Kompas.com - 31/10/2014, 18:17 WIB
EditorI Made Asdhiana
GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - Sebanyak 100 wisatawan dari 40 negara melakukan kemah budaya di Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

"Kami melakukan kerja sama dengan Universitas Negeri Yogyakarta dan Institut Seni Indonesia Yogyakarta. Selama tiga hari dua malam wisatawan mancanegara (wisman) ini melakukan kemah budaya," kata Pengelola Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Sugeng Handoko di Gunung Kidul, Jumat (31/10/2014).

Sugeng mengatakan bahwa kemah budaya itu bertujuan memperkenalkan budaya Indonesia kepada wisatawan asing dan menjalin kerja sama untuk saling bertukar pengalaman dan budaya yang positif.

Selain itu, kemah budaya itu untuk mengenalkan kehidupan perdesaan yang memiliki kearifan lokal dan memupuk semangat nasionalisme melalui kegiatan budaya di kalangan masyarakat desa Nglanggeran pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya.

Kemah budaya, menurut Sugeng, juga bertujuan menumbuhkembangkan jiwa "Cinta Budaya Lokal" di kalangan generasi muda, khususnya peserta dan pemuda Nglanggeran, memupuk kreativitas dan partisipasi serta kepedulian terhadap lingkungan.

"Di samping itu, sebagai ajang melakukan proses belajar pertanian, proses produksi makanan industri kecil perdesaan, dan kehidupan petani," katanya.

Adapun kegiatan selama kegiatan kemah budaya selama tiga hari, yakni Kamis (30/10/2014) lokakarya (workshop) batik topeng, workshop layang-layang dan menikmati sunset di Embung Nglanggeran.

Pada malam harinya ada kenduri bersama sambil makan malam, dilanjutkan mengenal dan belajar menyanyikan 10 lagu daerah Indonesia dari Sabang sampai Merauke.

"Wisatawan mancanegara sangat ingin untuk bisa belajar budaya bangsa Indonesia, bahkan salah satu peserta pandai sekali sinden dan menyanyi lagu daerah Kalimantan Selatan," kata Sugeng.

Kegiatan hari kedua, Jumat (31/10/2014), kerja bakti bersama warga, bertani kakao, mulai penanaman hingga pembudidayaan; bertani di sawah, seperti membajak, memandikan sapi, dan menanam padi; serta lomba menangkap ikan.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Warga berkumpul sebelum mengolah lahan Kebun Buah Nglanggeran yang berada di kaki Gunung Api Purba Nglanggeran di Desa Nglanggeran, Patuk, Gunung Kidul, DI Yogyakarta, Kamis (25/4/2013). Gunung yang aktif sekitar 70 juta tahun lalu dan menjulang dengan ketinggian 700 meter di atas permukaan laut tersebut dikembangkan oleh masyarakat setempat menjadi salah satu objek wisata alternatif yang menawarkan keunikan bentang alam yang tersusun dari material vulkanik tua.
"Nanti malam, ada diskusi kebudayaan, permainan tradisional, dan pementasan mahasiswa asing menyanyikan lagu daerah yang sudah kami pelajari bersama, nanti akan berkolaborasi dengan pemuda Nglanggeran," kata dia.

Pada hari ketiga, Sabtu (1/11/2014), lanjut Sugeng, pengeola telah menyiapkan kegiatan outbound, dan workshop makanan tradisional pengolahan kakao menjadi dodol kakao, pisang dan ketela menjadi aneka olahan berupa ceriping. Dalam kegiatan ini, pihaknya melibatkan masyarakat desa agar ada interaksi yang unik dan belajar bareng pada acara tersebut.

"Ke depan, kami berharap lebih bisa mengembangkan sayap dan menjalin kerja sama dengan banyak pihak untuk kegiatan live in asing maupun domestik. Sebab, banyak manfaat yang dapat diperoleh. Masyarakat akan tergerak secara bersama-sama menjalankan roda perekonomian. Selain itu, melestarikan budaya lokal dan kebanggaan kehidupan desa akan tetap terjaga," tambah Sugeng.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Jalan Jalan
Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Jalan Jalan
Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Travel Update
Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Jalan Jalan
Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Travel Update
Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Travel Tips
Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Travel Update
Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Travel Update
Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.