Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penutupan Rute Jetstar Perth-Lombok Pengaruhi Kunjungan Wisman

Kompas.com - 07/10/2014, 12:21 WIB
MATARAM, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat mengakui penutupan rute penerbangan Perth-Lombok oleh maskapai asal Australia, Jetstar, mulai 16 Oktober 2014 akan berdampak terhadap angka kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) secara nasional.

"Dengan penutupan ini jelas akan berpengaruh terhadap angka kunjungan wisman khususnya dari Australia," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Kadisbudpar) NTB, M Nasir di Mataram, Senin (6/10/2014).

Namun, menurut Nasir, meskipun penutupan rute penerbangan Perth-Lombok tersebut berdampak pada penurunan jumlah wisman secara nasional, hal tersebut tidak akan berpengaruh pada target angka kunjungan wisatawan ke NTB. "Tidak ada revisi angka kunjungan wisatawan ke NTB meski ada penutupan rute Perth-Lombok oleh Jetstar," katanya.

Pasalnya, lanjut Nasir, potensi pariwisata NTB masih bisa ditutupi atau disiasati dengan kunjungan wisatawan nusantara yang datang ke NTB, mengingat banyaknya agenda meeting, incentive, convention dan exhibition (MICE) dan sejumlah festival yang diselenggarakan di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa. "Jadi kami tidak terlalu khawatir dengan hal itu," ujarnya.

Kepastian penutupan rute tersebut diperoleh setelah manajemen Jetstar yang diwakili Scot Donner melakukan pertemuan dengan jajaran Pemprov NTB bersama para pelaku wisata dan asosiasi wisata yang dipimpin langsung Wakil Gubernur H Muhammad Amin.

"Benar pihak Jestar telah memastikan menutup rute penerbangan Perth-Lombok mulai 16 Oktober, karena di internal mereka mengalami kesulitan keuangan," kata Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda NTB, H Lalu Gita Aryadi.

KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES Peserta Parade Budaya Lombok Sumbawa 2013 beratraksi saat berada di halaman Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Jakarta, Minggu (16/6/2013). Parade budaya yang diikuti kabupaten-kabupaten di Nusa Tenggara Barat ini merupakan salah satu promosi wisata untuk mengajak wisatawan mengunjungi NTB.
Menurut Gita, penutupan rute pernerbangan Perth-Lombok itu bukan karena tingkat keterisian penumpang menurun, melainkan terkait pihak manajemen maskapai penerbangan berbiaya rendah tersebut kesulitan keuangan, sehingga harus menutup rute penerbangan itu.

"Jadi tidak benar keterangan sepihak dari Jetstar yang menyatakan bahwa mereka menutup rute penerbangan karena selalu merugi, dengan alasan penumpang yang datang dari Australia penuh, namun yang balik dari Lombok sedikit. Justru antara yang datang dan balik itu berimbang," tegas mantan Kadisbudpar NTB itu.

Berdasarkan data PT Angkasa Pura I selaku pengelola Bandara Internasional Lombok (BIL), sejak Jetstar beroperasi pada September 2013 sampai September 2014, tingkat keterisian penumpang berimbang.

"Artinya, keterangan yang diberikan sepihak dari Jestar itu terbantahkan. Sementara permintaan Jetstar kepada Pemprov NTB untuk mengganti seluruh kerugian sebesar Rp 40 miliar yang mereka alami, dengan alasan telah berkontribusi mendatangkan wisatawan dan memberikan keuntungan Rp 200 miliar kepada Indonesia, jelas tidak bisa dipenuhi," ujarnya.

Meski demikian, lanjut Gita, Pemprov NTB sebetulnya sudah berusaha agar manajemen Jetstar tidak menutup rute penerbangan Lombok-Perth mengingat jumlah wisatawan asal Australia ke Lombok cukup tinggi dan sebagai penyumbang angka kunjungan wisman secara nasional.

Salah satu usaha yang dilakukan Pemprov NTB untuk menahan Jetstar tidak menutup rute penerbangan, yakni dengan mendukung dan membantu Jetstar mengalokasikan anggaran sebesar Rp 1 miliar sebagai bentuk kerja sama promosi pariwisata melalui perluasan basis pasar.

Namun ternyata pihak manajemen tetap ingin menutup rute tersebut dengan alasan selalu merugi.

TRIBUN / HERUDIN Kendang Beleq dibawakan dalam Parade Budaya Lombok Sumabawa 2013 di Jalan MH.Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (16/6/2013). Parade budaya yang diikuti kabupaten-kabupaten di Nusa Tenggara Barat ini merupakan salah satu promosi wisata untuk mengajak wisatawan mengunjungi NTB.
"Sebetulnya kami ingin mempermudah aksesibilitas manajemen dengan berbagai permasalahannya, namun karena tidak ada kesepakatan, mereka tetap ingin menutup rute Perth-Lombok, meskipun selain membantu penguatan basis pasar untuk berpromosi wisata di Australia, bahkan ada fasilitas dari Angkasa Pura yang memberi landing fee sebesar 50 persen, tetapi mereka tetap tidak mempertimbangkannya lagi," paparnya.

Kendati begitu, terkait penutupan rute penerbangan oleh Jetstar, Pemprov NTB tidak merasa risau karena sudah ada tiga maskapai penerbangan yang akan mengambil rute tersebut, yakni Garuda Indonesia, AirAsia dan Virgin Air.

"Saat ini mereka sedang melakukan penjajakan, bahkan Garuda Indonesia dan AirAsia yang paling serius mengambil alih rute penerbangan tersebut," tambah Gita Aryadi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Travel Update
Ada Kecelakaan Bus 'Study Tour' Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Ada Kecelakaan Bus "Study Tour" Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Travel Update
Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com