Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penting, Tips Tetap Sehat Selama Wisata di Jepang!

Kompas.com - 31/01/2015, 20:30 WIB
Callista Oktavia Lembing

Penulis

KOMPAS.com - Apakah Anda berencana pergi ke Jepang di musim dingin untuk mencoba jalur ski dan snowboarding kelas dunia mereka. Jagalah kesehatan Anda dengan 5 kiat di bawah.

Meski kebanyakan orang menyamakan olahraga salju dengan patah tulang, yang tidak disadari adalah banyak yang sampai di Unit Gawat Darurat sebuah rumah sakit, disebabkan oleh hal-hal kecil dari sakit maag sampai infeksi telinga dan serangan asma untuk pertama kalinya.

Kabar baiknya adalah semua penyakit ini dapat dihindari. Tetapi budaya yang berbeda dapat menyebabkan risiko kesehatan yang berbeda-beda dan mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan sebelumya terlebih dahulu bisa rumit dan kemungkinn besar mustahil. Dengan mengikuti beberapa aturan sederhana, Anda pun dapat menghindari pergi ke UGD.

Mishuku dan Ryokan

Menginap di minshuku dan ryokan adalah salah satu pengalaman yang klasik dan penting ketika berwisata ke Jepang. Tempat-tempat ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan kamar hotel seperti suasana tradisional Jepang (tikar jerami tatami dan futon), makanan rumahan, dan yang terpenting adalah Anda dapat merasakan layanan orang-orang Jepang secara maksimum (omotenashi atau Japanese hospitality).

Tetapi selain ryokan yang mewah, akomodasi Jepang lainnya yang sangat tradisional melibatkan fasilitas mandi dan mencuci bersama. Hal ini baik-baik saja jika Anda sudah mengetahui hal tersebut. Tapi jika Anda tidak berhati-hati, fasilitas-fasilitas umum ini bisa menjadi jalan tol penyebaran bakteri dan virus. Dr. Wuthrich, seorang dokter yang bekerja di Jakson Hole, Wyoming, mengatakan bahwa hal sederhana untuk menghindari virus adalah dengan membawa tisu antibakteri.

“Bersihkan kran, tombol-tombol flush toilet, dan kait handuk sebelum menggunakannya,” kata Dr. Wuthrich. Jika Anda mudah kena flu atau jika Anda merasa ragu, pilihlah sebuah apartemen studio atau kamar hotel.

Asma dan penyakit pernafasan lainnya.

Jauhi akomodasi murah yang sudah tua. Tempat-tempat seperti ini memiliki kemungkinan tinggi tidak merubah tikar tatami dan juga tempat tidur (futon) mereka. Merokok adalah kegiatan yang masih populer di Jepang sehingga asap rokok mungkin menempel di tirai.

“Akomodasi tua tidak menjadi masalah selama bersih, “ kata Dr. Wuthrich, yang pernah menetap di Jepang. “Tungau tinggal di tempat tidur dan karpet yang kotor. Tirai umumnya tidak apa-apa tetapi debu masih bisa menjadi masalah bagi mereka yang rentan terhadap asma.”

Hal-hal seperti ini sering dianggap remeh. Pemesanan akomodasi zaman sekarang seperti memesan sesuatu tanpa melihat kondisinya. Seringnya kebanyakan wisatawan memesan di menit terakhir dan pada akhirnya harus mengambil apa yang ada saja. Mulailah mempersiapkan pemesanan Anda dari jauh-jauh sehingga Anda masih memiliki beberapa pilihan tempat tinggal.

Sandal umum tidak apa-apa, jika…

Ketika memasuki minshuku atau ryokan, kemungkinan besar anda Akan menemukan barisan sandal yang mudah untuk dipakai oleh para tamu setelah melepaskan sepatu mereka. Ya, mereka terbuat dari plastic bisa dibilang menjijikan!

Banyak orang asing yang telah memakai sandal tersebut. Sehingga bayangkan ribuan spora jamur yang melekat pada sandal. Menurut Dr. Wuthrich tidak masalah selama Anda menggunakan kaus kaki. Kaus kaki dapat melindungi Anda dari banyak penyakit.

Di onsen (pemandian air panas)

Semua orang pasti ingin merasakan onsen legendaris Jepang, tetapi pastikan Anda atau anak-anak Anda tidak mencelupkan kepala ke dalam air. Tidak hanya hal itu dianggap tidak sopan, tetapi juga bisa menyebabkan infeksi telinga dan juga masalah pencernaan (jika tidak sengaja meminum air onsen).

Juga jangan masuk ke dalam onsen jika Anda memiliki luka. Tentunya, mandi yang bersih sebelum Anda masuk ke pemandian air panas. Onsen di Jepang rata-rata dipanaskan hingga 38 derajat celcius.

Cuci tangan Anda

Sabun antiseptik mudah ditemukan di Jepang. Semua bangunan publik dan tempat-tempat di mana uang ditukarkan akan mempunya botol-botol sabun yang siap untuk digunakan. Jangan hanya perhatikan botol tersebut tetapi gunakanlah sebelum dan sesudah anda memegang uang.

Kebanyakan orang Jepang segera mencuci tangan mereka setelah masuk ke dalam ruangan hanya untuk memastikan agar bakteri-bakteri tidak masuk dan menyebar. Ingatlah tips ini dan nikmatilah perjalanan wisata Anda yang sehat ke Jepang!

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com