Kompas.com - 29/09/2014, 18:52 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Coffee Festival (ICF) kembali akan digelar pada 17-19 Oktober 2014 di Bali. Indonesia Coffee Festival 2014 merupakan kegiatan ketiga, acara tahunan ini bertujuan untuk mempromosikan kopi Indonesia ke dunia agar ke depan Indonesia menjadi pusat kopi dunia. Tidak kalah pentingnya festival ini juga diharapkan bisa mengangkat kehidupan petani kopi.

Yanthi Tambunan, Founder & Chairperson of ICF Steering Committee mengatakan, untuk mendapatkan kopi yang berkualitas dibutuhkan proses yang benar dari menanam hingga menjadi biji kopi. Proses awal ini tentunya berada pada petani kopi, melalui pemahaman yang benar tentang menanam dan memproses kopi akan menghasilkan kopi berkulitas.

“Hasil kopi yang berkualitas tentunya akan berimbas nilai jual kopi itu sendiri. ICF tidak hanya mempromosikan kopi, tapi juga berikan pemahaman kepada petani kopi serta membuka pasar bagi mereka agar produksi dan kualitas bisa meningkat. Pada akhirnya harkat dan martabat petani kopi Indonesia bisa terangkat,” kata Yanthi di Jakara, Senin (29/9/2014).

KOMPAS/PRIYOMBODO Capucino dari biji kopi jenis arabika toraja hasil racikan barista dari Kopi Indonesia dalam Pameran Pangan Nusa 2014 di Silang Monas, Jakarta Pusat, Jumat (26/9/2014).
Yanthi menjelaskan, perjalanan ICF sendiri dimulai dengan "The Road To The Coffee Festival Indonesia" di Bandung pada 23 Desember 2011, lalu diikuti oleh Indonesia Coffee Festival  pertama di Ubud, Bali pada tahun 2012 dan tahun 2013 lalu di Yogyakarta.

“ICF telah berhasil mengumpulkan semua elemen, dari petani kopi, pengusaha, pemerintah, UKM hingga masyarakat penikmat kopi. Ini menunjukkan ICF menjadi sarana berkumpul strategis semua elemen untuk bersama-sama menjadikan Indonesia pusat kopi dunia,” terang Yanthi.

Diikuti 100 Buyers Internasional

ICF 2014 diharapkan dapat dikunjungi lebih dari seratus pembeli (buyers) internasional antara lain dari Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Jepang, Italia, Spanyol, Kanada, Belgia, Inggris, Belanda. Jumlah peserta pameran ditargetkan mencapai 50 peserta, baik dari dalam dan luar negeri, serta 7.500 pengunjung domestik dan mancanegara.

KOMPAS/PRIYOMBODO Pengunjung menikmati kopi di salah satu kios di Pasar Santa, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (14/9/2014). Di pasar tradisional tersebut bermunculan restoran dan kafe layaknya di mal yang kini mulai ramai dikunjungi warga yang berwisata kuliner.
Peserta festival terdiri dari plantations, roasters, brewers, coffee machines, café brands, coffee utensils, coffee bar, coffee spa dan coffee merchandising. “Selain pameran, kegiatan utama ICF 2014 adalah business matchmaking, lelang kopi, roasting workshop, brewing workshop, café, coffee bar, coffee spa, kunjungan di kebun kopi Kintamani, dan seni pertunjukan,” kata Yanthi.

Konsumsi Kopi Meningkat Tajam

Ritual minum kopi termasuk gaya hidup yang mengalami perubahan besar akibat peningkatan taraf hidup dan bertambahnya golongan menengah di Indonesia. Dulu, menikmati secangkir kopi lazimnya dilakukan di rumah atau warung kopi, sekarang menikmati kopi dilakukan kafe dan restoran berkelas dengan segmen yang semakin luas, baik dari sisi gender dan rentang usia.

"Hal tersebut mendorong konsumsi kopi dalam negeri naik 6-8 persen per tahun. Saat ini, konsumsi diprediksi mencapai 300.000 ton per tahun. Ini menjadikan peluang yang cukup besar bagi produsen dalam negeri untuk fokus menggarap pasar lokal," ujar Yanthi.

EKA JUNI ARTAWAN Produk kopi luwak buat oleh–oleh di Yoga Coffee and Luwak Garden di Mengwi, Bali. Berat tiap kemasannya mulai dari 100 gram sampai 200 gram.
Menurut International Coffee Organization (ICO), konsumsi kopi meningkat dua kali lebih cepat di negara-negara pengekspor maupun pengimpor kopi seperti AS dan Italia. Para petani kopi di negara pengekspor terus berupaya untuk dapat memenuhi melejitnya permintaan di dalam maupun luar negeri. Menurut para analis, hal tersebut memicu kenaikan biji kopi pada pasar berjangka sekitar 75 persen.

“Kegiatan ICF 2014 menjadi momentum yang baik bagi pelaku kopi Indonesia untuk bersinergi menyukseskan serta meningkatkan industri kopi dalam negeri di masa yang akan datang. Tak lupa saya sampaikan terima kasih dan apresiasi kepada semua pihak yang turut mendukung terselenggaranya ICF 2014,” kata Yanthi.

ICF 2014 didukung oleh Kementerian Perdagangan, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Pertanian, Kementerian Perindustrian, Asosiasi Kopi Spesial Indonesia (AKSI), Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AEKI), Gabungan Eksportir Kopi Indonesia (GAEKI), Asosiasi Kopi Luwak Indonesia, ASEAN Secretariat, MarkPlus Inc., Wali Kota Denpasar, Yayasan Sanur, dan Bali Tourism Board. (*)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

Travel Update
Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

Travel Tips
InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

Travel Update
HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

Travel Update
2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

Travel Update
Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Travel Tips
Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Travel Update
Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Travel Update
Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Travel Update
3 Fakta Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Sempat Jadi Perpustakaan

3 Fakta Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Sempat Jadi Perpustakaan

Jalan Jalan
6 Baju Adat Jokowi Saat Upacara HUT Kemerdekaan RI Setiap Tahun

6 Baju Adat Jokowi Saat Upacara HUT Kemerdekaan RI Setiap Tahun

Jalan Jalan
Jam Berapa Upacara Penurunan Bendera Merah Putih?

Jam Berapa Upacara Penurunan Bendera Merah Putih?

Travel Update
Wisata ke Kaliurang dan Kaliadem Gratis Saat 17 Agustus 2022

Wisata ke Kaliurang dan Kaliadem Gratis Saat 17 Agustus 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.