Kompas.com - 28/09/2014, 09:21 WIB
Baidhowi, Ketua Kelompok Desa Wisata Organik, Desa Lombok Kulon, Kecamatan Wonosari, Bondowoso, Jawa Timur. KOMPAS.COM/AHMAD WINARNOBaidhowi, Ketua Kelompok Desa Wisata Organik, Desa Lombok Kulon, Kecamatan Wonosari, Bondowoso, Jawa Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
BONDOWOSO, KOMPAS.com- Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, rupanya menyimpan banyak potensi wisata. Salah satunya di Desa Lombok Kulon, Kecamatan Wonosari. Desa tersebut oleh Pemerintah Kabupaten Bondowoso dijadikan sebagai desa wisata organik.

Diperlukan waktu sekitar 30 menit dari arah Kota Bondowoso untuk menuju lokasi desa wisata organik tersebut. Anda jangan khawatir, karena akses jalan menuju lokasi wisata itu sudah nyaman dilalui kendaraan roda empat, walaupun hanya cukup untuk satu kendaraan saja.

Di desa tersebut, seluruh hasil sumber daya alamnya sama sekali tidak menggunakan bahan pestisida. Mulai dari beras, sayur mayur, buah-buahan, telur hingga ikan. Bagi para wisatawan yang datang ke desa itu, bisa memetik buah langsung dari pohonnya, lalu memanen sayur- sayuran dan ikan, serta langsung dimasak sesuai dengan keinginan.

“Hasil alam di desa kami ini sama sekali tidak menggunakan produk kimia, jadi sangat bagus untuk kesehatan. Ada beras, ada ikan patin, nila, gurami, juga ada buah-buahan dan sayur-sayuran,” kata Baidhowi, Ketua Kelompok Desa Wisata Organik Lombok Kulon, Sabtu (27/9/2014).

KOMPAS.COM/AHMAD WINARNO Desa wisata organik di Desa Lombok Kulon, Kecamatan Wonosari, Kabupaten Situbondo, Jatim. Ikan di kolam ini, sama sekali tidak menggunakan produk kimia.
Saat ditemui di rumahnya, Baidhowi menceritakan, tidak mudah menggugah kesadaran masyarakat di desanya untuk beralih menggunakan pupuk organik. “Mengubah pola pikir masyarakat, untuk beralih dari pupuk kimia ke pupuk organik tidak mudah. Dalam benak mereka, jika menggunakan produk organik pasti akan berdampak kepada turunnya produksi sawah mereka,” ujarnya.

Baidhowi mengaku, butuh empat tahun lamanya untuk mengubah pola pikir masyarakat untuk beralih menggunakan pupuk organik. “Selama dua tahun, sejak tahun 2007-2008 saya sempat gagal mengubah pola pikir masyarakat, namun saya tidak lantas menyerah,” kenangnya.

Namun seiring berjalannya waktu, upaya Baidhowi mulai terlihat. Di tahun 2009 lalu, masyarakat mulai sadar dan beralih menggunakan pupuk organik. “Namun saat itu lahan yang menggunakan produk organik baru setengah hektar saja, jadi masih sangat minim,” ungkap pria yang sudah dikaruniai dua anak ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akhirnya tahun 2013, lahan yang menggunakan produk organik bertambah menjadi 25 hektar. “Meski demikian, setelah hasil panen dicek ke laboratorium, ternyata yang benar-benar menggunakan pupuk organik baru 11 hektar, tetapi nggak masalah yang penting lambat laun masyarakat sudah beralih,” imbuhnya.

KOMPAS.COM/AHMAD WINARNO Desa Wisata Organik di Desa Lombok Kulon, Kecamatan Wonosari, Bondowoso Jawa Timur.
Barulah kemudian, di bulan Juni lalu, hasil produksi pertanian di lahan seluas 25 hektar itu dinyatakan benar-benar organik. “Alhamdulillah, ini adalah kerja keras masyarakat semua untuk mewujudkan program desa wisata organik,” tuturnya.

Selain menyediakan hasil alam organik, para wisatawan yang datang ke desa wisata itu juga dimanjakan dengan permainan tubing di aliran sungai yang ada di desa itu. “Di sini juga kami sediakan home stay bagi para pengunjung yang ingin bermalam. Jadi sambil berwisata, para pengunjung juga bisa belajar tentang konsep pertanian organik di desa kami,” kata pria kelahiran 45 tahun silam ini.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.