Kompas.com - 29/11/2014, 10:52 WIB
Danau Sano Nggoang di Desa Wae Sano, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURDanau Sano Nggoang di Desa Wae Sano, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
INDONESIA sangat kaya dengan potensi pariwisata yang mengguncang dunia. Karena keunikannya itu, warga dunia atau warga global selalu ingin mencari tahu hal-hal yang unik. Keunikan alam, budaya, pantai dan bawah lautnya menjadi incaran para pelancong yang memiliki dana cukup. Salah satu daerah yang menyimpan rahasia keunikan di wilayah Nusantara ini adalah Pulau Flores, di Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Pulau Flores sangat terkenal dengan pulau gunung berapi. Berbagai peristiwa letusan gunung berapi selalu terjadi di Pulau Flores, mulai dari Flores barat sampai ke Flores Timur. Akibatnya, berbagai "hano" atau danau dalam bahasa lokal warga masyarakat Manggarai Timur ditemukan. Danau vulkanik terbesar di Nusa Tenggara Timur adalah Danau atau  Sano Nggoang. Sano dalam dialek masyarakat Kempo adalah danau sementara Nggoang artinya menyala. Sano Nggoang diartikan danau berapi atau danau yang sedang menyala.

Wisatawan dari berbagai negara biasanya selalu mengunjungi Laut Mati di Israel. Padahal, di Pulau Flores ada juga Laut Mati yakni Sano Nggoang. Di Sano Nggoang tidak ditemukan binatang-binatang air yang hidup, sebab danau itu adalah danau yang penuh dengan belerang.

Bahkan setiap bulan Februari, ada letusan berapi di tengah laut. Warga sekitar mendengar bunyi letusan. Dan apabila masyarakat sudah mendengarkan letusan Sano Nggoang, maka pada keesokan harinya warga berada di pinggir kali untuk memungut binatang air seperti katak, udang, ikan dan lain-lainnya.

Selain danaunya teduh, wisatawan juga bisa mandi air panas di ujung Danau. Bahkan, apabila masyarakat terkena penyakit kudis, warga pergi membersihkannya dengan mandi di air panas tersebut.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Danau Sano Nggoang di Desa Wae Sano, Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Konon, diceriterakan secara turun temurun, mengapa ada Sano Nggoang. Dikisahkan, ada dua warga masyarakat di Kampung sekitar itu. Dua warga itu adalah Si Buta dan Si Pincang dan seekor anjing untuk menjaga keduanya. Orangtua dari kedua anaknya pergi di kebun. Nah, saat Si Buta dalam keadaan lapar, ia mau masak nasi. Lalu, dengan perantaraan seekor anjing minta api kepada Si Pincang. Si Pincang memberikan sebatang api yang diikat di ekor anjing untuk dibawa ke rumah Si Buta.

Saat api sudah tiba di rumah Si Buta, anjing kembali bermain. Ketika Si Buta hendak menyalakan api untuk memasak nasi, tiba-tiba muncul seseorang yang tidak diketahui asalnya bertanya kepada Si Buta, mau masak apa, apakah masak nasi bubur atau nasi kering. Si Buta menjawab mau masak Nasi bubur. Seketika itu mulai berubah nasi yang ada di periuk dan perlahan-lahan rumah Si Buta penuh dengan nasi bubur sampai akhirnya tenggelam. Dan mulai saat ini lokasi di sekitar berubah menjadi danau.

Marianus Samsung, staf Komunikasi dan relasi Media, LSM Burung Indonesia Program Mbeliling kepada Kompas.com, Selasa (25/11/2014), menjelaskan, tinggi danau Sano Nggoang adalah 757 meter dari permukaan laut (DPL) dan luasnya 513 hektar dan ke dalamnnya 600 meter. Danau ini adalah danau vulkanik aktif terbesar di Nusa Tenggara Timur.
                
Cara Menjangkaunya

Wisatawan yang datang dari arah Bali menggunakan maskapai penerbangan turun di Bandara Komodo, Kabupaten Manggarai Barat. Dari Bandara Komodo, wisatawan domestik bisa menyewa kendaraan roda empat apabila mau langsung mengunjungi Danau Sano Nggoang. Dari Labuan Bajo, Ibu Kota Kabupaten Manggarai Barat berjalan melintasi jalan Transflores menuju ke arah timur.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pelabuhan Labuan Bajo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Jalannya sangat bagus, dari Labuan Bajo melintasi jalan mendaki sambil melihat keindahan kiri kanan jalan juga melihat warga menjual pisang di pinggir jalan Transflores. Sesudah itu belok di pertigaan Bambor dan berjalan melintasi jalan raya menuju ke Danau Sano Nggoang. Sambil melintasi jalan, wisatawan dapat berjumpa dengan warga masyarakat Manggarai raya yang ramah menyapa setiap tamu yang berkunjung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.