Kompas.com - 06/12/2014, 22:00 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Pada pergelaran Banyuwangi Beach Jazz Festival 204 yang digelar di Pantai Boom Banyuwangi, Sabtu (6/12/2014), seniman serba bisa Djaduk Ferianto mengaku memainkan musik "Kupu Tarung" yang terinspirasi dari musik lokal Banyuwangi. "Kupu Tarung saya ciptakan tahun 2001 terinspirasi kesenian angklung caruk khas dari Banyuwangi. Dan malam ini saya mengembalikan Kupu Tarung kembali ke habitatnya yaitu Banyuwangi," jelas Djaduk Ferianto kepada Kompas.com saat konferensi pers di Pendopo Shaba Swagata Blambangan Banyuwangi.

Djaduk mengaku musik Banyuwangi bukanlah hal asing baginya karena telah mempelajarinya sejak tahun 1979 di sanggar yang dirikan oleh ayahnya. "Untuk festival ini saya bangga sekali berkolaborasi dengan seniman-seniman lokal Banyuwangi pemain Kuntulan seperti Pak Sahuni dan Pak Sayun. Mereka adalah guru bagi saya," katanya.

Djaduk berada di Banyuwangi sejak tanggal 2 Desember 2014. Banyuwangi Beach Jazz Festival 2014, menurut Djaduk, akan berbeda dengan pergelaran-pergelaran jazz yang digelar di tempat lain karena mengusung tema budaya pesisir dengan pola ritme yang lebih dinamis. "Masyarakat pesisir lebih terbuka sehingga selaras dengan budaya jazz di mana unsur keterbukaan, kejujuran berekspresi dan keberagaman ada di dalamnya. Sehingga tema pada pergelaran malam ini adalah Gulung Ombak, Jazz bersemarak," jelasnya.

Sementara itu Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menjelaskan jazz tidak hanya hadir sebagai seni pertunjukan tapi secara tidak langsung bertransformasi dengan musik etnik Banyuwangi sehingga ada warna baru bagi perkembangan musik di Banyuwangi.

Acara yang berlatar belakang Selat Bali tersebut akan dibuka dengan kolaborasi antara Kua Etnika yang dipimpin Djaduk Ferianto dengan puluhan pemain perkusi seni Kuntulan Banyuwangi. Setelah itu akan tampil Tohpati & Friends dan berturut-turut Trie Utami dan Kahitna sebagai penutup acara yang dipandu oleh Cak Lontong dan Insan Nur Akbar. Keduanya merupakan komedian asli Jawa Timur.

Sementara itu Yovie Widianto, pentolan Kahitna mengaku sudah mendengar kemajuan yang signifikan di Banyuwangi dan akan mendukung ekonomi kreatif yang ada di daerah tersebut. "Kami bangga bisa main di festival ini. Dan akan memainkan jazz fusion dan kami akan tetap menyanyikan lagu cinta karena Indonesia butuh banyak cinta," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Fakta Stasiun Central Kyiv, Lokasi Kedatangan Jokowi Saat ke Ukraina

5 Fakta Stasiun Central Kyiv, Lokasi Kedatangan Jokowi Saat ke Ukraina

Jalan Jalan
10 Tempat Nongkrong di Bogor, Ada Kafe dengan Pemandangan Gunung Salak

10 Tempat Nongkrong di Bogor, Ada Kafe dengan Pemandangan Gunung Salak

Jalan Jalan
Terbang ke India Pakai Batik Air, Harga Tiket Mulai Rp 3,1 Juta

Terbang ke India Pakai Batik Air, Harga Tiket Mulai Rp 3,1 Juta

Travel Promo
10 Wisata Menarik Tangerang, Pas untuk Liburan Akhir Pekan

10 Wisata Menarik Tangerang, Pas untuk Liburan Akhir Pekan

Jalan Jalan
Kenapa Biaya Konservasi Taman Nasional Komodo Capai Rp 5,8 Juta Per Tahun?

Kenapa Biaya Konservasi Taman Nasional Komodo Capai Rp 5,8 Juta Per Tahun?

Travel Update
Berburu Momen Matahari Terbit di Bukit Wolobobo yang Penuh Tantangan

Berburu Momen Matahari Terbit di Bukit Wolobobo yang Penuh Tantangan

Jalan Jalan
Apa yang Bisa Dilakukan jika Alami Pelecehan Seksual Saat Naik DAMRI?

Apa yang Bisa Dilakukan jika Alami Pelecehan Seksual Saat Naik DAMRI?

Travel Tips
20 Ucapan Selamat Hari Raya Idul Adha 2022, Singkat dan Penuh Makna

20 Ucapan Selamat Hari Raya Idul Adha 2022, Singkat dan Penuh Makna

Travel Tips
Kabupaten Malang Bentuk Komunitas Content Creator untuk Promosi Wisata

Kabupaten Malang Bentuk Komunitas Content Creator untuk Promosi Wisata

Travel Update
Masuk ADWI 2022, Desa Wisata Taman Loang Baloq Punya Wisata Religi

Masuk ADWI 2022, Desa Wisata Taman Loang Baloq Punya Wisata Religi

Jalan Jalan
AirAsia Buka Rute Bali-Medan PP Mulai 8 Juli 2022

AirAsia Buka Rute Bali-Medan PP Mulai 8 Juli 2022

Travel Update
Sanggar Kope Oles Todo Kongkol, Wisata Budaya Baru di Labuan Bajo

Sanggar Kope Oles Todo Kongkol, Wisata Budaya Baru di Labuan Bajo

Travel Update
Harga Tiket Masuk Garut Dinoland, Jam Buka, dan Lokasinya 

Harga Tiket Masuk Garut Dinoland, Jam Buka, dan Lokasinya 

Jalan Jalan
Sitalang River Tubing, Sensasi Melintasi 2 Sungai di Salatiga

Sitalang River Tubing, Sensasi Melintasi 2 Sungai di Salatiga

Jalan Jalan
Catat, Berikut 5 Ide Traveling Anti-mainstream ke Singapura Usai Pandemi

Catat, Berikut 5 Ide Traveling Anti-mainstream ke Singapura Usai Pandemi

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.