Kompas.com - 22/02/2015, 17:23 WIB
EditorI Made Asdhiana
BATAM, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan pariwisata maritim Indonesia belum terlalu menarik wisatawan dalam dan luar negeri, padahal potensi bahari yang dimiliki Indonesia sangat besar.

"Sumbangan pariwisata maritim baru 10 persen dari total pariwisata di seluruh Indonesia. Malaysia saja yang lautnya tidak lebih luas dari kita, (sumbangan) 40 persen," kata Arief di Batam Kepulauan Riau, Sabtu (21/2/2015).

Terdapat tiga bagian wisata dalam pariwisata maritim, yaitu pantai, laut dan bawah laut. (Baca juga: Ribuan Warga Lombok Berburu Cacing di Festival "Bau Nyale")

Arief menjabarkan dari 100 persen pariwisata maritim, sebanyak 60 persen di antaranya untuk wisata di pantai, kemudian 30 persen wisata laut dan 10 persen bawah laut. "Sebenarnya potensi wisata maritim sangat besar di penjuru Indonesia, sayang belum tergarap baik," ujarnya. (Baca juga: Rekreasi Sambil Melihat Penyu Hijau Tertua di Benoa)

EKA JUNI ARTAWAN Atraksi wisata air di Tanjung Benoa, Bali.
Menteri mencontohkan, untuk wisata pantai, yang menjadi primadona masih Pantai Kuta di Bali.

Di tempat yang sama, Wakil Gubernur Kepulauan Riau Soerya Respationo mengatakan Provinsi Riau memiliki potensi bahari yang melimpah, mengingat 96 persen wilayahnya adalah laut. (Baca juga: Eksotika di Barat Daya Namlea)

Selain pantai yang berpasir putih dengan batu-batu besar, wisata memancing di laut, Kepri juga kaya akan wisata bawah laut dengan beragam kekayaan ikan dan terumbu karang. Namun sama dengan daerah lain di Indonesia, potensi wisata bahari di Kepri belum tergarap dengan baik.

Meski Batam menjadi pintu masuk wisatawan mancanegara terbesar ketiga di Indonesia setelah Bali dan Jakarta, namun turis yang datang belum menikmati keindahan bahari Kepri. Kebanyakan wisman yang datang hanya meluangkan waktunya untuk wisata belanja dan wisata olahraga golf.

Dok. Kompas TV Panorama bawah laut Raja Ampat yang terkenal indah.
Kepala Dinas Pariwisata dan Budaya Kota Batam Yusfa Hendri mengatakan pihaknya merencanakan Pulau Galang, Galang Baru dan pulau-pulau di sekitarnya sebagai daerah pengembangan wisata bahari, dalam Rencana Induk Pembangunan Pariwisata Daerah.

Yusfa menambahkan, Galang dan Galang Baru memiliki potensi untuk wisata olahraga menyelam, snorkeling, memancing dan sebagainya. Apalagi kekayaan terumbu karang di Perairan Pulau Galang disebut tidak kalah indah dengan taman laut Bunaken.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

Travel Update
5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

Travel Tips
Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Travel Update
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Travel Update
Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Jalan Jalan
Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Travel Update
Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

Travel Update
Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jalan Jalan
Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan Jalan
Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Travel Update
Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Travel Update
Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Travel Update
Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.