Kompas.com - 10/02/2015, 09:23 WIB
Wisatawan usai mengunjungi Pulau Penyu, di Tanjung Benoa, Bali. EKA JUNI ARTAWANWisatawan usai mengunjungi Pulau Penyu, di Tanjung Benoa, Bali.
|
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Bali sudah mulai melirik wisatawan asal Tiongkok yang mengalami peningkatan jumlah kunjungan. Namun, yang menjadi kendala adalah masih minimnya pemandu wisata (guide) yang mampu berbahasa Mandarin agar bisa berkomunikasi dengan baik dan promosi wisata yang benar.

“Semuanya memang harus bekerja keras untuk menarik (wisatawan Tiongkok) lebih banyak lagi. Yang paling tidak siap mengatasi meningkatnya kunjungan wisatawan Tiongkok ke Bali itu, kita kekurangan guide yang bisa bahasa Mandarin,” kata Ketua Asosiasi Biro Perjalanan Wisata (Asita) Bali, Ketut Ardana, di Denpasar, Bali, Selasa (10/2/2015). (Baca juga: Meningkat, Kunjungan Wisatawan Tiongkok ke Indonesia)

Ardana menyampaikan bahwa mengenai hal lainnya dalam menyambut kedatangan wisatawan asal Tiongkok dinilai sudah memadai seperti akomodasi dengan berbagai hotel yang ada di Bali. “Memang yang harus disiapkan adalah kesiapan kita. Kalau soal akomodasi, hotel, kita sudah siap. Ya itu tadi, guide-nya yang perlu diperbanyak,” katanya.

Menurut Ardana, hasil pantauannya selama ini menunjukkan bahwa wisatawan Tiongkok kebanyakan tidak mampu berbahasa Inggris, jadi akan menyulitkan memberikan panduan wisata jika tidak ditemani pemandu wisata yang mahir berbahasa Mandarin. (Baca juga: Penerbangan Garuda Denpasar-Beijing Targetkan 2 Juta Wisman)

"Kalau minim guide mahir bahasa Mandarin akan mengurangi minat wisatawan asal Tiongkok berlibur ke Bali. Sementara kita di Bali harus menyakinkan kepada pihak di Tiongkok sebagai relasi bahwa ketika Anda berlibur ke Bali akan mendapatkan guide yang bisa memandu ke tempat-tempat wisata,” ujarnya.

Ardana menambahkan, Asita akan membicarakan kepada pihak terkait di Bali untuk bersama mengatasi masalah ini. Untuk saat ini pemandu wisata berbahasa Mandarin di Bali sekitar 800 orang dan ini dinilai kurang banyak.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X