Kompas.com - 25/11/2014, 15:49 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

BANGUNAN-bangunan tua bergaya Eropa yang berjejer di sepanjang jalan itu membuat pikiran melayang ke Kota Tua di Jakarta. Namun bersihnya jalan, teraturnya bangunan, dan rapinya tembok-tembok penyusun bangunan itu menyadarkan kembali kalau tempat tersebut adalah George Town, Penang, Malaysia.

George Town merupakan ibukota Penang yang terletak di Timur Laut Pulau Penang. Kota yang didirikan pada 1976 merupakan tujuan yang tepat bagi siapa pun yang ingin menikmati perpaduan budaya, seni, sejarah, dan keindahan arsitektur sekaligus.

Kota dengan luas 121 kilometer persegi itu juga dikenal dengan bangunan-bangunan keagamaan yang bersejarah seperti Gereja Saint George, Kuil Teochew, dan Mesjid Kapitan Keling. Atas keunggulannya itu, George Town dinobatkan sebagai Kota Warisan Budaya oleh UNESCO pada tahun 2008.

Saat menapaki kota tersebut, matahari seperti berada di atas kepala. Panas terasa membakar kulit. Kalaupun ada angin yang meniup, itu adalah angin panas nan lembab yang berasal dari lautan yang mengelilingi kota tersebut.

Namun peluh yang terus menetes tak sebanding dengan termanjakannya mata oleh keelokan yang berasal dari bangunan dan jalan-jalan sepanjang George Town. Kaki pun enggan untuk berhenti dan memilih untuk terus menderapkan langkah di jalan mulus dan bersih di George Town.

Bangunan pertama yang mencuri perhatian adalah The Whiteaways Arcade. Bangunan bercat putih gading itu dibangun sejak lebih dari 100 tahun yang lalu. Namun tembok dari bangunan tampak masih sangat kokoh dan terawat.

Kemudian, beberapa langkah dari sana, terlihat bangunan Logan Heritage. Bangunan bercat putih ini dulunya adalah gedung perdagangan bangsa Belanda. Kini bangunan-bangunan yang berada di Beach Street itu masih menjadi pusat bisnis di George Town.

Kebanyakan bangunan di George Town kini telah menjelma menjadi bank. Meski beberapa kali mengalami pemugaran, namun bentuk dan struktur bangunan tetap dipertahankan.

Tak jauh dari bangunan-bangunan dengan sentuhan arsitektur Eropa, di George Town juga memiliki bangunan-bangunan dengan sentuhan Tiongkok. Sebutlah bangunan Goonyin dan beberapa kuil kecil yang tersebar di jalan-jalan di George Town.

Selain itu, ada pula sebuah gang yang terdiri dari beberapa rumah peranakan Tionghoa. Gang tersebut didirikan di atas laut dengan ujung seperti dermaga.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.