Berhitung di Lawang Sewu

Kompas.com - 04/12/2014, 15:06 WIB
Lawang Sewu, Semarang, Jawa Tengah. KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYATLawang Sewu, Semarang, Jawa Tengah.
EditorNi Luh Made Pertiwi F
DALAM Bahasa Jawa, lawang artinya pintu dan sewu artinya seribu. Hmm, apa benar bangunan ini terdiri dari seribu pintu?

Lawang Sewu dulu dibangun oleh Belanda untuk menjadi kantor perusahaan kereta api Belanda. Suasana khas Belanda pun terasa. Mulai dari menara-menara bak kastil, kaca mozaik, tangga melingkar, pintu sampai jendela-jendela besar.

Pintu dan jendela yang besar itu membuat gedung ini dinamakan Lawang Sewu. Selain itu, pintu ini terlihat banyak sekali makanya pas dengan nama Lawang Sewu. Lantas, jumlahnya ada seribu pintu atau tidak, itu masih misteri. Mungkin kamu mau menghitungnya kalau berkunjung ke tempat ini?

Dari Kantor Sampai Tempat Syuting

Setelah Belanda pergi, giliran Jepang yang menempati Lawang Sewu. Jepang menggunakannya sebagai benteng pertahanan mereka. Konon, ruang bawah tanahnya digunakan sebagi penjara.

Setelah merdeka dari tahun 1955-1995, KODIM Indonesia tinggal di sana. Setelah KODIM pindah, gantian kelelawar yang menempati. Dari situlah cerita misteri mulai tersebar. Sampai tahun 2004, tempat ini digunakan untuk syuting. Sejak itu, Lawang Sewu terkenal lagi.

Banyak orang yang datang dan akhirnya pemerintah memugarnya menjadi tempat wisata. Mulai tahun 2010 PJKA menempati gedung ini untuk kantor. Kini bangunan depan Lawang Sewu sudah dipugar cantik. Berdiri semegah zaman noni-noni Belanda. Hanya saja, gedung belakangnya masih suram dan misterius. Siapa berani masuk ke sana? (Dikha/Potneg/Annnisa/Kidnesia)



Sumber Kidnesia
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X