Kompas.com - 02/01/2015, 11:41 WIB
EditorI Made Asdhiana
MATAHARI hampir tergelincir menghilang di ufuk barat saat sekelompok pemuda bercengkerama di ujung bandar udara Pulau Bawean yang masih setengah jadi, akhir Oktober silam. Sorot sinarnya yang menjingga mencipta siluet perahu nelayan yang menjauh dari daratan. Begitu menenteramkan jiwa.

Keindahan Bawean di kala senja hanya sebagian kecil dari potensi wisata di pulau seluas 194,1 kilometer persegi tersebut. Masih banyak lagi potensi terpendam di pulau yang terletak di Kabupaten Gresik, Jawa Timur, ini. Kemolekannya belum banyak diketahui publik karena terkendala infrastruktur, minimnya promosi, dan keterbatasan sarana transportasi.

Pulau Bawean dikelilingi oleh sepuluh pulau kecil, antara lain Gili Timur, Karangbila, Noko, Gili, Selayar, Nusa, Manukan, Cina, dan Batukebo. Keindahan di pulau- pulau di sekitar itulah yang menjadi daya tarik utama bagi wisatawan.

Sebut saja pesona bawah laut di sekitar Pulau Cina yang masih kaya akan biota laut, serta hamparan pasir putih nan rupawan di Pulau Noko yang patut dikunjungi. Di Pulau Bawean sendiri terdapat tempat penangkaran Rusa Bawean (Axis kuhli) yang merupakan satwa endemik pulau ini, Danau Kastoba, sumber air panas Kebun Daya, dan air terjun Laccar.

Dalam Ekspedisi Bawean yang digelar Pemerintah Provinsi Jawa Timur akhir Oktober lalu, berbagai potensi wisata tersebut coba diperkenalkan. Bahkan, panitia penyelenggara juga mengadakan pengibaran bendera Merah Putih berukuran 12 meter x 8 meter dan kain batik di Pantai Labuhan Bawean, untuk menunjukkan potensi bawah laut di kawasan tersebut yang selama ini belum dikenal publik.

Seusai pengibaran bendera, juga dilakukan penyelaman di sisi selatan Pulau Cina. Di titik penyelaman ini cukup beragam biota laut yang dapat dilihat, seperti table coral (karang berbentuk meja), ikan karang, belut laut, murai, bintang laut, dan kerang kima. Namun, sebagian terumbu karang mulai rusak akibat penggunaan potasium oleh nelayan.

”Kalau tempat ini dikelola dengan baik, tidak perlu jauh-jauh ke Bali atau Karimun Jawa kalau ingin menyelam,” ujar Sumarjono, salah seorang penyelam yang turut dilibatkan dalam ekspedisi Bawean.

Namun sayang, wisatawan yang datang ke Bawean untuk menyelam masih dapat dihitung dengan jari. Belum adanya sarana dan prasarana pendukung, seperti tempat penyewaan alat selam dan pusat informasi bagi wisatawan, membuat sejumlah turis enggan datang secara khusus untuk menyelam.

Erfan (30), nelayan di Desa Teluk Jati Dawang, Pulau Bawean, mengungkapkan, wisatawan yang datang ke Bawean untuk menyelam atau sekadar snorkeling sangat jarang. Erfan berharap, Bawean dapat dipromosikan sebagai salah satu destinasi wisata unggulan di Jawa Timur. ”Jadi, nelayan juga ada tambahan penghasilan dari menyewakan perahu kepada turis yang mau menyelam atau sekadar jalan-jalan ke pulau lain,” katanya.

KOMPAS/Adi Sucipto Foto Kapal Express Bahari 1 C yang melayani rute Gresik-Bawean
Wakil Bupati Gresik Mohammad Qosim mengatakan, kendala utama untuk mengembangkan pariwisata Bawean adalah sarana transportasi. Baik warga maupun wisatawan hanya mengandalkan transportasi laut yang sangat bergantung pada kondisi cuaca. ”Saat musim angin besar pada Januari atau Agustus, transportasi laut jadi seret,” kata Qosim.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.