjikan terpenuhi dari jendela ruang tamu dan kamar adalah gunung. Saat itu kabut sedang berjalan mengelilingi gunung, mungkin akan pergi karena udara mulai semakin cerah, indah sekali.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.