Kompas.com - 21/01/2015, 10:32 WIB
Kuda-kuda berlarian di Padang Sabana Mausui, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURKuda-kuda berlarian di Padang Sabana Mausui, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
MINGGU sore, 18 Januari 2015, sekitar pukul 16.00 Wita, saya bergegas menuju ke Padang Sabana Mausui, di sekitar perkampungan Mausui, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur. Menggunakan sepeda motor dari Kota Waelengga, saya melewati perkampungan Lekolembo dan terus melaju ke hamparan padang.

Perkampungan Lekolembo yang dipadati Suku Rongga, hidup warga masyarakat yang kebanyakan menjadi pengembala kuda, sapi dan kerbau di Padang Sabana Mausui. Warga Lekolembo, yang berada di bibir Pantai Mbolata, Alo Paka sangat lincah menunggang kuda karena untuk mengembalakan sapi, kuda dan kerbau tak sanggup dengan berjalan kaki karena hamparan padang Sabana Mausui sangat luas.

Setelah melewati perkampungan itu, saya terus menuruni jalan raya yang baru diaspal dengan melewati pinggir pantai. Saya terus bergegas menuju sebuah tempat kubangan ratusan kerbau untuk berendam dan sekali-sekali kerbau minum air laut di pinggir pantai. Berhenti sejenak untuk menikmati keindahan kubangan kerbau sambil melihat ratusan kerbau yang berendam ditempat tersebut. Satu-satunya di Flores dengan kubangan kerbau terbesar ada di tempat ini. Kubangan ini juga disebut Kubangan Mausui.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pengembala menunggang kuda dengan latar belakang Gunung Inerie di Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur.
Sesungguhnya nama Mausui adalah nama sebuah lembah yang hidup sekelompok masyarakat dari Suku Rongga. Setelah mengabadikan sejumlah foto dengan kamera, saya terus melaju dengan sepeda motor mendaki menuju ke sebuah padang yang sangat luas di Manggarai Timur. Ketika memasuki padang, saya terkagum dan terkejut dengan pemandangan Padang Sabana Mausui yang terluas di Flores, Nusa Tenggara Timur.

Melaju dengan sepeda motor menuju ke pertengahan padang, ternyata itu masih berada di pinggiran padang. Masih sangat luas untuk menjangkaunya. Maunya satu atau dua hari menyusuri Padang Sabana Mausui sambil melihat keindahan-keindahan dan berinteraksi dengan pengembala sapi, kuda dan kerbau di tempat tersebut. Jalan menuju ke Padang Sabana Mausui yang baru diaspal memberikan kemudahan kepada warga masyarakat yang ingin berwisata dan menikmati pemandangan padang yang terluas di Manggarai Timur.

Ternyata pemandangan lain berada di hamparan padang tersebut, dari Padang Sabana Mausui, kita dapat melihat keindahan Gunung Inerie di Kabupaten Ngada dan juga Gunung Komba di wilayah Desa Komba. Kalau lebih jauh kita berwisata ke Gunung Komba, kita dapat melihat batu megalitikum dan batu berbentuk, maaf, seperti payudara perempuan. Kalau Anda memiliki waktu luang, buatlah jadwal untuk berkunjung ke Padang Sabana Mausui saat melintasi jalan Transflores. Bahkan jarak tempuh dengan sepeda motor dari pusat Kota Waelengga membutuhkan waktu 20 menit saja.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Kerbau berendam di kubangan Padang Sabana Mausui di Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
Selain melihat keindahan Gunung Inerie dan Gunung Komba, pengunjung dapat menikmati kuda-kuda yang dilepas di padang tersebut. Bahkan, ratusan kerbau dan sapi juga dilepas di padang tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pantai Pasir Putih Mausui

Saya terkejut dengan ratusan pengunjung domestik dari berbagai kabupaten di Pulau Flores yang berkumpul dibawah pohon yang berada di tengah Padang Sabana Mausui tersebut. Pengunjung domestik itu membawa serta anak-anak serta sanak saudara serta kerabat untuk menikmati keindahan Padang Sabana Mausui. Bahkan, Padang Sabana Mausui sangat bagus untuk anak-anak muda untuk melepaskan kepenatan hidup di perkotaan.

Edmon, salah satu pengunjung domestik, Minggu (18/1/2015) menuturkan, keindahan Padang Sabana Mausui yang diceritakan selama ini, kini dapat dinikmati bersama keluarga dan teman-teman kantor. Itu karena, dulunya, jalan menuju ke Padang Sabana Mausui belum diaspal. Kini setelah jalan diaspal membuat orang tergerak untuk berwisata ke padang terluas di Pulau Flores itu.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Warga beranjak pulang setelah mengunjungi Padang Sabana Mausui di Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
"Saya bersama keluarga dan rekan kerja serta kerabat berwisata ke Padang Mausui untuk menikmati keindahan alam yang dianugerahkan Tuhan. Akhir-akhir ini, wisatawan domestik mulai bergeser ke Padang Sabana Mausui untuk berwisata, sebab selama ini pengunjung dari berbagai kabupaten selalu menghabiskan waktu liburan ke Pantai Mbolata,” jelasnya.

Edmon menjelaskan, liburan ke Padang Sabana Mausui sangat lengkap di mana wisatawan dapat menikmati keindahan laut dan bisa mandi dan berjemur di Pantai Pasir Putih Mausui. Inilah tempat terindah di wilayah Selatan dari Kabupaten Manggarai Timur. Bahkan, apabila orang yang penat dengan berbagai pekerjaan kantor, di padang ini tempat untuk melepaskan stres dan melupakan kepenatan tersebut.

Setelah berbincang-bincang dengan pengunjung, saya terus menyusuri padang luas itu untuk melihat keindahan Pantai Pasir Putih yang selalu diceritakan orang di Pusat Kota Waelengga.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Menikmati matahari terbenam di Padang Sabana Mausui, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
Wow, ternyata, sejumlah wisatawan domestik sedang menghabiskan liburan mereka dengan keluarga di Pantai Pasir Putih. Saya menuruni jalan sampai tiba di Pantai Pasir Putih.

Saat itu saya melihat sekelompok wisatawan domestik sedang mandi, membakar ikan bersama keluarga dan kerabat kerja. Saya sangat kagum dengan keindahan alam yang diberikan Sang Pencipta bagi warga masyarakat Manggarai Timur yang selama ini yang masih ‘tertidur’ dan belum terpromosi secara luas.

"Di manakah Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur selama ini?" ungkap saya dalam hati. Memang kawasan ini belum tertata dengan baik sebab kondisi pantainya masih alami dan belum ramai dikunjungi. Bahkan Padang Sabana Mausui bisa dijadikan tempat untuk shooting film dan latar untuk klip musik.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Keindahan pantai berpasir putih di pantai selatan Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.
Selama ini, warga dunia dan warga Nusa Tenggara Timur hanya mengenal Padang Sabana di Pulau Sumba. Tak kalah dengan Padang Sabana Sumba, pemandangan dari Padang Sabana Mausui juga memberikan keindahan tersendiri bagi wisatawan domestik dan internasional.

Di Padang Sabana Mausui, wisatawan dapat menikmati aktivitas warga masyarakat yang mengembalakan sapi dan kerbau serta kuda dengan menunggang kuda. Ayo, ajak keluarga dan kerabat kerja untuk berwisata ke Padang Sabana Mausui yang berada di Manggarai Timur, Flores, NTT.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Travel Update
Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Travel Update
Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Travel Update
3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Jalan Jalan
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Travel Update
Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Travel Update
Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.