Kompas.com - 13/10/2014, 16:44 WIB
Petugas menyiapkan lokomotif uap B2503 yang hendak dijalankan untuk menarik gerbong kereta wisata di Stasiun Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Kamis (13/6/2013).  KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPetugas menyiapkan lokomotif uap B2503 yang hendak dijalankan untuk menarik gerbong kereta wisata di Stasiun Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Kamis (13/6/2013).
|
EditorI Made Asdhiana
PELESIRAN di Jawa Tengah identik dengan kunjungan ke candi-candi. Alternatif aktivitas wisata di Jawa Tengah bisa dengan menikmati pemandangan alam Jawa Tengah melalui kereta api.

Di Magelang, tepatnya di Ambara, wisatawan bisa mencoba naik kereta api uap Ambarawa. Kereta api tua ini berangkat dari Stasiun Ambarawa ke Stasiun Bedono. Stasiun-stasiun dan rel kereta api yang menghubungkannya, juga lokomotif dan gerbong, merupakan produk-produk lawas peninggalan kolonial Belanda. Karena merupakan kereta api uap, maka kereta ini masih menggunakan kayu bakar.

"Biasanya pakai kayu jati bekas atau kayu lainnya yang bisa menghasilkan panas. Tidak bisa sembarang kayu, karena belum tentu menghasilkan panas yang cukup," ungkap Kepada Bidang Promosi Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Tengah, Trenggono, saat ditemui di MesaStila Resort, Losari, Magelang, Jawa Tengah, Minggu (12/10/2014).

Kereta uap itu terdiri dari lokomotif bergerigi bernomor B 2502 dan dua gerbong. Lokomotif buatan Jerman itu sudah berusia 112 tahun. Tua sudah pasti. Jadi tak heran saat acara MesaStila Challenge 2012, kereta api uap ini sempat mogok di tengah jalan saat sedang membawa media dan sponsor MesaStilla Challenge dari Stasiun Ambarawa ke Stasiun Bedono.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA MesaStila Hotel & Resort di Desa Losari, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.
MesaStila sendiri merupakan sebuah resor yang terletak di Desa Losari, Kabupaten Semarang. Sebagai sebuah resor, ada beragam aktivitas wisata yang bisa dilakukan tamu di dalam maupun luar resor. Salah satu aktivitas wisata di luar resor adalah tamu diajak naik kereta api uap.

Setiap tahunnya sejak 2011, resor ini mengadakan ajang lomba lari yang disebut MesaStilla Challenge. Para pelari trail terbagi dalam dua kategori yaitu 13 kilometer dan 21 kilometer. Uniknya adalah peserta berlari di atas jalur kereta api. Sementara itu, kereta api Ambarawa juga ikut berjalan, hingga seolah-olah peserta berlari mengejar kereta.

Tahun ini, kereta uap Ambarawa tidak ikut jalan di MesaStilla Challenge Ultra 2014 yang berlangsung pada 12 Oktober 2014. Hal ini disebabkan kereta sedang dalam proses perbaikan bersama-sama dengan Museum Kereta Api Ambarawa. Menurut Trenggono, renovasi museum diperkirakan selesai di akhir tahun ini, sekitar bulan Desember.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Pelari mendaki Gunung Merbabu saat mengikuti lomba lari ultra 60K MesaStila Challenge Ultra 2014 di Magelang, Jawa Tengah, Minggu (10/10/2014). Tak tanggung-tanggung para pelari ini melewati empat gunung yaitu Andong, Merbabu, Telomoyo, dan Gilipetung.
Stasiun Ambarawa memang sudah beralih fungsi menjadi Museum Kereta Api Ambarawa. Di museum ini, kereta api uap masih menjadi andalan untuk menarik wisatawan. Walaupun jika masuk ke dalam museum, ada banyak lokomotif dan aneka koleksi tua lainnya yang memenuhi stasiun. Sayangnya, saat Kompas.com berkunjung Minggu (12/10/2014), museum masih ditutup dalam rangka renovasi.

Paket wisata kereta api

Wisata dengan kereta api uap Ambarawa sebenarnya ditawarkan kepada wisatawan di dua rute yang berbeda, yaitu Stasiun Ambarawa-Stasiun Bedono dan Stasiun Ambarawa-Stasiun Tuntang. Rute pertama yang sudah ada sejak lama dan merupakan favorit wisatawan adalah rute Stasiun Ambarawa ke Stasiun Bedono, melewati Stasiun Jambu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X