Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/01/2015, 10:32 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
MINGGU sore, 18 Januari 2015, sekitar pukul 16.00 Wita, saya bergegas menuju ke Padang Sabana Mausui, di sekitar perkampungan Mausui, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur. Menggunakan sepeda motor dari Kota Waelengga, saya melewati perkampungan Lekolembo dan terus melaju ke hamparan padang.

Perkampungan Lekolembo yang dipadati Suku Rongga, hidup warga masyarakat yang kebanyakan menjadi pengembala kuda, sapi dan kerbau di Padang Sabana Mausui. Warga Lekolembo, yang berada di bibir Pantai Mbolata, Alo Paka sangat lincah menunggang kuda karena untuk mengembalakan sapi, kuda dan kerbau tak sanggup dengan berjalan kaki karena hamparan padang Sabana Mausui sangat luas.

Setelah melewati perkampungan itu, saya terus menuruni jalan raya yang baru diaspal dengan melewati pinggir pantai. Saya terus bergegas menuju sebuah tempat kubangan ratusan kerbau untuk berendam dan sekali-sekali kerbau minum air laut di pinggir pantai. Berhenti sejenak untuk menikmati keindahan kubangan kerbau sambil melihat ratusan kerbau yang berendam ditempat tersebut. Satu-satunya di Flores dengan kubangan kerbau terbesar ada di tempat ini. Kubangan ini juga disebut Kubangan Mausui.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pengembala menunggang kuda dengan latar belakang Gunung Inerie di Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur.
Sesungguhnya nama Mausui adalah nama sebuah lembah yang hidup sekelompok masyarakat dari Suku Rongga. Setelah mengabadikan sejumlah foto dengan kamera, saya terus melaju dengan sepeda motor mendaki menuju ke sebuah padang yang sangat luas di Manggarai Timur. Ketika memasuki padang, saya terkagum dan terkejut dengan pemandangan Padang Sabana Mausui yang terluas di Flores, Nusa Tenggara Timur.

Melaju dengan sepeda motor menuju ke pertengahan padang, ternyata itu masih berada di pinggiran padang. Masih sangat luas untuk menjangkaunya. Maunya satu atau dua hari menyusuri Padang Sabana Mausui sambil melihat keindahan-keindahan dan berinteraksi dengan pengembala sapi, kuda dan kerbau di tempat tersebut. Jalan menuju ke Padang Sabana Mausui yang baru diaspal memberikan kemudahan kepada warga masyarakat yang ingin berwisata dan menikmati pemandangan padang yang terluas di Manggarai Timur.

Ternyata pemandangan lain berada di hamparan padang tersebut, dari Padang Sabana Mausui, kita dapat melihat keindahan Gunung Inerie di Kabupaten Ngada dan juga Gunung Komba di wilayah Desa Komba. Kalau lebih jauh kita berwisata ke Gunung Komba, kita dapat melihat batu megalitikum dan batu berbentuk, maaf, seperti payudara perempuan. Kalau Anda memiliki waktu luang, buatlah jadwal untuk berkunjung ke Padang Sabana Mausui saat melintasi jalan Transflores. Bahkan jarak tempuh dengan sepeda motor dari pusat Kota Waelengga membutuhkan waktu 20 menit saja.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Kerbau berendam di kubangan Padang Sabana Mausui di Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
Selain melihat keindahan Gunung Inerie dan Gunung Komba, pengunjung dapat menikmati kuda-kuda yang dilepas di padang tersebut. Bahkan, ratusan kerbau dan sapi juga dilepas di padang tersebut.

Pantai Pasir Putih Mausui

Saya terkejut dengan ratusan pengunjung domestik dari berbagai kabupaten di Pulau Flores yang berkumpul dibawah pohon yang berada di tengah Padang Sabana Mausui tersebut. Pengunjung domestik itu membawa serta anak-anak serta sanak saudara serta kerabat untuk menikmati keindahan Padang Sabana Mausui. Bahkan, Padang Sabana Mausui sangat bagus untuk anak-anak muda untuk melepaskan kepenatan hidup di perkotaan.

Edmon, salah satu pengunjung domestik, Minggu (18/1/2015) menuturkan, keindahan Padang Sabana Mausui yang diceritakan selama ini, kini dapat dinikmati bersama keluarga dan teman-teman kantor. Itu karena, dulunya, jalan menuju ke Padang Sabana Mausui belum diaspal. Kini setelah jalan diaspal membuat orang tergerak untuk berwisata ke padang terluas di Pulau Flores itu.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dipakai Sandiaga dan Delegasi ATF 2023, Ini Makna Motif Batik Pinus

Dipakai Sandiaga dan Delegasi ATF 2023, Ini Makna Motif Batik Pinus

Travel Update
Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Travel Update
Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+