Kompas.com - 30/01/2015, 11:34 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Wisata syariah memang sedang menjadi tren di dunia. Pangsa pasar yang semakin besar ternyata menggugah beberapa daerah di Indonesia untuk mengemasnya menjadi identitas baru sebagai alat untuk menggaet kunjungan wisatawan.

"Nusa Tenggara Barat, utamanya Lombok memang sedang membidik pangsa pasar wisatawan yang memang mencari wisata syariah. Selama ini Lombok dikenal menjadi pulau seribu masjid. Tapi tak banyak yang melihatnya menjadi identitas. Orang sudah terlanjur melihat Lombok begitu mirip Bali yang banyak pantai. Kita tidak mau selamanya seperti itu. Kalau sama, orang pasti akan lari lagi ke Bali yang telah lebih dulu dikenal. Untuk itu, kita pelan-pelan kembangkan wisata syariah yang sedang tren ini," ungkap Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretaris Daerah Pemprov Nusa Tenggara Barat, Lalu Gita Aryadi di Jakarta, Kamis (29/1/2015).

Menurut Gita, saat ini Lombok memiliki banyak masjid. Arahan pariwisata pun selain menonjolkan pantai, juga menjual pariwisata berbasis syariah seperti perjalanan dari pondok pesantren satu dan lainnya, ziarah makam dan fasilitas berkonsep syariah lainnya. "Kuliner halal juga kita persiapkan, fasilitas musafir seperti tempat beribadah, standar hotel yang diwajibkan memiliki sertifikasi halal serta kebutuhan beribadah dan banyak lagi," ujar Gita.

TRIBUN / HERUDIN Parade Budaya Lombok Sumabawa 2013 di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (16/6/2013). Parade budaya yang diikuti kabupaten-kabupaten di Nusa Tenggara Barat ini merupakan salah satu promosi wisata untuk mengajak wisatawan mengunjungi NTB.
Untuk pergelaran budaya dan atraksi hiburan guna menarik wisatawan yang datang pun dibuat agar tidak vulgar dan terlalu terbuka. Untuk menyelaraskan tren, Oktober 2015, Lombok menjadi tuan rumah penyelenggaraan World Islamic Tourism, sebuah pergelaran pariwisata internasional dengan peserta lebih dari 60 negara. Tak hanya itu, 2016 juga akan dilaksanakan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) nasional.

"Atraksi dan hiburannya lebih sopan. Makanya pergelaraan acara berbasis syariah akan menjadi agenda kami yang sedang membangun diri dan identitas sebagai serambi Madinah. Kami harapkan wisatawan khususnya dari mancanegara dapat tertarik dan senang mengunjunginya," tutup Gita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.