Tak Ada Badak, Patungnya Pun Jadi

Kompas.com - 01/12/2014, 16:21 WIB
Adna, warga Desa Kertajaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten, membuat patung badak dari kayu. Desa Kertajaya berada di dekat Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK), pertengahan November 2014 lalu. Warga sejumlah desa di sekitar TNUK mahir membuat patung, gantungan kunci, dan batik. Produksi kerajinan itu terintegrasi dengan pariwisata yang tengah berkembang di sana. KOMPAS/DWI BAYU RADIUSAdna, warga Desa Kertajaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten, membuat patung badak dari kayu. Desa Kertajaya berada di dekat Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK), pertengahan November 2014 lalu. Warga sejumlah desa di sekitar TNUK mahir membuat patung, gantungan kunci, dan batik. Produksi kerajinan itu terintegrasi dengan pariwisata yang tengah berkembang di sana.
EditorI Made Asdhiana
SEBAGIAN  warga yang bermukim di sekitar Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten, dulu merambah pepohonan dan meracuni ikan. Kini, seiring pariwisata yang kian berkembang, mereka sibuk membuat patung, batik, dan gantungan kunci.

Adna (35), warga Desa Kertajaya, Kecamatan Sumur, Pandeglang, pertengahan November 2014, menyerut kayu hingga menjadi kotak dengan pisau. Ia lalu membuat pola badak pada kayu. Bagian termudah dikerjakan paling awal, yakni kaki belakang. Selanjutnya perut, kaki depan, dan leher dibentuk.

Kepala adalah bagian tersulit dan paling akhir diselesaikan. Bagian itu paling lama dikerjakan karena termasuk rapuh. Jika kepala dikerjakan lebih dulu, cula atau kuping dikhawatirkan patah. Seusai menuntaskan bagian kepala, patung yang masih kasar diampelas dan dicat dengan motif-motif batik.

Patung lalu diberi lapisan melamin. Setelah pengerjaan sekitar tiga jam, patung pun terlihat cantik dan siap dipasarkan. Adna juga bisa membuat gantungan kunci dengan proses tak jauh berbeda. Selain motif batik, ada pula patung dan gantungan kunci polis.

Patung dijual mulai Rp 20.000 dan gantungan kunci dengan harga mulai Rp 15.000. Kerajinan itu menjadi andalan di sejumlah desa dekat Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) di Kabupaten Pandeglang bagian barat daya.

Ketua Kelompok Cinibung Wisata (Ciwisata) Mardi Badarudin menjelaskan, para perajin tersebar di beberapa kecamatan. Di Desa Kertajaya, Kecamatan Sumur, tujuh perajin membuat patung dan gantungan kunci. Sementara di Desa Tamanjaya, Kecamatan Sumur, perajin berjumlah lima orang.

Di Desa Cibadak, Kecamatan Cimanggu, lima warga juga menekuni profesi itu. Selain patung dan gantungan kunci, mereka juga membuat batik. Namun baru ada dua perajin batik, masing-masing satu orang di Desa Kertajaya dan Desa Tangkilsari, Kecamatan Cimanggu.

Kerajinan adalah hasil kegiatan yang terintegrasi. Warga berbagi tugas, tak hanya membuat kerajinan. Di Kertajaya, lima warga membuat kemasan menarik untuk meningkatkan nilai tambah. Para perajin dan pembuat kemasan tergabung dalam kelompok Ciwisata.

Sebelum kelompok dibentuk tahun 2012, para perajin tersebar di beberapa desa tanpa koordinasi. Pembentukan kelompok sudah menunjukkan hasil yang menggembirakan pada tahun 2013. Dalam satu hari, warga yang bernaung di bawah Ciwisata bisa menghasilkan sekitar 30 patung dan 50 gantungan kunci.

”Kalau warga tertarik membuat kerajinan dengan serius, tidak terlalu susah mengajarinya. Setelah belajar sekitar enam bulan, warga sudah mahir membuat kerajinan,” ujar Mardi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X