Kompas.com - 20/01/2015, 12:04 WIB
Pengunjung menyaksikan gambar-gambar seputar dunia astronomi di salah satu sudut Planetarium yang terletak di kompleks Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (14/1/2015). Planetarium menjadi salah satu obyek wisata edukasi andalan di Jakarta. KOMPAS/PRIYOMBODOPengunjung menyaksikan gambar-gambar seputar dunia astronomi di salah satu sudut Planetarium yang terletak di kompleks Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (14/1/2015). Planetarium menjadi salah satu obyek wisata edukasi andalan di Jakarta.
EditorI Made Asdhiana
MASIH ingat lagu ”Ampar-ampar Pisang”, musik angklung dan kolintang, serta cerita Malin Kundang? Mungkin sebagian anak tidak lagi mengenal lagu anak dari Kalimantan Selatan, alat musik tradisional Jawa dan Manado, serta cerita budaya dari Sumatera Barat tersebut.

Yang ada justru mereka lebih mengenal dan akrab dengan lagu seperti ”Alamat Palsu” atau ”Sakitnya Tuh di Sini”. Juga musik hip-hop dan semua alat musik modern.

Rasa ingin mengangkat, memperkenalkan, dan mendekatkan lagi seni dan budaya kepada anak inilah yang diusung Pinisi Edutainment Park, Pasaraya Grande, Blok M, Jakarta Selatan.

Buktinya, selain menghadirkan kapal pinisi, alat transportasi tradisional nenek moyang yang berasal dari Sulawesi Selatan, di taman bermain ini anak-anak dapat bermain sembari belajar seni dan budaya Indonesia melalui lantunan lagu-lagu yang menggema di seluruh ruangan. Mereka juga bisa belajar di kelas menari, membatik, wayang, dan vokal. Di kelas wayang, misalnya, anak bisa belajar mendalang wayang kulit.

Anak-anak pun bisa mengenal dan memainkan sejumlah alat musik, seperti angklung, kolintang, dan keseluruhan perangkat gamelan, seperti kendang, saron, bonang, bonang penerus, gong slentem, gender, gambang, kempul, kenong, suling, rebab, keprak, hingga kepyak.

Bumi (4), yang baru pertama kali bertandang ke pinisi akhir Desember lalu, begitu terpesona dengan angklung. ”Asyik, Bu. Bambunya bisa bunyi, bagus,” katanya kepada sang ibu seusai melewatkan waktu sekitar 30 menit bersama adiknya, Samudera (2), di kelas angklung.

Di kelas-kelas khusus itu, orang dewasa sengaja tidak boleh ikut masuk. Didampingi pemandu dan pola belajar interaktif terbukti mampu menarik perhatian penuh anak sehingga mereka tak rewel atau merengek.

”Kalau mau, anak-anak itu kami libatkan ikut dalam bermain teater ini untuk merangsang keberanian dan belajar mengenai cerita rakyat sembari berekspresi,” kata Linda Rizki Amelia, Sponsorship Assistant Manager PT Lintas Mitra Niaga, pengelola Pinisi Edutainment Park.

Teater yang dimaksud adalah pertunjukan berdasar cerita rakyat Lutung Kasarung dari Jawa Barat dan Joko Kendil dari Jawa Tengah di ruang teater Planetarium, serta Malin Kundang Mencari Cinta Ibunya di arena kapal pinisi.

Sama dengan kelas seni, di galeri drama ini anak-anak juga diperkenalkan tentang perbedaan antara bermain peran di film dan bermain drama di atas teater. Mereka diperkenalkan dengan dialog, ekspresi wajah, hingga gerak tubuh (gesture).

Mengenal Nusantara berlanjut, yakni dengan kereta api mereka berkeliling di lantai 10 yang terdapat anjungan mini yang menampilkan bangunan rumah adat dan pakaian tradisional dari berbagai daerah di Indonesia. Jadi, selamat bergembira di akhir pekan sembari belajar seni dan budaya. (PIN/NEL)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Travel Update
10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

Jalan Jalan
5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

Travel Tips
4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

Travel Tips
Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Jalan Jalan
Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Jalan Jalan
Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Travel Update
Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Travel Promo
Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Travel Tips
Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Travel Update
Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Travel Update
Minho SHINee Jadi 'Guide' untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Minho SHINee Jadi "Guide" untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Travel Update
Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Travel Update
Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Jalan Jalan
Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.