Kompas.com - 21/12/2014, 10:28 WIB
EditorI Made Asdhiana
MATARAM, KOMPAS — Sebanyak 15 rumah adat dan fasilitas lain yang digunakan untuk pertemuan dan ritual adat berkenaan dengan tradisi Wetu Telu di Gubuk Karang Bajo, Desa Karang Bajo, Kecamatan Bayan, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, direvitalisasi. Ini merupakan program Revitalisasi Desa Adat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Selain 15 rumah adat, bangunan adat lainnya yang direvitalisasi adalah 8 Berugak (bale-bale) dan 6 Sambi Geleng (lumbung). Total dana untuk revitalisasi bangunan adat ini Rp 426,1 juta. Pengerjaannya dilakukan secara gotong royong oleh masyarakat. Berarsitektur tradisional, bahan bangunan rumah dan sarana lainnya berupa kayu, ilalang, bambu, dan bahan lokal yang ramah lingkungan.

Direktur Pembinaan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Tradisi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Sri Hartini meresmikan bangunan adat yang telah direvitalisasi tersebut pada Kamis (18/12/2014). Acara itu dihadiri pula oleh Bupati Lombok Utara Djohan Sjamsu.

Sri Hartini mengatakan, tujuan revitalisasi rumah adat tersebut antara lain untuk menghidupkan rasa bangga akan kebudayaan sendiri di tengah gencarnya arus kebudayaan asing. Pada 2013, ada 9 desa adat yang telah direvitalisasi, tahun 2014 sebanyak 15 desa adat di Jawa Barat, Bali, NTB, Nusa Tenggara Timur, dan Kalimantan.

”Belum semua rumah selesai dikerjakan karena menurut tradisi kami di sini dalam bulan Muharam dan Safar pantang dikerjakan, tetapi baru boleh dikerjakan pada bulan Maulid (Rabiulawal),” kata Rianom, tokoh adat Bayan.

Kampung Tradisional Senaru di Kecamatan Bayan, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.
Rumah adat di Karang Bajo yang dibenahi fisiknya itu antara lain rumah warga dan ”rumah dinas” pejabat dalam struktur masyarakat adat Wetu Telu: kediaman Kiai Lebe (membidangi keagamaan) dan para pembantunya: Loka Pande (perumus/perancang ritual adat), Loka Penguban (penasihat), Loka Walin Gumi (pemimpin ritual proses bertani dan lain-lain), serta Loka Singgan (membidangi keamanan/ketertiban).

Djohan Sjamsu menyambut baik upaya revitalisasi desa adat tersebut. Hal itu bisa dijadikan benteng pertahanan adat dan budaya di NTB untuk menekan masuknya pengaruh asing sejalan dengan kemajuan teknologi. (RUL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.