Misi "Merebut" Wisman Tetangga Lewat "Third Country Visa"

Kompas.com - 06/11/2014, 09:07 WIB
Wisatawan asing asal Belgia menaiki becak untuk menikmati suasana kota di kawasan Titik Nol, Yogyakarta, Selasa (2/4/2013). Berwisata dengan becak merupakan salah satu paket wisata yang banyak diminati wisatawan asing saat berkunjung di Yogyakarta. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Wisatawan asing asal Belgia menaiki becak untuk menikmati suasana kota di kawasan Titik Nol, Yogyakarta, Selasa (2/4/2013). Berwisata dengan becak merupakan salah satu paket wisata yang banyak diminati wisatawan asing saat berkunjung di Yogyakarta.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia akan memberlakukan sistem third country visa untuk wisatawan mancanegara yang ingin masuk ke Indonesia. "Wisatawan yang sudah memiliki visa berkunjung ke Malaysia dan Singapura, akan kita tarik berkunjung ke Indonesia tanpa visa untuk masuk ke Indonesia," kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indroyono Soesilo pada Rapat Koordinasi Gabungan di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Rabu (5/11/2014).

Sementara itu, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengaku ide besarnya adalah urusan pemasaran. Jadi, lanjutnya, calon pelanggan bisa saja adalah pelanggan orang lain. "Ini ide marketing-nya, dia jauh-jauh datang (misalnya ke Singapura), kita yang dapatkan," katanya.

Menurut Arief, sistem ini sudah diterapkan di beberapa negara, termasuk negara di ASEAN. Seperti Malaysia memberlakukan bebas visa kepada semua wisatawan yang sudah mempunyai visa Singapura (masuk melalui Singapura).

"Atau dia punya visa ke Amerika, berarti lulus security untuk ke Amerika, bisa kita bebaskan ke Indonesia. Atau schengen dan visa Australia, ini kan dapatkannya susah," katanya.

Sehingga, bila wisatawan sudah lolos mendapatkan visa-visa "susah" tersebut dipercaya sudah terjamin keamanannya. Selain faktor keamanan, Arief juga mengaku adanya faktor bisnis.

"Tiga besar (jumlah wisman di ASEAN) itu Thailand, Malaysia, Singapura. Singapura jumlah wisman 15 juta, Malaysia 24 juta, Thailand 26 juta. Total ada 66 juta wisman yang beredar di sini. Mereka bisa langsung mampir ke negara kita," jelas Arief.

Sehingga, lanjut Arief, jika faktor pelayanan sudah ditingkatkan, yaitu pembebasan visa, maka wisman dari negara-negara jauh sekalipun jika sudah dekat Indonesia, bisa lebih mudah masuk Indonesia.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Wisman di Gianyar, Bali.
Sedangkan Kepala Biro Kerja Sama Luar Negeri Kementerian Pariwisata, Noviendi Makalam kepada Kompas.com menuturkan Meksiko termasuk salah satu negara yang pertama kali mengimplementasikan third country visa dan mendapatkan peningkatan jumlah wisman yang signifikan. Meksiko membebaskan visa pada wisatawan yang sudah mempunyai visa Amerika Serikat dan schengen.

Usulannya untuk pemberlakukan sistem tersebut di Indonesia adalah bebas visa kepada wisatawan dari negara pasar utama yang sudah mempunyai visa Singapura, Malaysia, Jepang, Australia, Amerika Serikat, dan Schengen. Berdasarkan kajian United Nation World Tourism Organization (UNWTO) dan World Travel & Tourism Council (WTTC) menyebutkan bahwa pemberlakuan bebas visa dan third country visa bisa meningkatkan kunjungan wisatawan sebesar 5 persen.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Jalan Jalan
Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Jalan Jalan
Konsep Pernikahan di Hotel, Pilih Mana?

Konsep Pernikahan di Hotel, Pilih Mana?

Travel Tips
7 Kuliner Legendaris Sekitar Alun-alun Bandung, Ada Warkop Berusia Hampir 1 Abad

7 Kuliner Legendaris Sekitar Alun-alun Bandung, Ada Warkop Berusia Hampir 1 Abad

Makan Makan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X