16 Oktober, Jetstar Tutup Penerbangan Perth-Lombok

Kompas.com - 07/10/2014, 09:07 WIB
Bandara Internasional Lombok, di Nusa Tenggara Barat. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANABandara Internasional Lombok, di Nusa Tenggara Barat.
EditorI Made Asdhiana
MATARAM, KOMPAS.com - Maskapai penerbangan asal Australia, Jetstar, resmi menutup rute penerbangan Perth-Lombok tanggal 16 Oktober 2014. Kepastian tersebut diperoleh setelah manajemen Jetstar yang diwakili Scot Donner, melakukan pertemuan dengan jajaran Pemprov NTB bersama para pelaku wisata dan asosiasi wisata yang dipimpin langsung Wakil Gubernur H Muhammad Amin, di Mataram, Senin (6/10/2014).

"Benar pihak Jestar telah memastikan menutup rute penerbangan Perth-Lombok mulai 16 Oktober karena di dalam internal mereka kesulitan keuangan," kata Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda NTB H Lalu Gita Aryadi didampingi Kepala Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) NTB Agung Hartono, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) NTB M Nasir, dan Anggota Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) NTB Dr Basuki.

Menurut Gita, penutupan rute pernerbangan Perth-Lombok bukan karena load factor atau menurunnya kapasitas penumpang dari Lombok ke Australia, melainkan karena manajemen maskapai penerbangan berbiaya rendah tersebut mengalami kesulitan keuangan, sehingga harus menutup rute penerbangan Perth-Lombok.

"Jadi tidak benar jika selama ini keterangan sepihak dari Jetstar mereka menutup rute penerbangan selalu merugi, karena penumpang yang datang dari Australia penuh, namun balik dari Lombok sedikit. Justru antara yang datang dan balik itu berimbang," tegas mantan Kadisbudpar NTB itu.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Penjual suvenir di Gili Air, Lombok, NTB.
Kadishub NTB Agung Hartono menegaskan jumlah penumpang sejak September 2013 sampai September 2014, baik yang datang ke Lombok maupun kembali ke Australia mencapai 66,71 persen. Bahkan pada bulan tertentu kenaikan jumlah penumpang 75-85 persen.

"Memang, minat masyarakat atau wisatawan Australia ke Lombok cukup tinggi. Tetapi kita juga berharap dengan kekosongan ini dalam waktu beberapa bulan ada maskapai yang akan segera mengisi, baik itu Garuda Indonesia maupun AirAsia yang sedang melakukan penjajakan," jelas Agung.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X