Kompas.com - 22/02/2015, 11:16 WIB
Lomba sumpit yang digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015). KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANALomba sumpit yang digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015).
EditorI Made Asdhiana
SIAPA tak kenal sumpit? Di Kalimantan, sumpit yang cara penggunaannya dengan cara ditiup itu digunakan Suku Dayak untuk berburu bahkan bertempur atau senjata rahasia untuk membunuh dalam keheningan. Itu dulu.

Bahkan ada cerita menarik tentang sumpit ini yang membuat ciut nyali serdadu Belanda pada zaman penjajahan. Meskipun serdadu Belanda menggunakan senapan untuk membunuh musuh, sementara Suku Dayak hanya bermodalkan sumpit, namun serdadu Belanda justru ketakutan terkena anak panah sumpit. Pasalnya anak panah sumpit tersebut beracun. Sebelum berangkat bertempur, Suku Dayak mengolesi mata anak panah sumpit dengan getah pohon ipuh atau pohon iren yang sulit dicari penawarnya.

Bagaimana nasib sumpit saat ini? Sekarang, sumpit tetap dipakai warga di Kalimantan tapi fungsinya mulai bergeser. Bukan lagi untuk berburu tetapi untuk dilombakan. Sabtu (14/2/2015) siang, lapangan Desa Peridan, yang termasuk dalam lingkup perkebunan kelapa sawit PT Sumber Kharisma Persada (SKP) dan PT Citra Narada Lestari (CNL), anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk menggelar lomba sumpit. Peserta adalah warga desa se Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur. Kecamatan Sangkulirang sendiri terdiri dari 15 desa dan berpenduduk 18.000 jiwa.  

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Lomba sumpit yang digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015).
Fenny A Sofyan, Public Relation PT Astra Agro Lestari Tbk mengatakan, umumnya masyarakat mengenal Astra sebagai perusahaan yang berkecimpung di sektor otomotif. Padahal Astra juga memiliki perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan, di mana lokasinya tersebar di Sulawesi, Kalimantan, dan Sumatera. "Kecuali di Papua," kata mantan reporter televisi swasta itu.

Nah, kembali ke lomba sumpit. Panas terik menyengat siang itu di Desa Peridan. Panitia mencatat sebanyak 27 peserta terdaftar untuk mengikuti lomba dengan kekuatan tiupan. Namun kali ini sasarannya bukan binatang buruan. Sebuah papan layaknya sasaran tembak terpasang di atas panggung. Jaraknya sekitar 20 meter. Para peserta sudah siap dengan membawa sumpit dan anak panah.

Bagi PT SKP dan PT CNL, lomba sumpit ini masuk ke dalam tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dalam upaya melestarikan tradisi sumpit. Sebagai perusahaan yang mengelola perkebunan sawit (PT SKP 7.485 ha dan PT CNL 1.145 ha) wajar lah kedua perusahaan ini begitu peduli dengan warga sekitar kebun dan memperhatikan tradisi warga seputar lahan agar keberadaan sumpit, tradisi khas Dayak tetap terjaga. Tidak hanya soal budaya saja, sektor lainnya seperti pendidikan juga menjadi perhatian utama kedua perusahaan ini.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Lomba sumpit yang digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015).
Azwir Zein, Kepala Tata Usaha PT SKP yang juga ketua panitia lomba mengatakan lomba sumpit ini sudah lama ditunggu masyarakat. Tujuannya membina masyarakat sekitar agar kebudayaan khas Kalimantan ini bisa dipertahankan, dibina dan budaya tidak hilang atau punah. "Mudah-mudahan bisa berjalan tiap tahun," katanya.

Hal senada juga disampaikan Kepala Administrator PT SKP dan PT CNL Nyoman Sukram yang baru dua hari menduduki jabatan Kepala Administrator. Menurut Nyoman, globalisasi perlahan-lahan telah mengikis budaya setiap daerah. "Kita tidak ingin sumpit punah. Sumpit nantinya akan menjadi warisan anak cucu kita. Perusahaan mendukung lomba sumpit ini untuk melestarikan budaya. Kalau bukan kita siapa lagi. Kalau bukan sekarang kapan lagi," kata Nyoman.

Setiap peserta lomba sumpit diberi lima anak panah sumpit (saha). Setiap peserta diberi kesempatan menyumpit dalam posisi berdiri dan duduk dari jarak 20 meter.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Salah satu peserta lomba sumpit dengan anak panahnya. Lomba sumpit digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015).
Tak ayal lomba sumpit itu penuh dengan suara sorak sorai pendukung terhadap jagoannya. Kadang anak panah melenceng dari sasaran yang dituju. Namun rata-rata para peserta sudah terbiasa mengikuti lomba sumpit. Karena selain lomba di Kecamatan Sangkulirang, lomba sumpit juga digelar di tingkat kabupaten, bahkan provinsi. Selain memperoleh hadiah uang, pemenang lomba juga mendapat kesempatan untuk mengikuti kejuaraan serupa di tingkat yang lebih tinggi.

Isbat, Ketua Adat Dayak Kutai kepada Kompas.com menuturkan, sumpit terbuat dari kayu ulin. Panjang 1 meter 80 cm. "Kalau dahulu, sumpit digunakan untuk berburu binatang, menangkap kijang atau rusa hutan (payau), sekarang untuk dilombakan," kata laki-laki berusia 62 tahun ini dengan semangat.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Salah satu peserta lomba sumpit dengan anak panahnya. Lomba sumpit digelar PT Sumber Kharisma Persada dan PT Citra Narada Lestari, anak perusahaan PT Astra Agro Lestari Tbk di Desa Peridan, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Sabtu (14/2/2015).
Hanya patut disayangkan, para peserta lomba sumpit se Kecamatan Sangkulirang ini tidak menggunakan pakaian adat Dayak. Bila para peserta menggunakan pakaian adat, tentunya suasana lomba bisa hidup dan berlangsung meriah.

Nyoman Sukram pun menyadari hal ini. Oleh karena itu, dia berjanji akan menggelar lomba serupa di waktu mendatang di mana para peserta wajib mengenakan pakaian adat Dayak, khas Kalimantan. "Tahun depan kita bikin peraturan, peserta lomba sumpit wajib mengenakan pakaian adat Dayak," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bandara Halim Tutup Sementara, Batik Air dan Wings Air Sesuaikan Operasional

Bandara Halim Tutup Sementara, Batik Air dan Wings Air Sesuaikan Operasional

Travel Update
20 Maskapai Terbaik Dunia Versi World Airline Awards, Ada Garuda Indonesia

20 Maskapai Terbaik Dunia Versi World Airline Awards, Ada Garuda Indonesia

Jalan Jalan
Akuarium di California Gelar Pameran Hewan Laut Dalam yang Langka

Akuarium di California Gelar Pameran Hewan Laut Dalam yang Langka

Travel Update
Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan Damar

Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan Damar

Jalan Jalan
Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai 24 Januari 2022

Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai 24 Januari 2022

Travel Update
7 Restoran di Bogor, Pas untuk Dinner Romantis Bersama Pasangan

7 Restoran di Bogor, Pas untuk Dinner Romantis Bersama Pasangan

Travel Promo
15 Wisata Pantai Terkenal Yogyakarta dengan Panorama Indah

15 Wisata Pantai Terkenal Yogyakarta dengan Panorama Indah

Jalan Jalan
Beda Fasilitas First Class dan Business Class di Pesawat yang Hampir Mirip

Beda Fasilitas First Class dan Business Class di Pesawat yang Hampir Mirip

Travel Tips
Produk Lokal Labuan Bajo Diupayakan Bisa Masuk Hotel dan Restoran

Produk Lokal Labuan Bajo Diupayakan Bisa Masuk Hotel dan Restoran

Travel Update
Spanyol Wajibkan Vaksin Booster untuk Turis Asing Mulai Februari

Spanyol Wajibkan Vaksin Booster untuk Turis Asing Mulai Februari

Travel Update
Kebun Binatang Ini Jadikan Kecoak sebagai Promo Valentine

Kebun Binatang Ini Jadikan Kecoak sebagai Promo Valentine

Jalan Jalan
Syarat Bawa Hewan di Pesawat dari 4 Maskapai Penerbangan di Indonesia

Syarat Bawa Hewan di Pesawat dari 4 Maskapai Penerbangan di Indonesia

Travel Tips
India Perpanjang Larangan Penerbangan Internasional hingga 28 Februari

India Perpanjang Larangan Penerbangan Internasional hingga 28 Februari

Travel Update
Serunya Memancing Kakap dan Kuwe 'Giant Trevally' di Belitung Timur

Serunya Memancing Kakap dan Kuwe "Giant Trevally" di Belitung Timur

Jalan Jalan
Pelabuhan Nongsapura Batam Dinilai Siap untuk Travel Bubble

Pelabuhan Nongsapura Batam Dinilai Siap untuk Travel Bubble

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.