Kompas.com - 02/11/2014, 15:04 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Budayawan Betawi Yahya Adi Saputra meminta pemerintah lebih memperhatikan kesenian Betawi seperti ondel-ondel yang saat ini marak turun ke jalan dengan rombongan pemusik untuk mengamen.

Yahya Adi Saputra di Jakarta, Jumat (31/10/2014), mengatakan dengan masih banyaknya ondel-ondel yang digunakan untuk mengamen di jalan membuktikan bahwa kesenian tradisional masih dipandang sebelah mata.

"Pemerintah daerah harus memberikan ruang khusus bagi para seniman ini sehingga mereka tidak harus mengamen di jalan serta mengganggu arus lalu lintas dan lain sebagainya," katanya.

Menurut Yahya, keberpihakan pemerintah pada kesenian tradisional ini masih kurang, harus ada kebijakan lainnya yang membangun kearifan lokal.

"Memang hal-hal seperti ini tidak hanya terjadi di Jakarta saja, di tempat lain pun masih banyak yang belum memberikan ruang khusus bagi kesenian tradisional, namun sudah seyogianya pemerintah mulai memperhatikan," ujarnya.

Yahya menuturkan berdasarkan Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2007 disebutkan bahwa pemerintah DKI Jakarta berkewajiban memelihara kesenian tradisional sehingga harus lebih peduli terhadap kebudayaan Betawi seperti ondel-ondel.

"Selain faktor keberpihakan pemerintah daerah yang masih kurang, faktor ekonomi juga menjadi salah satu alasan banyaknya pengamen menggunakan ondel-ondel ini," katanya lagi.

KOMPAS/IWAN SETIYAWAN Tari-tarian khas Betawi ditampilkan pada pembukaan Pasar Seni Jakarta di Parkir Timur Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (3/11/2013).
Dia menjelaskan faktor ekonomi pada akhirnya mendesak para seniman ondel-ondel untuk turun ke jalan dan mengamen. Padahal seperti layaknya sekolah yang memiliki dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah), pemerintah juga bisa memberikan dana seperti itu kepada para seniman tua.

"BOS di sini berarti Bantuan Operasional Sanggar atau Seniman di mana para seniman tua bisa dibantu mengelola kesenian tradisional oleh pemerintah," ujarnya.

Yahya menambahkan seniman tua di Jakarta tercatat kurang lebih sekitar 100 orang, dan bisa dibantu sebesar Rp 2 juta per orang untuk mengelola kesenian tradisional yang dimiliki Jakarta. "Saya rasa pemerintah pasti punya dana untuk kearifan lokal seperti kesenian tradisional ini sehingga sudah seharusnya para seniman tua ini juga dibantu," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

Travel Update
DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

Travel Update
Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Travel Update
Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Travel Update
1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

Travel Update
Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Travel Update
Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.