Kompas.com - 02/11/2014, 13:42 WIB
EditorI Made Asdhiana

Sambil menikmati keindahan stalaktit dan stalagmit, wisatawan bisa belajar banyak mengenai ekosistem goa dari pemandu. ”Ada tiga zona goa, zona terang, senja, dan zona gelap abadi, masing-masing dihuni biota yang berbeda,” kata Alex.

Perjalanan ke perut bumi itu dari mulut goa yang masuk zona terang, di mana biota dan situasinya mirip dengan kehidupan di luar goa. Mulut goa setinggi rumah, dipenuhi ornamen yang indah.

Ornamen goa bentuknya beragam, ada yang berbentuk air terjun, menara, dan gundukan gunung kecil. Pembentukannya lewat proses alam ribuan tahun.

Berikutnya adalah zona senja, di mana cahaya lebih gelap dengan biota yang berbeda. Sejenis serangga dengan antena panjang terlihat selain kepak kelelawar. Zona terakhir, yakni zona gelap, tempat kegelapan abadi bersemayam. Biota yang hidup di zona ini semua buta.

Alex meminta cahaya lampu dimatikan. ”Pet!” Gelap gulita tak terlihat apa pun. Bahkan, telunjuk tangan tepat di depan hidung pun tak terlihat.

Panduan pelancong

Ada sejumlah operator yang menyediakan paket wisata di Buniayu. Salah satu operator itu adalah Wawan, warga setempat yang menyediakan paket wisata mulai Rp 275.000 per orang. Peserta paket ini mendapatkan makan tiga kali, sarana transportasi dari Sukabumi, penginapan di saung, dan pinjaman sepatu bot, helm, serta lampu.

Kawasan wisata yang masih relatif tersembunyi adalah Ciletuh, sebuah kawasan yang tengah diusulkan menjadi geopark atau taman bumi. Kawasan ini di antaranya terletak di Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi. Masih sangat sedikit informasi resmi mengenai Ciletuh. Bahkan, di situs resmi Kabupaten Sukabumi pun tidak ditampilkan tentang Ciletuh.

Selain blog para pelancong, informasi yang relatif lengkap mengenai kawasan wisata ini adalah dari Paguyuban Alam Pakidulan Sukabumi (PAPSI) yang mengelola wisata di geopark Ciletuh. Dalam blog-nya (http://paguyubanalampakidulansukabumi.blogspot.com), PAPSI yang beralamat di Jalan Raya Tamanjaya, Kecamatan Ciemas menawarkan paket wisata.

Disebutkan, kawasan Ciletuh menyingkap kelompok batuan berumur paling tua di Pulau Jawa, menjadikan geologi daerah ini unik. Jenis batuan yang berumur pra-tersier atau zaman kapur, sekitar 55-65 juta tahun lalu. Tempat wisata lain misalnya Pantai Cimaja, Pantai Ujung Genteng, dan Situ Gunung.

Berbagai kawasan wisata ”gurilaps” itu dapat dikunjungi setiap saat. Dari Jakarta ke Sukabumi kemudian menuju lokasi wisata bisa menggunakan angkutan umum atau pribadi.

Dengan angkutan umum, ada bus jurusan Lebak Bulus-Sukabumi. Jalur utama menuju Sukabumi, paling ramai melalui Ciawi. Rute ini sangat macet! Sebaiknya menggunakan angkutan bebas macet, yakni kereta api dari Bogor. Jadwal keberangkatan kereta Bogor ke Sukabumi tiga kali sehari, yakni pukul 07.55, 13.25, dan 18.30.

Selamat bertualang! (Andy Riza Hidayat dan Prasetyo Eko P)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.