Kompas.com - 28/10/2014, 11:30 WIB
EditorI Made Asdhiana

Sektor lain yang belum pulih dari dampak revolusi adalah pariwisata, yang merupakan salah satu sumber utama devisa Mesir. Portal berita Ahram Online menyebut, jumlah wisatawan mancanegara (wisman) ke Mesir masih menurun pada paruh pertama tahun ini walau sebagian besar negara Eropa—sumber utama turis ke Mesir—telah mencabut larangan bepergian ke negara itu.

Mengutip data Kementerian Pariwisata Mesir, Ahram Online menyebut, jumlah wisman pada Juni lalu turun 20,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2013. Kantor berita Reuters menambahkan, jumlah wisman pada 2011, saat revolusi Mesir dimulai, anjlok menjadi 9,8 juta turis dari jumlah tahun sebelumnya sebanyak 14,7 juta orang.

Meski sempat naik lagi menjadi 11,5 juta wisman pada 2012, turis asing ke Mesir kembali anjlok menjadi 9,5 juta wisman pada 2013 karena ada serangan teroris ke sejumlah obyek wisata.

Efek turunnya wisatawan ini terlihat di kompleks Piramida Besar Giza, yang merupakan tujuan utama wisata di Mesir. Salah satu keajaiban dunia paling populer itu terlihat lengang, Selasa (21/10/2014). Tak banyak orang yang berlalu lalang di halaman utama Piramida Khufu—piramida terbesar di kompleks itu— atau menyambangi lapak-lapak cendera mata di dekatnya.

”Sebelum revolusi, pelataran ini biasanya dipenuhi ribuan orang dari berbagai negara. Namun, sejak revolusi, tempat ini sepi. Sekarang sudah mulai ramai lagi, tetapi belum sepenuhnya normal,” ujar Ashraf El Naggar, pemandu wisata di Giza.

Optimistis

Dikutip Reuters, Menteri Pariwisata Mesir Hisham Zazou optimistis jumlah wisman ke Mesir akan terus bertambah seiring dengan membaiknya situasi keamanan di negaranya.

”Jalan kami masih panjang, tetapi saya merasa lebih optimistis sekarang karena jumlah wisatawan terus bertambah sedikit per bulan sejak Juni,” ujar Zazou.

Mesir juga makin gencar mempromosikan wisatanya ke sejumlah negara potensial di luar Eropa, seperti Tiongkok dan India. Bahkan, kini promosi wisata Mesir juga telah merambah negara-negara Asia Tenggara, seperti Indonesia, Malaysia, dan Filipina. (DAHONO FITRIANTO dan MUSTHAFA ABD RAHMAN, dari Kairo)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.