Kompas.com - 31/10/2014, 08:27 WIB
Ilustrasi wisatawan mancanegara TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN Ilustrasi wisatawan mancanegara
|
EditorI Made Asdhiana
BANDUNG, KOMPAS.com - Kota Bandung tengah gencar melakukan peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) melalui promosi-promosi potensi wisata. Salah satu langkah yang akan dilakukan adalah dengan mengundang puluhan Tour Agency dan Travel Journalist dari negara-negara di benua Asia dan Afrika pada tanggal 10 hingga 13 November 2014.

Tidak bisa dipungkiri, selain keindahan alam, kekayaan sejarah, serta ragam kuliner, hiburan malam juga menjadi salah satu daya tarik untuk turis asing datang ke Indonesia. Beberapa kota destinasi wisata di Indonesia seperti Bali, Yogyakarta dan Lombok sudah masyhur di mancanegara dengan potensi hiburan malam sebagai salah satu produk jualan.

Kota Bandung yang ingin meningkatkan kunjungan wisman, harus meminggirkan potensi wisata di sektor hedonisme setelah rekomendasi pembatasan jam operasi hiburan malam dikeluarkan oleh pihak Polda Jawa Barat. Jika sebelum rekomendasi keluar jam operasi hiburan malam bisa sampai pukul 03.00 WIB, hampir satu tahun berjalan jam operasional hiburan malam di Kota Bandung dibatasi hanya sampai pukul 00.00 WIB.

Badan Promosi Pariwisata Kota Bandung (BP2KB) yang menjadi motor penggerak peningkatan kunjungan wisman ke Kota Bandung ternyata tidak terlalu khawatir dengan pembatasan jam operasional tempat hiburan malam. Nicolaus Lumanauw, Kepala BP2KB menilai, terlalu banyak potensi wisata di Kota Bandung dan sekitarnya yang bisa dikemas menjadi barang jualan selain hiburan malam. "Mereka (wisman) berwisata bukan hanya take leisure dan pleasure. Tujuan (wisata) satu institusional itu untuk mendapatkan learn, study and research," kata Nico di Bandung, Rabu (29/10/2014).

Nico mengatakan, tanpa hiburan malam Kota Bandung bisa menjadi salah satu destinasi wisata internasional yang unik. Yang penting, kata dia, harus pintar dalam mengemas paket-paket wisata yang akan disuguhkan. "Apa pun modelnya bidang pariwisata, orang mati pun bisa dijual. Jadi jangan khawatir. Kalau situasinya begini (pembatasan jam hiburan malam) kita bisa mengemas sedemikian rupa tergantung situasional," ungkapnya.

KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO Ilustrasi: para wisatawan asing ikut bermain angklung.
Setiap wisatawan asing yang mengunjungi Indonesia telah diteliti oleh Nico. Menurut dia, setiap individu wisman punya kebutuhan dan keinginan yang tidak pernah sama. Artinya, selain mencari hiburan banyak pula wisman yang mencari pengalaman dan pembelajaran terutama tentang Kota Bandung.

Nico pun tidak peduli jika kota-kota lain masih mengandalkan hiburan malam sebagai daya tarik wisata. Dia pun optimistis jumlah wisatawan asing ke Kota Bandung bisa mengalahkan daerah lain seperti Bali, Yogyakarta dan Lombok meski tampa hiburan malam. "Biarkan saja di sana (hiburan malam) menggeliat. Di sini mereka akan lebih tenang jiwanya. Wisatawan jadi punya variasi. Kalau di sini (Bandung) mereka akan tenang dengan suasana alam Kota Bandung yang indah dengan gestur manusia Bandung yang sangat harmonis," ucapnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wings Air Buka Rute Kupang-Lewoleba-Kupang, Mulai dari Rp 400 Ribu

Wings Air Buka Rute Kupang-Lewoleba-Kupang, Mulai dari Rp 400 Ribu

Travel Update
Seluruh Obyek Wisata di Klaten Resmi Tutup Tiap Akhir Pekan

Seluruh Obyek Wisata di Klaten Resmi Tutup Tiap Akhir Pekan

Travel Update
Sandiaga, Salatiga, dan Sambal Tumpang Koyor

Sandiaga, Salatiga, dan Sambal Tumpang Koyor

Travel Update
Museum MACAN Jakarta Tetap Buka, Simak Panduan Berkunjungnya

Museum MACAN Jakarta Tetap Buka, Simak Panduan Berkunjungnya

Jalan Jalan
Simak, Ini Daftar 9 Hotel Karantina WNA dan WNI di Jakarta Selatan

Simak, Ini Daftar 9 Hotel Karantina WNA dan WNI di Jakarta Selatan

Travel Update
Cegah Covid-19, Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal 2021 dan Ubah Hari Libur Nasional

Cegah Covid-19, Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal 2021 dan Ubah Hari Libur Nasional

Travel Update
Wisata Rowo Jombor Klaten akan Direvitalisasi Mulai 16 Juli 2021

Wisata Rowo Jombor Klaten akan Direvitalisasi Mulai 16 Juli 2021

Travel Update
Indahnya Pemandangan Danau Toba dari Ketinggian di Geosite Sipinsur

Indahnya Pemandangan Danau Toba dari Ketinggian di Geosite Sipinsur

Jalan Jalan
Rute Menuju Obelix Hills, Wisata Instagramable Terbaru di Yogyakarta

Rute Menuju Obelix Hills, Wisata Instagramable Terbaru di Yogyakarta

Travel Tips
Thailand Targetkan Pembukaan Penuh Pertengahan Oktober 2021

Thailand Targetkan Pembukaan Penuh Pertengahan Oktober 2021

Travel Update
Cara Pesan Tiket Online Museum Angkut, Wisata Andalan di Kota Batu

Cara Pesan Tiket Online Museum Angkut, Wisata Andalan di Kota Batu

Travel Tips
Mulai Pulih dari Covid-19, Taman Hiburan Disney Akan Gelar Lagi Pertunjukan Kembang Api

Mulai Pulih dari Covid-19, Taman Hiburan Disney Akan Gelar Lagi Pertunjukan Kembang Api

Travel Update
Jam Buka dan Harga Tiket Museum Angkut di Kota Batu Terbaru 2021

Jam Buka dan Harga Tiket Museum Angkut di Kota Batu Terbaru 2021

Jalan Jalan
Obyek Wisata yang Dikelola Pemkab Bantul Tutup Akhir Pekan

Obyek Wisata yang Dikelola Pemkab Bantul Tutup Akhir Pekan

Travel Update
Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X