Cahung Kallung, Warisan Suku Dayak Aoheng - Kompas.com

Cahung Kallung, Warisan Suku Dayak Aoheng

Kompas.com - 10/11/2014, 12:09 WIB
KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES ILUSTRASI - Perempuan dayak menganyam tikar dan membuat cahung dalam pagelaran seni dan budaya bertema Seni Anyam: Adi Kriya Kalimantan di Bentara Budaya Jakarta, Rabu (27/3/2013). Dalam pameran yang akan berlangsung hingga 7 April ini dipamerkan berbagai kerajinan anyaman dari rotan dan daun pandan hutan, seperti keranjang dan tikar.

JAKARTA, KOMPAS.com – Sesilia Tipung, seorang perajin anyaman asal Suku Dayak Aoheng turut meramaikan Festival Sei Mahakam yang digelar oleh Yayasan Total Indonesia bersama Bentara Budaya Jakarta 6-16 November 2014. Dengan pakaian tradisional berbalut manik-manik berwarna-warni, ia memperkenalkan warisan budaya yang masih dilestarikan di kampungnya, Kecamatan Long Bagun, Kabupaten Mahakam Ulu, Kalimantan Timur.

“Ini pakaian adat Suku Dayak,” ungkap Sesilia sambil menunjukkan apa yang dipakainya. Hampir seluruh badannya dibalut dengan manik-manik. Sesaat ia kembali menjelaskan tentang apa yang dikenakannya.

“Dahulu, orang-orang Suku Dayak belum memiliki kain sebagai penutup tubuh. Mereka hanya menemui pecahan-pecahan kecil batu. Batu itu kemudian disambung-sambung hingga menyerupai kain dan dapat dipakai seperti ini. Sayang, sekarang sulit sekali mencari batu yang bagus untuk dibuat pakaian adat. Karena itu lah, bahan dasar diganti menjadi manik-manik seperti ini,” ujar Sesilia.

Selain pakaian yang unik, ia juga turut memperkenalkan warisan budaya lainnya. Topi anyaman dengan motif beraneka ragam asal Suku Dayak Aoheng. “Di sana ada yang namanya Cahung Kallung yaitu topi tradisional yang dibuat dengan cara dianyam,” ujar wanita yang telah berusia 24 tahun ini.

Cahung Kallung menjadi salah satu kerajinan anyaman yang dibuat penduduk khusus untuk wanita atau pun pria yang hendak berladang. Tak seperti topi biasa, cahung kallung memiliki beberapa rupa. Berbeda rupa, beda pula fungsinya.

“Ada cahung suru yaitu cahung dengan aksen kancing-kancing ukuran besar. Cahung jenis ini digunakan saat pernikahan atau peringatan hamil tujuh bulanan. Lebih dari itu, masih ada mitos kepercayaan bagi wanita yang sedang hamil diwajibkan memakai cahung saat hendak keluar rumah,” ulasnya.

Cahung lainnya ialah cahung daya yaitu topi polos berbahan dasar daun pandan yang diberi warna putih tanpa sentuhan apa pun. Cahung ini digunakan bagi mereka yang hendak berkebun atau pun menuju ladang. Dalam pengemasannya, cahung daya lebih terlihat sederhana tapi walaupun begitu masih ada nilai seni yang tertanam di dalamnya.

KOMPAS.COM/RODERICK ADRIAN MOZES Peserta pameran menyulam dalam acara Festival Budaya Sei Mahakam, di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (6/11/2014). Festival yang mengangkat budaya keraton Kutai Kertanegara Ing Martadipura dan berlangsung hingga 16 November ini akan diisi dengan beragam kegiatan budaya, antara lain demonstrasi membuat anyaman, tenun, serta sulam, dan seminar mengenai budaya dan potensi pariwisata.

Membuat cahung tidak terlalu mudah, apalagi di zaman sekarang. Sesilia mengatakan bahwa di kampungnya perajin mulai terkikis zaman, berbanding lurus dengan hutan penyedia bahan baku cahung yang juga sudah mulai berganti lahan sebagai lahan kelapa sawit. Saat ini, anak muda di sana lebih suka dengan kesibukan yang lain. Hingga sekarang masih ada empat orang yang tersisa sebagai perajin termasuk dirinya.

Pembuatan satu buah cahung dapat memakan waktu hingga seminggu bagi yang belum terbiasa. Sedangkan bagi mereka yang sudah menjadikan kegiatan ini rutinitas, hanya dibutuhkan waktu 2 hari.

Di Festival Sei Mahakam yang sedang berlangsung, saya juga menemui Lusia Hajau yang turut menampilkan kebolehannya menganyam secara terbuka. Cahung kallung dibuatnya dengan hati-hati. “Cahung menjadi teman yang mengisi hari-hari Suku Dayak Aoheng di Kutai Barat sana. Daun pandan hutan sebagai bahan dasar untuk dianyam saat ini sudah sulit didapat, sedangkan benang terbuat dari daun lova yaitu serat nenas dan rotan juga kian sulit didapat. Tetapi mereka yang masih peduli akan terus melestarikannya,” ungkap Lusia.

Warna-warna motif cahung kallung yang dibuatnya bernuansa alam, cokelat atau pun merah bata. Ada beberapa yang diwarnai dengan aksen hitam atau pun putih tapi belum banyak. Di Long Bagun, cahung dihargai tergantung dengan ukuran diameter yang dibuat. Untuk ukuran 40 akan dihargai Rp 200.000 sedangkan ukuran 60 dihargai lebih mahal lagi, yaitu Rp 400.000.


EditorI Made Asdhiana

Close Ads X