Kompas.com - 28/09/2014, 20:16 WIB
Trem di Casablanca, Maroko. Transportasi umum harganya jauh lebih merah ketimbang sewa mobil dan taksi. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANTrem di Casablanca, Maroko. Transportasi umum harganya jauh lebih merah ketimbang sewa mobil dan taksi.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Tersesat saat sedang melakukan solo traveling adalah hal lumrah. Lelah sudah pasti, bahkan tak jarang traveler harus mengeluarkan biaya tak terduga saat tersesat. Tapi bukan berarti hanya dampak negatif yang bisa didapat saat tersesat. Karena bagi sebagian orang, tersesat itu menyenangkan dan dapat mendatangkan pengalaman unik.

Hal tersebut yang dirasakan Dina Duaransel (@duaransel) dan Sutiknyo atau yang lebih dikenal dengan Tekno Bolang (@lostpacker), traveller blogger.

"Nyasar saat melakukan solo traveling pernah saya alami, tepatnya saya sengaja membuat perjalanan nyasar. Saya tidak banyak persiapan lihat peta, tujuannya agar lebih menikmati perjalanan. Banyak hal yang bisa didapat saat tersesat, lebih banyak. Pelajaran yang didapat hingga akhirnya kenal dengan medannya," ungkap Tekno saat bercerita pengalamannya di Kompas Travel Fair 2014, Jakarta Convention Center, Jumat (26/9/2014) lalu.

Pengalaman serupa juga pernah dialami oleh Dina. "Saat berada di Laos yang penduduknya tidak bisa bahasa Inggris, saya dan suami benar-benar persiapkan diri biar tidak tersesat. Di hotel, lihat peta di internet, perjalanan menuju goa di sana sepertinya jalan lurus saja. Akhirnya kita jalan dengan sewa motor. Sampai di bukit-bukit menuju ke sana, ternyata perjalanan jauh berbeda. Peta yang tadi kita lihat ternyata kalau diperbesar punya banyak cabang. Akhirnya sudah tersesat, rantai motor juga putus," kilasnya.

Kisah terus berlanjut, saat itu Dina dan Ryan kesulitan bertanya karena kendala bahasa. "Bahasa Laos yang saya pelajari terbatas, hanya ucapkan halo, tanya harga, dan protes kalau harga yang diberikan kemahalan, ya sudah akhirnya pakai bahasa tarzan," jelasnya lagi.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Becak di Hanoi, Vietnam, khusus untuk turis.
Sampai akhirnya ia bertemu penduduk lokal yang ingin mengantarnya ke tempat mereka sewa motor. "Banyak hal yang bisa dipelajari, jadi jangan takut nyasar. Kalau bisa tutup aja petanya, jalan dan nikmati. Kalau terbatas dengan waktu bagi yang masih harus bekerja, cepat-cepat ambil cuti," tambahnya sambil tertawa.

Sependapat dengan Dina, Tekno juga menambahkan bahwa perjalanan akan mendapat kesan lebih saat tersesat. "Informan yang baik itu adalah warga lokal, kalau misal dibohongi ya sudah. Yang penting punya tekad dan mental, jangan takut," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Travel Update
Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Travel Update
Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Travel Update
Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Travel Update
Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Travel Update
Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Travel Update
Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Jalan Jalan
Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Jalan Jalan
4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

Jalan Jalan
Fasilitas Glamping Lakeside Rancabali, Resor Tepi Situ Patenggang yang Indah

Fasilitas Glamping Lakeside Rancabali, Resor Tepi Situ Patenggang yang Indah

Jalan Jalan
3 Spot Foto Favorit di Kawah Putih Ciwidey, Bisa Lihat Sunrise

3 Spot Foto Favorit di Kawah Putih Ciwidey, Bisa Lihat Sunrise

Jalan Jalan
Bosan di Rumah Terus karena Pandemi? Berikut 3 Ide Piknik Bersama Pasangan Tanpa Keluar Mobil

Bosan di Rumah Terus karena Pandemi? Berikut 3 Ide Piknik Bersama Pasangan Tanpa Keluar Mobil

BrandzView
Aktivitas Menarik yang Bisa Dilakukan di The Lodge Maribaya

Aktivitas Menarik yang Bisa Dilakukan di The Lodge Maribaya

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Kaliangkrik Buka Lagi, Ini Syaratnya

Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Kaliangkrik Buka Lagi, Ini Syaratnya

Travel Update
Sambut Event Besar, Ganjar Percepat Vaksinasi Covid-19 di Kawasan Wisata Jateng

Sambut Event Besar, Ganjar Percepat Vaksinasi Covid-19 di Kawasan Wisata Jateng

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.