Kompas.com - 03/12/2014, 12:52 WIB
EditorI Made Asdhiana
BANDA ACEH, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi VI DPR Azam Azman Natawijaya mengatakan sebaiknya pembangunan kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas Sabang di Provinsi Aceh fokus pada pengembangan sektor pariwisata.

"Saya menyarankan kepada Pemerintah Aceh dan Pemkot Sabang sebaiknya fokus di sektor pariwisata daripada mengembangkan kawasan itu sebagai Hub Internasional Port," katanya di Banda Aceh, Selasa (2/12/2014).

Hal tersebut disampaikan Azam disela-sela pertemuan dengan Gubernur Aceh Zaini Abdullah. Sebelumnya, Komisi V DPR mengunjungi sejumlah proyek yang dikelola Badan Pengusahaan Kawasan Sabang (BPKS) di Pulau Weh itu.

Apalagi, kata politisi Partai Demokrat itu, Sabang memiliki potensi besar di sektor pariwisata. Karenanya, Kota Sabang juga berpotensi dijadikan "pintu gerbang" bagi wisatawan yang akan berkunjung ke Aceh.

DOK INDONESIA.TRAVEL Kota Sabang di Pulau Weh, Aceh.
"Sabang banyak potensi wisata yang bisa dikembangkan, dan bisa memberdayakan masyarakat. Oleh karena itu, saya sependapat jika Sabang fokus pariwisata. Kalau yang lain, misalnya perdagangan dan pelabuhan, saya rasa sulit bisa berkembang," katanya.

Azam menjelaskan, pihaknya akan mendukung sepenuhnya pengembangan sektor pariwisata khususnya di Sabang. "Saya berharap, Gubernur Aceh dan BPKS untuk mengajukan anggaran pengembangan sektor pariwisata kawasan Sabang. Kami akan mendukung jika ada program untuk itu," katanya.

Di pihak lain, Wakil Ketua Komisi VI DPR itu juga menyatakan kurang yakin jika kawasan Sabang itu dijadikan sebagai "Hub International Port" karena lahan yang dimiliki BPKS di kawasan Teluk Sabang terbatas.

"Investasi untuk pembangunan dermaga saja sudah menghabiskan dana sekitar Rp 1 triliun. Itu baru 50 persen realisasinya. Sementara lahan penumpukan barang atau gudang sangat terbatas yakni sekitar enam hektare. Sedangkan idealnya lahan untuk Hub International Port itu dibutuhkan 50 hektare," katanya.

DOK INDONESIA.TRAVEL Kota Sabang di Pulau Weh, Aceh.
Di pihak lain, Azam menjelaskan Pemerintah Aceh dan BPKS bisa mendesak agar anggaran untuk pengembangan kawasan Sabang yang mendekati kewajaran, bukan seperti selama ini rata-rata alokasinya berkisar Rp 250 miliar.

"Masak regulasi telah diberikan begitu luas kepada BPKS untuk mengelola kawasan Sabang, tapi uangnya tidak dikasih optimal. Bagaimana bisa cepat membangun, kalau dananya terbatas," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.