Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tambang Minyak Tradisional Wonocolo

Kompas.com - 04/01/2015, 17:03 WIB
BIASANYA, kita mencium aroma udara segar di hutan. Namun, di hutan Desa Wonocolo, Bojonegoro, yang tercium adalah aroma minyak.

Selain itu, terdengar suara besi berdentam-dentam memecah kesunyian hutan jati yang terpencil. Suaranya menggema di antara bukit-bukit kapur yang mengitari hutan. Suara berisik apakah itu?

Itulah suara pipa besi yang sangat berat menggali tanah hutan desa Wonocolo. Pipa besi itu membuat sumur yang sangat dalam. Suara dentaman pipa besi kadang diiringi teriakan sekumpulan orang yang beramai-ramai menarik timba dari sumur. Timba itu sangat berat sehingga harus ditarik sepuluh orang laki-laki. Dalam timba itu terdapat air bercampur lumpur.

Mengapa orang-orang itu repot mengambil air berlumpur? Air lumpur itu sangat berharga. Karena air lumpur itu mengandung minyak bumi. Ya, air lumpur itu jika direbus akan menghasilkan minyak tanah, bensin, dan solar.

Riomanadona/Dok. Bobo Sumur minyak tradisionalnya di hutan Desa Wonocolo, Bojonegoro, Jawa Timur.
Uniknya, penduduk desa Wonocolo merebus air lumpur itu dengan cara tradisional. Mereka memanfaatkan alam sekitarnya untuk menyuling air lumpur jadi minyak.

Tanah berbukit di sekitarnya dijadikan alat penyulingan minyak bumi secara sederhana. Tungku api dibuat di terowongan bawah tanah. Api itu memanaskan tong berisi air lumpur sampai mendidih.

Air berlumpur yang mendidih, lalu menghasilkan uap minyak. Sedikit demi sedikit, uap minyak akhirnya terkumpul hingga satu drum besar. Satu drum minyak yang sangat berharga.

Ilmu menambang minyak tradisional ini dimiliki penduduk Wonocolo secara turun temurun. Dulu desa Wonocolo pernah menjadi desa terkaya di Indonesia. Itu pada masa sebelum penambangan minyak modern datang ke desa Wonocolo.

Kini banyak perusahaan asing menambang minyak di Desa Wonocolo. Namun, penduduk Wonocolo tetap bertahan dengan tambang minyak tradisionalnya yang unik. (rna)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Kidnesia
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com