Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kehangatan Mesra Sehelai Tenun

Kompas.com - 29/09/2014, 17:48 WIB
INA Getreda Kanakoi (75) asyik menenun di bawah pohon rindang. Ketika Daniel E Robe (49) datang, dia terkejut gembira. Daniel lalu mendekap erat pundak perempuan tua itu. ”Sudah sejak 30 tahun lalu saya pesan tenun dari Ina Getreda,” ujar Daniel tersenyum haru.

Daniel, warga Sabu yang juga Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika di Kabupaten Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur, rupanya sudah cukup lama tidak bertemu dengan Ina Getreda. Ina adalah sebutan untuk kaum perempuan yang berarti ibu. Siang itu, Daniel menyeberang ke Pulau Raijua, sekitar 45 menit dengan kapal cepat dari Pulau Sabu, untuk mempersiapkan rencana pembuatan embung-embung di Pulau Raijua yang gersang. Daniel pun lalu menyempatkan diri menjenguk petenun langganannya, Ina Getreda.

Saat itu Ina Getreda tengah menenun sehelai sarung tenun pesanan dari Bali. Nenek bercucu 22 orang ini masih aktif menenun kain pesanan dari beberapa daerah di luar Sabu. Pemesan dari luar Sabu Raijua biasanya kolektor dan penggemar tenun. Ina Getreda paham, biasanya mereka amat menghargai tenun yang dibuat secara alami, seperti yang dilakukan nenek moyang orang Sabu Raijua.

”Mereka mau tenun yang pakai pewarna alami walaupun pakai benang dari toko (bukan benang yang dipintal sendiri dari pohon kapas). Tenun ini, misalnya, pakai pewarna nila,” kata Ina Getreda yang tengah menenun sarung berwarna indigo gelap yang anggun.
Ramah

KOMPAS/LASTI KURNIA Mencelup benang dengan pewarna alami di Desa Mesara, Sabu Barat, Sabu Raijua, NTT, Rabu (10/9/2014). Kegiatan produksi tenun oleh kelompok tenun di desa Mesara kini kembali menerapkan pengunaan bahan benang dari kapas dan mengunakan pewarna alami.
Pulau Sabu adalah pulau yang penuh kehangatan. Sikap penduduknya ramah dan hangat, juga kepada pendatang. Di pulau ini, salam di antara dua orang dilakukan dengan cara mencium hidung, yakni saling menempelkan ujung hidung. Tradisi itu berlaku baik sesama laki-laki, perempuan, maupun antara laki-laki dan perempuan, tanpa memandang kerabat atau bukan. ”Karena hidung itu lubang kehidupan,” kata Zadrak Bunga, ketua sanggar petenun di Desa Pedero, Sabu.

Seperti halnya tenun di sejumlah wilayah Nusantara, tenun Sabu tak hanya dipelihara sebagai pusaka leluhur, tetapi juga telah menjadi komoditas. Komodifikasi tenun bagaimanapun berkontribusi memelihara keberlangsungan wastra Nusantara karena memberikan celah ekonomi bagi para petenun, terlebih di pulau gersang seperti Sabu dan Raijua.

Benang pabrikan dan pewarna kimia lantas menjadi tumpuan petenun. Proses produksi tenun menjadi lebih cepat dan lebih banyak dibandingkan dengan pewarna alami sehingga masuknya pendapatan pun bisa lebih cepat. Meski begitu, di Sabu dan Raijua, petenun harus bergeliat untuk memperoleh bahan baku tersebut. Saat ini belum ada koperasi yang dapat memudahkan petenun mengakses bahan baku dengan harga terjangkau dan membantu pemasaran produk akhir.

Ina Henderina (63), petenun di Desa Kolorae, Pulau Raijua, misalnya, memperoleh benang dan pewarna kimia dengan cara titip beli jika ada kerabat atau kenalan yang akan menyeberang ke Pulau Sabu. Benang dan pewarna yang dijual di Pulau Sabu pun masih sporadis oleh pedagang yang didapat dari Kupang, yang berasal dari Surabaya, Jawa Timur. Kualitasnya pun tidak terlalu baik.

KOMPAS/LASTI KURNIA Nahere(42) melakukan ritual bakar batu laut (batu kapur) di desa Namata, Sabu Barat, Sabu Raijua, NTT, Selasa (9/9/2014). Pengunaan sarung tenun menjadi busana yang wajib digunakan dalam kegiatan-kegiatan ritual.
Benang ukuran 32/2 yang dipakai Ina Henderina, misalnya, tampak berbulu dan tidak merata diameter ketebalannya. Padahal, setelah perjalanan panjang, harga benang per bantal yang dibebankan kepada Ina Henderina bisa mencapai Rp 200.000, yang menghasilkan dua lembar sarung (ei) atau tiga lembar selimut (hi’i). Sementara harga jual sarung atau selimut yang ditenunnya selama sepekan itu hanya sekitar Rp 300.000.

Selain memproduksi tenun dengan pewarna kimia, sudah cukup banyak petenun yang juga memproduksi tenun dengan pewarna alam. Beberapa kelompok tenun di Sabu, seperti di Mesara, menggunakan pewarna alam dari tumbuhan sesuai dengan tradisi nenek moyang. Harga jualnya pun lebih tinggi. Kelompok semacam ini dibina oleh Yayasan Pecinta Budaya Bebali di Bali, yang juga memasok benang berkualitas kepada petenun.

Keindahan tenun Sabu dan Raijua sudah demikian tersohor hingga mancanegara, terutama tenun Raijua yang menampilkan motif lebih halus karena setiap ikatan motif pada lungsi hanya terdiri atas enam benang. Tak jarang kolektor asing berburu tenun Sabu Raijua langsung kepada petenun di desa-desa. Bahkan, tenun-tenun tua pun diburu.

Kemiskinan

Bagi Ina Henderina dan petenun Sabu lain, penghasilan tambahan dari penjualan tenun digunakan untuk keperluan hidup yang mendasar, yaitu pangan. Seperti disebut peneliti asal Jepang, Akiko Kagiya, dalam bukunya, Female Culture in Raijua (2010), Sabu Raijua dikenal sebagai pulau yang penduduknya jarang makan. Kondisi tanahnya demikian tandus dan gersang. Penggambaran Akiko itu tidak berlebihan sebab sejak dahulu orang Sabu Raijua memang jarang makan sehari-hari.

KOMPAS/LASTI KURNIA Kapas ditindas dengan kayu diatas kulit karapas sebelum dipintal, Desa Mesara, Sabu Barat, Sabu Raijua, NTT, Rabu (10/9/2014). Kegiatan produksi tenun oleh kelompok tenun di desa Mesara kini kembali menerapkan pengunaan bahan benang dari kapas dan mengunakan pewarna alami.
Pangan utama mereka adalah gula sabu, yakni semacam sirop kental yang dibuat dari sari buah lontar yang dimasak hingga menjadi karamel. ”Sejak dulu, pagi, siang, dan malam, kami hanya minum tuak (legen) dan gula sabu. Kalau ada kacang tanah atau daun-daunan yang bisa dimakan, kami makan dengan gula sabu. Sorgum kadang-kadang saja kalau ada,” kata Zadrak.

Kemiskinan yang menyesakkan di Sabu Raijua itu berangsur diretas sejak kawasan ini menjadi kabupaten empat tahun lalu. Bupati Sabu Raijua Marthen Dira Tome berusaha keras mewujudkan kemandirian pangan bagi penduduk Sabu Raijua. Hasilnya, kini kita bisa melihat ”keajaiban” yang mulai bertumbuhan di Sabu Raijua. Sawah hijau royo-royo pada musim panas, lahan sayur mayur dan buah terhampar. Semua sumber air yang ada dioptimalkan untuk pertanian melalui pipanisasi.

”Kami berusaha mandiri dahulu di bidang pangan walau tanah gersang dan miskin. Slogan kami, ’Sabu Raijua Juga Bisa’,” ujar Marthen.

Oleh karena itu, bisa dipahami bahwa pengembangan tenun sebagai komoditas di Sabu Raijua belum tergarap secara maksimal. Meski begitu, Kepala Dinas Perindustrian Kabupaten Sabu Raijua Lewi Tandirura mengatakan, koperasi tenun akan segera dibentuk dengan target meretas masalah krusial petenun, yakni soal pemasaran, selain pengadaan bahan baku.

KOMPAS/LASTI KURNIA Warga sabu mengunakan tenun dalam keseharian, Sabu Barat, Sabu Raijua, NTT, Rabu (10/9/2014)
Tengok saja perjuangan petenun Ina Margarita Dima (37) ketika tiba ”hari kapal”. Hari kapal adalah sebutan orang Sabu ketika ada kapal besar dari atau ke Kupang singgah di Pelabuhan Seba, di Sabu. Pada hari kapal, pelabuhan akan dipenuhi berbagai pedagang yang berjualan aneka barang, termasuk tenun. Ina Margarita harus keluar ongkos Rp 130.000 pergi-pulang untuk menumpang truk dan naik ojek dari tempat tinggalnya di Desa Lobohede, dua jam dari Seba. Namun, pagi itu Ina Margarita tampak masygul. ”Tenun selendang ketinggalan, padahal itu paling cepat laku,” ujarnya dengan mata berkaca-kaca.

Kendati hidup di Sabu begitu keras, lihatlah bagaimana transaksi jual-beli ala Sabu yang begitu mesra. Di pasar dadakan di pelabuhan itu, penjual dan pembeli tawar-menawar dengan penuh sayang. Calon pembeli menawar dagangan dengan mengusap- usap kepala penjual, termasuk mengelus pipinya. Senyum hangat dan suara lembut mewarnai suasana transaksi.

Kerasnya kehidupan dan kemiskinan yang mengimpit tak membuat perilaku mereka menjadi kasar, tetapi mewujud dalam bentuk kehangatan. (Sarie Febriane & Lasti Kurnia)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Kemenparekraf Dorong Tingkatkan Kunjungan Wisman

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Kemenparekraf Dorong Tingkatkan Kunjungan Wisman

Travel Update
Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Travel Update
Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Travel Update
5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

Jalan Jalan
Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Travel Update
Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Travel Update
Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com